Hukuman untuk Suu Kyi Maynmar dikurangi menjadi 2 tahun penjara
Uncategorized

Hukuman untuk Suu Kyi Maynmar dikurangi menjadi 2 tahun penjara

BANGKOK — Aung San Suu Kyi, pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan dalam kudeta de facto tahun ini, dinyatakan bersalah atas dua dakwaan pada Senin dan dijatuhi hukuman empat tahun yang dengan cepat dipotong setengahnya — dalam proses yang dikritik secara luas sebagai upaya lebih lanjut oleh penguasa militer negara itu untuk memutar kembali perolehan demokrasi beberapa tahun terakhir.

Mereka berfungsi untuk memperkuat pembalikan nasib yang dramatis bagi peraih Nobel Perdamaian, yang menghabiskan 15 tahun di bawah tahanan rumah karena melawan para jenderal negara Asia Tenggara itu tetapi kemudian setuju untuk bekerja bersama mereka ketika mereka berjanji untuk mengantarkan pemerintahan yang demokratis.

Putusan hari Senin adalah yang pertama dalam serangkaian kasus yang diajukan terhadap Suu Kyi yang berusia 76 tahun sejak penangkapannya pada 1 Februari, hari ketika tentara merebut kekuasaan dan mencegah partai Liga Nasional untuk Demokrasi memulai masa jabatan kedua.

Jika terbukti bersalah atas semua tuduhan yang dia hadapi, Suu Kyi bisa dijatuhi hukuman lebih dari 100 tahun penjara.

Dia ditahan oleh militer di lokasi yang tidak diketahui — dan televisi pemerintah melaporkan bahwa dia akan menjalani hukumannya di sana. Hukuman itu dikurangi beberapa jam setelah dijatuhkan dalam apa yang dikatakan laporan itu sebagai amnesti yang diperintahkan oleh pemimpin militer negara itu, Jenderal Senior Min Aung Hlaing.

Pengadilan sebelumnya menawarkan pengurangan 10 bulan hukuman untuk waktu yang dijalani, menurut seorang pejabat hukum, yang menyampaikan putusan itu kepada The Associated Press dan yang bersikeras anonimitas karena takut dihukum oleh pihak berwenang.

Laporan TV pemerintah tidak menyebutkan kredit untuk waktu yang disajikan.

Tentara merebut kekuasaan dengan mengklaim kecurangan pemungutan suara besar-besaran dalam pemilihan November 2020, yang dimenangkan partai Suu Kyi dengan telak. Pemantau pemilu independen tidak mendeteksi adanya penyimpangan besar.

Oposisi terhadap pengambilalihan itu muncul segera dan tetap kuat, dengan perlawanan bersenjata menyebar setelah tindakan keras militer terhadap protes damai. Putusan hari Senin bisa mengobarkan ketegangan lebih jauh.

Kasus-kasus terhadap Suu Kyi secara luas dilihat sebagai dibuat-buat untuk mendiskreditkannya dan mencegahnya mencalonkan diri dalam pemilihan berikutnya.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet menyebut proses itu sebagai “pengadilan palsu,” sementara Amnesty International mengatakan itu adalah “contoh terbaru dari tekad militer untuk menghilangkan semua oposisi dan mencekik kebebasan di Myanmar.”

Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch, mengatakan persidangan itu hanyalah awal dari sebuah proses yang “kemungkinan besar akan memastikan bahwa Suu Kyi tidak pernah diizinkan menjadi wanita bebas lagi.”

Amerika Serikat bergabung dengan yang lain dalam menyerukan pembebasan Suu Kyi dan orang lain yang ditahan.

“Rezim terus mengabaikan aturan hukum dan meluasnya penggunaan kekerasan terhadap rakyat Burma menggarisbawahi urgensi memulihkan jalan Burma menuju demokrasi,” kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken dalam sebuah pernyataan, menggunakan nama lama untuk Myanmar.

Seperti biasa, China, tetangga yang telah mempertahankan hubungan persahabatan dengan para pemimpin militer Myanmar, menolak untuk mengkritik putusan tersebut.

Beijing berharap “semua pihak di Myanmar akan mengingat kepentingan jangka panjang negara itu, mempersempit perbedaan dan melanjutkan proses transisi demokrasi yang diperoleh dengan susah payah,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian kepada wartawan Senin.

