Iditarod menghukum 3 musher karena melindungi anjing di badai angin
Sports

Iditarod menghukum 3 musher karena melindungi anjing di badai angin

ANCHORAGE, Alaska –

Badai musim dingin yang ganas di bagian terakhir dari Iditarod Trail Sled Dog tahun ini yang pada akhirnya memaksa enam musher untuk menggaruk pada hari yang sama sekarang telah menelan biaya tiga musher lainnya untuk melindungi anjing mereka alih-alih meninggalkan mereka di luar dalam kondisi yang keras.

Mille Porsild dari Denmark, Michelle Phillips dari Kanada dan Riley Dyche dari Fairbanks dihukum karena membawa anjing-anjing ke dalam kabin penampungan untuk menghindari badai dengan angin yang begitu kuat, mereka membuat kondisi menjadi putih, Anchorage Daily News melaporkan Jumat.

Keputusan untuk menghukum para musher dibuat oleh marshal balapan Mark Nordman, yang mengatakan istirahat di dalam ruangan untuk anjing-anjing itu merupakan keunggulan kompetitif atas tim yang membuntuti mereka ke Nome.

“Tidak diragukan lagi bahwa Michelle dan Mille melakukan hal yang benar untuk anjing mereka,” kata Nordman. “Tapi itu juga mempengaruhi persaingan pembalap ke depan.”

Porsild turun dari posisi 14 menjadi 17, sedangkan Phillips turun satu tingkat ke 18. Dyche tidak diturunkan di klasemen, tetapi dia didenda $1.000 setelah pejabat memutuskan tidak ada musher lain di dekatnya yang akan terpengaruh oleh anjing-anjing yang beristirahat di dalam.

Penurunan posisi akhir setara dengan $3.450 lebih sedikit untuk Porsild dan $1.000 lebih sedikit untuk Phillips.

Perlombaan hampir 1.000 mil (1.609 kilometer) melintasi Alaska dimenangkan pada 15 Maret oleh Brent Sass, yang juga terkena badai tepat saat ia mendekati garis finis di Nome. Dia bilang dia jatuh dari kereta luncur dan tidak bisa melihat apa-apa, dan berpikir dia harus berjongkok dengan anjingnya dan keluar dari badai.

Penurunan pangkat tiga musher, yang tidak dipublikasikan secara luas oleh Iditarod, segera mendapat tanggapan keras dari kritikus terbesar ras, People for the Ethical Treatment of Animals.

“Tidak ada yang lebih jelas bahwa perlombaan kematian ini harus diakhiri selain fakta bahwa Iditarod menampar jamur dengan denda sebagai hukuman karena bertindak untuk mencegah kematian anjing,” kata Wakil Presiden Eksekutif PETA Tracy Reiman dalam sebuah pernyataan Jumat.

Dia menyerukan agar tuntutan kekejaman diajukan terhadap musher yang meninggalkan anjing mereka di luar saat mereka masuk ke dalam kabin penampungan: “Kekejaman dimasukkan ke dalam ras yang mematikan ini, dan sudah waktunya untuk berhenti.”

“Berhenti dan menempatkan anjing-anjing di kabin penampungan memberi Michelle dan saya tidak ada keunggulan dalam persaingan; sebaliknya kami berdua kehilangan keunggulan yang kami miliki – terutama saya dan tim saya,” tulis Porsild kepada Daily News dari Denmark.

Aturan Iditarod mengatakan anjing tidak boleh dibawa ke dalam tempat penampungan kecuali untuk pemeriksaan medis atau perawatan dokter hewan ras. Namun, entri segera setelah itu dalam buku aturan Iditarod mengatakan: “Tidak akan ada perlakuan kejam atau tidak manusiawi terhadap anjing. Perlakuan kejam atau tidak manusiawi melibatkan tindakan atau kelambanan apa pun, yang menyebabkan rasa sakit atau penderitaan yang dapat dicegah pada seekor anjing.”

Empat mushers — Matt Hall, juara tiga kali Mitch Seavey, Lev Shvarts dan mantan juara Joar Leifseth Ulsom — mengajukan keluhan terhadap Porsild dan Phillips. Hall dan Seavey masing-masing naik satu tempat ketika Porsild dan Phillips diturunkan, dan Shvarts naik dua tempat.

“Tidak ada keraguan bagi saya bahwa anjing saya yang duduk tanpa pelindung dalam kondisi ini dapat menyebabkan kematian atau kematian anjing,” tulis Porsild dalam email kepada Nordman setelah balapan, menjelaskan mengapa dia melakukannya.

“Tanpa penahan angin alami atau bahan yang tersedia untuk melindungi mereka, saya membuat apa yang saya rasa sebagai pilihan terbaik untuk kesejahteraan anjing saya dalam situasi ekstrem itu,” tulis Phillips di Facebook.

Secara terpisah, Dyche juga membawa timnya ke dalam kabin penampungan yang berbeda untuk menghindari badai dan didenda karena tidak memberi tahu petugas lomba bahwa dia melakukannya.

Dyche mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia tahu membawa anjing masuk adalah pelanggaran, tetapi dia tidak punya pilihan setelah gagal membuat penahan angin untuk anjing-anjing itu. Dia berkata ketika dia duduk di kabin bersama anjing-anjing selama 24 jam berikutnya dan mendengar angin menerpa kabin, dia tahu dia membuat keputusan yang tepat.

Porsild, yang kembali ke Norwegia setelah balapan, tidak diberitahu oleh pejabat balapan tentang penurunan pangkat tersebut. Dia mengetahuinya hanya ketika Phillips memberitahunya beberapa hari kemudian.

Phillips mengumumkan di Facebook bahwa ini adalah Iditarod terakhirnya.

Posted By : hongkong prize