Helen Betty Osborne ingat 50 tahun setelah pembunuhan
Canada

Helen Betty Osborne ingat 50 tahun setelah pembunuhan

TORONTO — Komunitas Manitoba mengenang kehidupan dan warisan seorang wanita Cree yang dibunuh secara brutal 50 tahun lalu oleh empat pria non-Pribumi saat berjalan pulang setelah keluar malam bersama teman-teman.

Pada 13 November 1971, Helen Betty Osborne diculik di dekat The Pas, Man. Gadis berusia 19 tahun itu pindah ke komunitas dari rumahnya di Norwegia House Cree Nation untuk melanjutkan pendidikan dan menjadi guru.

RCMP membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menemukan nama empat orang yang terlibat dalam penculikan dan pembunuhan Osborne, dan baru pada tahun 1987 – lebih dari 16 tahun kemudian – salah satu dari empat orang tersebut dihukum.

Para ahli mengatakan pembunuhan Osborne dan penyelidikan cacat yang mengikutinya adalah bagian dari apa yang menyebabkan Penyelidikan Keadilan Aborigin (AJI) yang bersejarah. Penyelidikan provinsi, yang ditugaskan pada tahun 1988, adalah salah satu yang pertama untuk memeriksa rasisme yang dialami oleh masyarakat adat dalam sistem peradilan Manitoba.

Pada saat penyelidikan, Manitoba memiliki proporsi penduduk asli tertinggi di Kanada.

Menurut laporan akhir AJI, Osborne ditangkap dalam praktik umum kota yang menargetkan perempuan Pribumi “untuk berpesta.” Dia dipaksa masuk ke dalam kendaraan dan di dua lokasi berbeda, dia berulang kali diperkosa, dipukuli, ditikam dan dibakar oleh keempat pria tersebut. Tubuhnya kemudian diseret dan ditinggalkan di semak-semak.

Dari empat pria itu, hanya satu, Dwayne Johnston, yang dihukum pada Desember 1987 dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas pembunuhan Osborne. Keyakinannya dikuatkan oleh Pengadilan Banding Manitoba, dan Mahkamah Agung Kanada menolak untuk mendengar bandingnya.

Tiga pria lain yang terlibat dalam penculikan dan pembunuhan Osborne tidak dihukum. James Houghton dibebaskan, Lee Colgan menerima kekebalan dari penuntutan untuk bersaksi melawan Houghton dan Johnston, dan Norman Manger tidak pernah didakwa.

Renee Kastrukoff, direktur The Pas Family Resource Centre, mengatakan kepada CTV News Channel pada hari Sabtu bahwa kasus Osborne adalah “instrumental dalam pengembangan dan implementasi” dari penyelidikan Perempuan dan Anak Perempuan Pribumi yang Hilang dan Dibunuh (MMIWG).

“Ini 50 tahun kemudian, dan kami masih melihat hal yang sama terjadi ketika Helen Betty Osborne diculik dan dibunuh,” kata Kastrukoff.

Dia mengatakan bahwa saat ini ada empat kasus hilang dan terbunuh yang belum terpecahkan di The Pas, namun, dia mengatakan mereka “tidak berada di garis depan masyarakat” karena “rasisme dan apatis yang sistemik.”

“Saya tidak ingin melakukan diskusi ini ketika dua cucu perempuan saya, yang berusia dua dan lima tahun, menjadi remaja putri. Kami ingin dunia menjadi tempat yang berbeda bagi mereka,” kata Kastrukoff.

AJI mengatakan dalam laporannya bahwa “tuduhan rasisme, pengabaian dan ketidakpedulian” di pihak kota dan otoritasnya dibuat selama penyelidikan, menunjukkan bahwa karena Osborne adalah seorang wanita Pribumi, pembunuhannya “tidak penting.”

Setelah berbulan-bulan mendengarkan kesaksian dan meninjau bukti, AJI menyatakan pada tahun 1989 bahwa rasisme memainkan “peran penting” dalam kasus Osborne.

“Telah disarankan bahwa penundaan membawa kasus ini ke pengadilan mengindikasikan rasisme dan bahwa polisi akan mengerahkan lebih banyak upaya jika almarhum bukan orang Aborigin. Juga diduga bahwa penduduk The Pas memiliki informasi berharga. dan menyimpan informasi itu dari polisi karena korbannya adalah orang Aborigin,” bunyi laporan itu.

Pada hari Sabtu, Menteri Rekonsiliasi Pribumi dan Hubungan Utara Manitoba Alan Lagimodiere dan Cathy Cox, menteri provinsi yang bertanggung jawab atas status perempuan, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa penting bagi Manitoban untuk mengenali faktor-faktor yang berkontribusi pada pembunuhan Osborne “berakar dalam di warisan penjajahan yang berkelanjutan.”

Mereka mengatakan faktor-faktor ini termasuk rasisme sistemik, marginalisasi sosial dan ekonomi, trauma multigenerasi dan antargenerasi, dan “terus-menerus tidak menghormati” perempuan Pribumi.

“Meskipun Helen Betty Osborne bukanlah wanita pertama yang menjadi korban dalam tragedi nasional hilangnya dan terbunuhnya wanita dan gadis Pribumi, kematiannya yang memilukan dan banyak masalah penting selama penyelidikan sering dilihat sebagai titik awal gerakan MMIWG di Manitoba. ,” bunyi pernyataan itu sebagian.

Meskipun sudah 50 tahun sejak Osborne terbunuh, para menteri mengatakan kasus dan epidemi MMIWG terus “mempengaruhi individu, keluarga, dan komunitas di seluruh provinsi dan di seluruh Kanada.”

“Peringatan 50 tahun kematiannya adalah pengingat suram dari pekerjaan penting yang masih ada di depan untuk memajukan rekonsiliasi dan penyembuhan,” bunyi pernyataan itu.

Kastrukoff mengatakan perempuan adat harus dilihat sebagai anggota yang berharga dari komunitas mana pun di Kanada dan dukungan perlu diberikan untuk melindungi mereka dari serangan yang ditargetkan yang berlanjut hingga hari ini.

“Saya pikir sudah lewat waktu bahwa semua orang benar-benar melihat dan melihat betapa sucinya perempuan dan anak perempuan Pribumi kita,” katanya.


Posted By : togel hongkonģ malam ini