Business

Inflasi konsumen AS naik 6,8 persen pada tahun lalu, terbesar sejak 1982

WASHINGTON –

Harga untuk konsumen AS melonjak 6,8% pada November dibandingkan dengan tahun sebelumnya karena melonjaknya biaya untuk makanan, energi, perumahan, mobil dan pakaian membuat orang Amerika mengalami tingkat inflasi tahunan tertinggi dalam 39 tahun.

Departemen Tenaga Kerja juga melaporkan pada hari Jumat bahwa harga naik 0,8% dari Oktober hingga November — peningkatan substansial, meskipun sedikit kurang dari peningkatan 0,9% dari September hingga Oktober.

Inflasi telah memberikan beban yang berat bagi konsumen, terutama rumah tangga berpenghasilan rendah dan terutama untuk kebutuhan sehari-hari. Ini juga meniadakan upah yang lebih tinggi yang diterima banyak pekerja, memperumit rencana Federal Reserve untuk mengurangi bantuannya bagi ekonomi dan bertepatan dengan lesunya dukungan publik untuk Presiden Joe Biden, yang telah mengambil langkah-langkah untuk mencoba meredakan tekanan inflasi.

Pemicu inflasi adalah campuran dari berbagai faktor yang dihasilkan dari rebound cepat dari resesi pandemi: Banjir stimulus pemerintah, suku bunga ultra-rendah yang direkayasa oleh The Fed dan kekurangan pasokan di pabrik-pabrik. Pabrikan telah diperlambat oleh permintaan pelanggan yang lebih berat dari perkiraan, penutupan terkait COVID, dan pelabuhan serta tempat pengiriman barang yang kewalahan.

Pengusaha, berjuang dengan kekurangan pekerja, juga telah menaikkan gaji, dan banyak dari mereka telah menaikkan harga untuk mengimbangi biaya tenaga kerja mereka yang lebih tinggi, sehingga menambah inflasi.

Hasilnya adalah lonjakan harga barang-barang mulai dari makanan dan kendaraan bekas hingga elektronik, perabot rumah tangga, dan mobil sewaan. Harga rata-rata kendaraan bekas meroket hampir 28% dari November 2020 hingga bulan lalu — ke rekor US$29.011, menurut data yang dikumpulkan oleh Edmunds.com.

Percepatan harga, yang dimulai setelah pandemi melanda ketika orang Amerika terjebak di rumah membanjiri pabrik dengan pesanan barang, telah menyebar ke layanan, dari sewa apartemen dan makanan restoran hingga layanan medis dan hiburan. Bahkan beberapa pengecer yang membangun bisnis mereka dengan daya pikat harga yang sangat rendah mulai meningkatkannya.

Selama 12 bulan terakhir, biaya yang dibayarkan oleh keluarga Amerika pada umumnya telah melonjak sekitar $4.000, menurut perhitungan Jason Furman, seorang ekonom Harvard dan mantan pembantu Gedung Putih Obama.

Dalam sebuah pernyataan Jumat, Biden mengatakan lebih banyak yang bisa dilakukan jika Kongres meloloskan anggaran sosial dan paket iklim, yang dimaksudkan untuk mengurangi biaya rumah tangga untuk perawatan kesehatan, obat resep dan perawatan anak.

“Kita harus menurunkan harga dan biaya sebelum konsumen merasa yakin dengan pemulihan itu,” kata presiden. “Itu adalah tujuan utama pemerintahan saya.”

Meskipun pendapatan keseluruhan orang Amerika juga meningkat sejak pandemi, sebuah jajak pendapat baru menemukan bahwa jauh lebih banyak orang yang memperhatikan inflasi yang lebih tinggi daripada upah yang lebih tinggi. Dua pertiga mengatakan biaya rumah tangga mereka telah meningkat sejak pandemi, dibandingkan dengan hanya sekitar seperempat yang mengatakan pendapatan mereka meningkat, menurut jajak pendapat oleh The Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research.

Di antara mereka adalah Karyn Dixon, yang menerima kenaikan gaji tahun ini yang belum bisa menutupi pengeluarannya yang lebih tinggi. Dixon, 55, bekerja sebagai material handler di sebuah gudang dekat rumahnya tidak jauh dari Knoxville, Tennessee.

Seperti banyak perusahaan pada saat beberapa khawatir tentang pekerja mereka pergi untuk upah yang lebih tinggi di tempat lain, majikannya menaikkan gaji – dalam kasusnya sebesar $ 1,75 per jam. Namun itu tidak cukup untuk mengimbangi biaya asuransi kesehatan yang lebih tinggi dan makanan dan gas yang lebih mahal.

Gas yang lebih mahal “mengurangi banyak hal, terutama ketika Anda tinggal di daerah pedesaan,” kata Dixon. “Jika kita membutuhkan sesuatu yang penting, kita harus pergi ke kota berikutnya, atau Knoxville. Pilihan kita terbatas.”

“Belum ada banyak manfaat dari itu,” katanya tentang kenaikan gaji. “Anda menghasilkan uang ekstra, tetapi Anda berbalik dan harus membayar lebih untuk makanan dan bensin, supaya Anda bisa mulai bekerja.”

Di luar AS juga, lonjakan inflasi menekan rumah tangga dan bisnis. Di Eropa, biaya energi telah mendorong harga konsumen ke level tertinggi sejak euro diluncurkan lebih dari 20 tahun lalu. Inflasi tahunan di 19 negara yang menggunakan euro mencapai 4,9% pada November, menurut badan statistik Uni Eropa. Inflasi telah jauh lebih tinggi di beberapa negara Eropa lainnya, dengan Polandia mendekati 8%, Lithuania di atas 9% dan Turki pada 21%.

