Hotline ‘Praktek barbar’ masih merugikan BPK: Uppal
Politic

Hotline ‘Praktek barbar’ masih merugikan BPK: Uppal

OTTAWA — Anggota parlemen Konservatif yang memimpin upaya penjangkauan untuk pemimpin Erin O’Toole mengatakan janji enam tahun untuk membuat hotline ‘praktik budaya barbar’ masih tergantung pada upaya partai untuk membangun kembali hubungan dengan komunitas rasial hari ini.

“Itu ada di sana,” kata Tim Uppal. “Itu di sana.”

Uppal menjabat sebagai menteri negara bagian untuk multikulturalisme di pemerintahan Konservatif Stephen Harper ketika memasuki kampanye pemilihan federal 2015.

Partai memposisikan dirinya sebagai pembela ‘nilai-nilai Kanada’ sepanjang perlombaan dengan menjanjikan langkah-langkah seperti menetapkan garis tip untuk apa yang disebut ‘praktik budaya barbar’.

Sebelum pemilihan, Harper menghabiskan bulan-bulan terakhirnya mendorong kebijakan yang memecah belah budaya. Itu termasuk undang-undang yang melarang penutup wajah dipakai selama upacara kewarganegaraan, sebuah tindakan yang dipromosikan Uppal.

Anggota parlemen meminta maaf atas sikap itu Juni lalu, beberapa hari setelah sebuah keluarga Muslim dibunuh oleh seorang pengemudi di London, Ontario. Polisi kota menggambarkan serangan itu sebagai motivasi kebencian karena mereka yakin para korban dipilih karena keyakinan mereka.

“Saya ingin berada di tempat di mana saya bisa mengatakan, ‘Oke, Anda benar, itu terjadi, seharusnya tidak terjadi, saya seharusnya lebih vokal. Dan itu tidak akan terjadi di bawah Partai Konservatif hari ini,” kata Uppal. The Canadian Press dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Menghilangkan kekhawatiran apa pun yang tersisa dari masa lalu Konservatif adalah salah satu tantangan yang dihadapi oleh partai dan Uppal sendiri. O’Toole baru-baru ini menunjuk anggota parlemen daerah Edmonton untuk menjadi ketua penjangkauannya, peran baru yang diciptakan dalam tim kepemimpinannya.

Penekanan pada penjangkauan mengikuti kekecewaan dan frustrasi yang dirasakan banyak Konservatif setelah gagal membuat terobosan di Greater Toronto Area – rumah bagi banyak imigran dan warga Kanada yang dirasiskan – seperti selama pemilihan 20 September. Para petinggi partai juga terkejut ketika petahana Konservatif yang sudah lama menjabat dikalahkan dalam permainan seperti Richmond, BC, dan Markham-Unionville di Ontario, rumah bagi banyak pemilih keturunan Cina.

Kerugian di dan sekitar beberapa kota terbesar Kanada, termasuk Calgary, telah dilihat sebagai pukulan bagi O’Toole dan rencananya untuk menumbuhkan partai Konservatif di bidang-bidang utama yang diperlukan untuk menggulingkan Liberal.

Pada saat yang sama, Konservatif mengingat saat ketika Perdana Menteri Alberta saat ini Jason Kenney, mantan menteri imigrasi Harper, membantu memberikan kemenangan dengan merayu apa yang disebut suara ‘etnis’ di kota-kota besar, di mana salah satu strateginya melibatkan berlari di antara acara budaya selama akhir pekan. .

Balpreet Singh, seorang pengacara dan juru bicara Organisasi Sikh Dunia di Kanada, mengatakan apa yang terjadi setelah era Kenney adalah tahun-tahun yang ditandai dengan keheningan yang relatif, kecuali upaya beberapa individu seperti anggota parlemen Alberta Garnett Genuis.

Organisasi tersebut baru-baru ini bertemu dengan O’Toole dan Uppal, di mana mereka melakukan apa yang dikatakan Singh sebagai percakapan yang produktif di mana mereka berkomitmen untuk menjaga jalur komunikasi tetap terbuka.

Singh percaya ada ruang bagi Konservatif untuk menumbuhkan dukungan mereka di komunitas berpenduduk Sikh seperti Brampton, Ontario., Mengingat berapa banyak anggota komunitas yang menyukai kebijakan fiskal partai. Namun dia mengatakan janji-janji dari kampanye 2015 membuat gelisah.

“Meskipun mereka yang ditargetkan pada komunitas Muslim, Konservatif tidak ragu untuk memainkan kartu ras, kartu xenofobia ketika dirasa menguntungkan mereka, dan itu tidak dapat diterima,” katanya.

Dia mengatakan salah satu masalah yang dia angkat dengan O’Toole adalah sikapnya terhadap RUU Quebec 21, sebuah undang-undang yang melarang orang-orang seperti guru dan pegawai negeri mengenakan simbol agama. Singh mengatakan tindakan itu menciptakan “kewarganegaraan kelas dua” bagi banyak orang di komunitasnya.

Singh mengatakan sangat menyedihkan melihat pemimpin Konservatif mengatakan dia tidak akan pernah menentang undang-undang yang disahkan di Quebec. Namun, selama pertemuan mereka baru-baru ini, dia mengatakan O’Toole mengindikasikan masalah itu sedang dibahas di dalam partai.

Konservatif juga mencalonkan diri pada platform pemilu yang tidak mengandung kata-kata “rasisme” atau “Islamofobia.”

Uppal mengatakan bahwa itu tidak muncul dalam percakapan yang dia lakukan dengan orang-orang dan percaya bahwa O’Toole telah vokal bahwa dia mengutuk keduanya.

Namun Shalini Konanur, direktur eksekutif South Asian Legal Clinic of Ontario, mengatakan banyak klien mereka menghadapi rasisme yang semakin meningkat sehingga tertarik dengan apa yang dikatakan pihak federal tentang menjaga mereka tetap aman.

“Pandangan yang masih berlaku saat ini adalah bahwa mereka tidak terlalu percaya pada pendirian Partai Konservatif,” katanya.

“Mengejutkan bahwa kata-kata ‘Islamofobia’ dan ‘rasisme’ tidak muncul di platform Konservatif mengingat percakapan yang kami lakukan sekarang di Kanada.”

Konanur mengatakan klinik tersebut melayani sekitar 4.000 orang per tahun dan melalui advokasi dan pendidikan mencapai antara 7.000 hingga 12.000.

Selama pemilihan, dia mengatakan dia mendengar dari klien yang berpikir O’Toole tampak asli dan menyukainya, tetapi tidak yakin bahwa kebijakan fiskal partai akan membantu mengatasi tingkat pengangguran di komunitas Asia Selatan atau memperbaiki masalah dengan sistem imigrasi.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 14 November 2021


Posted By : result hk