Ilmuwan menggunakan sel punca untuk membuat model pra-embrio
Uncategorized

Ilmuwan menggunakan sel punca untuk membuat model pra-embrio

Para ilmuwan menggunakan sel induk manusia untuk membuat struktur yang meniru pra-embrio dan dapat berfungsi sebagai alternatif penelitian untuk yang asli.

Mereka mengatakan “blastoid” ini memberikan cara yang efisien dan etis untuk mempelajari perkembangan manusia dan mengejar penemuan biomedis dalam kesuburan dan kontrasepsi.

Upaya terbaru itu dirinci Kamis di jurnal Nature. Strukturnya bukanlah embrio, tetapi para ilmuwan tetap tidak membiarkan mereka tumbuh melewati dua minggu untuk menghormati pedoman etika yang sudah lama ada.

Blastoid adalah model untuk blastokista, bola sel yang terbentuk dalam waktu seminggu setelah pembuahan dan kira-kira selebar rambut. Nicolas Rivron, seorang peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan Austria dan salah satu penulis makalah Nature, mengatakan model tersebut adalah “alternatif yang fantastis” untuk embrio manusia untuk penelitian, sebagian karena embrio yang disumbangkan sulit diperoleh dan dimanipulasi di laboratorium.

“Sangat sulit menggunakan embrio manusia seperti itu untuk menemukan molekul, gen, prinsip apa pun yang memungkinkan kita untuk lebih memahami perkembangan dan juga membuat penemuan biomedis,” kata Rivron.

Tetapi stand-in yang dibuat di laboratorium dapat dibuat, diubah, dan dipelajari dalam jumlah besar, dan akan melengkapi penelitian embrionik, katanya.

“Ini melepaskan potensi penemuan ilmiah dan biomedis,” katanya. Misalnya, apa yang dipelajari peneliti mempelajari blastoid dapat digunakan untuk mengembangkan alat kontrasepsi yang tidak mengandung hormon.

Ini bukan pertama kalinya para ilmuwan menciptakan blastoid manusia, kata Magdalena Zernicka-Goetz, seorang ahli biologi sel punca di Universitas Cambridge yang tidak terlibat dalam studi terbaru. Tapi “setiap langkah penting,” meningkatkan efisiensi saat para peneliti mencoba menguasai model, katanya.

Untuk membuat blastoid, Rivron dan rekan-rekannya menggunakan dua jenis sel punca yang berbeda: sel punca embrionik dari garis sel yang sudah ada sebelumnya atau sel punca yang diprogram ulang dari sel dewasa, seperti sel kulit. Tidak ada garis sel embrio baru yang dibuat untuk penelitian ini.

Di masa depan, sel-sel induk yang diprogram ulang dari sel-sel dewasa kemungkinan akan menjadi standar baru dalam penelitian, katanya, tetapi garis-garis sel embrionik yang mapan diperlukan sekarang karena mereka “masih menjadi referensi utama.” Dia mengatakan blastokista dikultur secara terpisah untuk membandingkannya berdampingan dengan struktur yang dibuat di laboratorium.

Studi ini menunjukkan bahwa blastoids secara andal mereplikasi fase-fase kunci dari perkembangan embrio awal. Ketika mereka ditempatkan dalam kontak dengan sel-sel dari lapisan rahim yang telah dirangsang dengan hormon, sekitar setengahnya menempel dan mulai tumbuh dengan cara yang sama seperti blastokista.

Rivron mengatakan para peneliti menghentikan pertumbuhan mereka setelah 13 hari dan menganalisis sel-selnya. Pada saat itu, katanya, kumpulan sel tidak mencerminkan embrio berumur 13 hari; mereka tidak tumbuh cukup atau mengorganisir juga.

Dia mengatakan masalah etika juga ikut berperan: Selama beberapa dekade, “aturan 14 hari” tentang pertumbuhan embrio di laboratorium telah memandu para peneliti. Awal tahun ini, International Society for Stem Cell Research merekomendasikan untuk melonggarkan aturan dalam keadaan terbatas.

Rivron, bagian dari kelompok kerja yang memperbarui pedoman masyarakat, mengatakan blastoid tidak tunduk pada aturan yang sama, tetapi dia menunjukkan pedoman tersebut mengatakan bahwa mereka tidak boleh ditransfer ke hewan atau manusia.

“Sangat jelas bahwa blastoid bukanlah embrio … dan jika bukan, mengapa kita menerapkan aturan 14 hari pada struktur ini?” dia berkata. Namun demikian, mereka memutuskan untuk berhenti “demi transparansi dan untuk memastikan hal-hal dipahami dengan baik oleh publik.”

Barbara Golder, pemimpin redaksi The Linacre Quarterly, jurnal Catholic Medical Association, mengatakan perkembangan blastoid menunjukkan “bagaimana ilmu pengetahuan maju.” Tapi, katanya, itu bermasalah bahwa garis sel embrio tetap menjadi standar dalam sains.

——

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Departemen Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten


Posted By : hk hari ini