Untuk konsumen Amerika, lonjakan inflasi 6,8% selama 12 bulan yang berakhir pada November adalah kenaikan terbesar dari tahun ke tahun sejak lonjakan 7,1% untuk tahun yang berakhir pada Juni 1982. Lonjakan itu terjadi pada saat Federal Reserve telah menaikkan suku bunga menjadi dua digit dalam upayanya untuk membendung inflasi yang tidak terkendali yang dipicu oleh guncangan harga minyak pada tahun 1970-an.

Bertahannya inflasi yang tinggi telah mengejutkan The Fed, yang ketuanya, Jerome Powell, selama berbulan-bulan menganggap inflasi hanya sebagai “sementara”, konsekuensi jangka pendek dari rantai pasokan yang macet. Namun, dua minggu lalu, Powell mengisyaratkan perubahan, secara implisit mengakui bahwa inflasi yang tinggi telah bertahan lebih lama dari yang dia harapkan. Dia menyarankan bahwa Fed kemungkinan akan bertindak lebih cepat untuk menghapus kebijakan suku bunga ultra-rendah daripada yang direncanakan sebelumnya.

Melakukan hal itu akan menempatkan The Fed pada jalur untuk mulai menaikkan suku bunga jangka pendek utamanya pada paruh pertama tahun depan. Tingkat itu telah dipatok hampir nol sejak Maret 2020, ketika virus corona mengirim ekonomi ke dalam resesi yang dalam. Suku bunga pinjaman akan naik untuk beberapa pinjaman konsumen dan bisnis.

Pasar keuangan, yang sebagian besar telah mengantisipasi angka inflasi hari Jumat, mengambilnya dengan tenang. Imbal hasil Treasury dan harga saham bertahan relatif stabil, sementara ketakutan di Wall Street mereda. Russell Price, kepala ekonom di Ameriprise, mengatakan respons pasar menunjukkan bahwa investor telah menerima kenyataan bahwa The Fed akan mempercepat penarikan bantuan ekonomi darurat yang diberikannya setelah pandemi.

Penggerak sebagian besar inflasi bulan lalu adalah harga energi, khususnya harga pompa bensin, yang naik 58,1% dari tahun lalu. Biaya perumahan, makanan, kendaraan, tiket pesawat, pakaian dan perabot rumah tangga juga menjadi kontributor besar lonjakan harga November.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, naik 0,5% di bulan November. Selama 12 bulan terakhir, harga inti naik 4,9%, kenaikan terbesar sejak 1991.

Beberapa ekonom berharap bahwa inflasi akan mencapai puncaknya dalam beberapa bulan mendatang dan kemudian secara bertahap mereda dan memberikan sedikit kelegaan bagi konsumen. Mereka mencatat bahwa kekurangan pasokan di beberapa industri telah mulai mereda secara bertahap. Dan sementara biaya energi yang lebih tinggi akan terus membebani konsumen dalam beberapa bulan mendatang, orang Amerika kemungkinan akan terhindar dari perkiraan sebelumnya bahwa harga energi akan mencapai rekor tertinggi selama musim dingin.

Harga minyak telah menurun moderat dan, pada gilirannya, menyebabkan harga bensin sedikit lebih rendah. Bahkan lebih dramatis, harga gas alam telah anjlok hampir 40% dari tertinggi tujuh tahun yang dicapai pada bulan Oktober. Harga pangan juga berpotensi turun sebagai akibat dari penurunan tajam harga jagung dan gandum dari harga tertinggi di awal tahun.

Terlebih lagi, munculnya varian omicron dari virus corona telah memperbarui prospek lebih banyak perjalanan yang dibatalkan atau ditunda dan lebih sedikit makan di restoran dan perjalanan belanja. Semua itu, jika terjadi, akan memperlambat belanja konsumen dan bisnis dan berpotensi menahan inflasi.

Namun, para analis memperingatkan bahwa perkembangan tak terduga, termasuk badai musim dingin yang hebat, dengan potensi peningkatan permintaan energi, dapat membuat harga energi melonjak lagi. Dan mereka mencatat bahwa mengurangi tekanan inflasi secara keseluruhan akan bergantung pada kemajuan lebih lanjut dalam menormalkan rantai pasokan global. Pejabat Gedung Putih mengatakan mereka percaya bahwa serangkaian tindakan yang telah diambil pemerintah, dari meningkatkan pemrosesan kargo dari pelabuhan Los Angeles dan Long Beach hingga pelepasan minyak mentah dari cadangan minyak, akan membantu meredakan tekanan inflasi.

Beberapa ekonom luar mulai menggemakan pandangan itu.

“November bisa menjadi puncak berita buruk tentang inflasi,” kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC Financial. “Kami sudah mulai melihat penurunan harga energi. Kami masih menghadapi dislokasi dari pembukaan kembali ekonomi, tetapi saya berharap masalah dalam rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja di beberapa industri akan teratasi selama tahun depan.”

——

Penulis AP Josh Boak dan Christopher Rugaber di Washington, Tom Krisher di Detroit dan Anne D’Innocenzio dan Stan Choe di New York berkontribusi pada laporan ini.

Posted By : togel hongkonģ hari ini