India luncurkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade karena pembawa obor
Sports

India luncurkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade karena pembawa obor

India pada Kamis mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin di Beijing setelah seorang komandan yang terlibat dalam bentrokan perbatasan tahun 2020 antara kedua negara muncul sebagai pembawa obor Olimpiade dalam estafet obor yang biasa menjelang Olimpiade.

Boikot menit-menit terakhir, yang akan membuat utusan utama India di Beijing menghadiri Upacara Pembukaan hari Jumat, menambahkan negara demokrasi terpadat di dunia itu ke dalam daftar negara-negara Barat yang telah meluncurkan ketidakhadiran diplomatik mereka sendiri, mengutip catatan hak asasi manusia China — mengatur nada untuk Olimpiade kontroversial.

“Sangat disesalkan bahwa pihak China telah memilih untuk mempolitisasi acara seperti Olimpiade,” kata Arindam Bagchi, juru bicara Kementerian Luar Negeri India, dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Kamis, di mana ia mengumumkan diplomat tinggi di Kedutaan Besar India. di Beijing tidak akan menghadiri Upacara Pembukaan atau Penutupan.

Menyusul langkah resmi, penyiar publik India Doordarshan juga mengumumkan tidak akan menyiarkan upacara pembukaan dan penutupan secara langsung. Negara ini memiliki satu atlet yang berkompetisi tahun ini, pemain ski alpine Arif Khan.

Keputusan itu dipicu setelah gambar menunjukkan komandan Tentara Pembebasan Rakyat Qi Fabao dihormati sebagai salah satu dari sekitar 1.200 orang yang membawa obor Olimpiade saat bergerak melintasi zona kompetisi Olimpiade menjelang pencahayaan kuali Olimpiade Jumat malam. Superstar bola basket China dan mantan pemain NBA Yao Ming dan astronot Jing Haipeng termasuk di antara penerima penghargaan lain yang membawa nyala api bersama Qi pada hari pembukaan estafet hari Rabu.

Qi telah dipuji sebagai pahlawan di China karena perannya dalam pertempuran mematikan tahun 2020 India-China di perbatasan yang disengketakan di wilayah Himalaya yang menewaskan sedikitnya 20 tentara India. China mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat kehilangan empat tentara.

Pertempuran itu melihat tentara di kedua sisi berjuang dengan tongkat, batu dan tiang bambu paku dalam apa yang merupakan bentrokan perbatasan paling mematikan antara dua tetangga bersenjata nuklir dalam lebih dari 40 tahun. Kedua belah pihak menuduh yang lain telah melampaui batas de facto, Garis Kontrol Aktual (Line of Actual Control/LAC) yang membentang di sepanjang sektor barat Lembah Galwan.

Dimasukkannya Qi, yang mengalami luka di kepala selama pertempuran, memicu reaksi di India karena membawa politik penuh antara kedua negara ke dalam apa yang dimaksudkan sebagai “persaingan damai” di antara negara-negara.

Komentator Cina terkemuka Hu Xijin, mantan editor tabloid nasionalis milik negara Global Times, membalas reaksi India, menulis di Twitter tentang partisipasi Qi: “Apa yang saya lihat dari itu adalah seruan untuk perdamaian dan seruan perbatasan China-India. untuk perdamaian dunia. Apa yang salah dengan ini?”

Langkah India semakin memperpendek daftar tamu diplomatik asing yang sudah terpotong yang diharapkan di Olimpiade – yang juga menandai pertama kalinya pemimpin China Xi Jinping menyambut rekan-rekan ke China dalam lebih dari setahun, karena China telah mempertahankan kontrol perbatasan yang ketat dan “nol- kebijakan COVID”.

Lebih dari 20 pemimpin asing diperkirakan akan menghadiri acara tersebut, di mana negara-negara demokrasi besar akan absen secara mencolok dan Vladimir Putin dari Rusia diharapkan menjadi tamu paling terkenal Xi.

Australia, Inggris, dan Kanada termasuk di antara negara-negara yang bergabung dengan boikot diplomatik yang dipimpin AS terhadap Olimpiade, menunjuk pada dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh China termasuk terhadap Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di wilayah barat laut China Xinjiang – yang dianggap Washington sebagai genosida.

Boikot diplomatik berarti bahwa pemerintah tidak akan mengirim delegasi, tetapi para atlet terus bersaing di Olimpiade.

Negara-negara lain telah menolak undangan untuk membuka acara karena pandemi dan kontrol COVID-19 di Beijing.

Posted By : hongkong prize