Suu Kyi secara luas dipuja di dalam negeri karena perannya dalam gerakan pro-demokrasi di negara itu — dan telah lama dipandang di luar negeri sebagai ikon perjuangan itu, yang dilambangkan dengan 15 tahun di bawah tahanan rumah.

Tetapi sejak dibebaskan pada 2010, dia telah banyak dikritik karena pertaruhan yang dia buat: menunjukkan rasa hormat kepada militer sambil mengabaikan dan, kadang-kadang, bahkan membela pelanggaran hak – terutama tindakan keras tahun 2017 terhadap Muslim Rohingya yang oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia disebut genosida. .

Sementara dia membantah tuduhan bahwa personel militer membunuh warga sipil Rohingya, membakar rumah dan memperkosa wanita dan dia tetap sangat populer di dalam negeri, sikap itu telah mencoreng reputasinya di luar negeri.

Pada hari Senin, dia menghadapi tuduhan penghasutan yang berpusat pada pernyataan yang diposting di halaman Facebook partainya setelah dia dan para pemimpin partai lainnya ditahan oleh militer.

Dia dituduh menyebarkan informasi palsu atau menghasut yang dapat mengganggu ketertiban umum. Selain itu, dia dituduh melanggar pembatasan virus corona karena penampilannya di acara kampanye menjelang pemilihan tahun lalu.

Persidangan Suu Kyi tertutup untuk media dan penonton, dan pengacaranya, yang telah menjadi sumber informasi tentang proses tersebut, diberi perintah pembungkaman pada bulan Oktober yang melarang mereka merilis informasi.

Pengacara pembela diharapkan mengajukan banding dalam beberapa hari mendatang untuk Suu Kyi dan dua rekannya yang juga dihukum Senin, kata pejabat hukum yang menyampaikan putusan itu.

Mereka berargumen bahwa Suu Kyi dan seorang terdakwa lainnya, mantan Presiden Win Myint, tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas pernyataan yang menjadi dasar tuduhan penghasutan tersebut karena mereka sudah berada dalam tahanan saat pernyataan tersebut diposting.

Hukuman Win Myint dikurangi bersama dengan hukuman Suu Kyi.

Perebutan kekuasaan bulan Februari disambut oleh demonstrasi nasional tanpa kekerasan, yang digagalkan oleh pasukan keamanan dengan kekuatan mematikan. Mereka telah membunuh sekitar 1.300 warga sipil, menurut penghitungan rinci yang disusun oleh Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Di tengah tindakan keras terhadap protes damai, perlawanan bersenjata telah tumbuh di kota-kota dan pedesaan, sampai-sampai para ahli PBB telah memperingatkan negara itu meluncur ke dalam perang saudara.

Pawai protes pada hari Minggu melawan pemerintah militer menyerukan pembebasan Suu Kyi dan lainnya.

Keputusan dalam kasus lain terhadap Suu Kyi diharapkan minggu depan. Kasus-kasus lain terhadapnya termasuk dugaan impor tidak terdaftar dan penggunaan walkie-talkie oleh penjaga keamanannya; pelanggaran Undang-Undang Rahasia Resmi, di mana ekonom Australia yang dipenjarakan Sean Turnell adalah terdakwa bersama; dan tuduhan korupsi.

Komisi pemilihan yang ditunjuk militer juga telah mengumumkan niatnya untuk menuntut Suu Kyi dan 15 tokoh politik senior lainnya atas tuduhan penipuan dalam pemilihan terakhir, yang dapat mengakibatkan pembubaran partainya.

Militer mengatakan pengambilalihan itu sah dan bukan kudeta karena konstitusi 2008 — yang diterapkan di bawah kekuasaan militer — memungkinkannya mengambil kendali dalam keadaan darurat tertentu. Ia berpendapat bahwa pemilihan umum 2020 mengandung penyimpangan yang meluas dan dengan demikian merupakan keadaan darurat.

Komisi pemilihan negara bagian dan pengamat independen telah membantah bahwa ada kecurangan yang substansial. Kritikus juga menyatakan bahwa pengambilalihan itu melewati proses hukum untuk menyatakan keadaan darurat.


Posted By : keluaran hongkong malam ini