Inggris akan memaksa Big Tech untuk memerangi penipuan online
Science

Inggris akan memaksa Big Tech untuk memerangi penipuan online

LONDON – Inggris mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya akan memaksa Google, Facebook, Twitter dan platform online lainnya untuk mencegah iklan penipuan berbayar setelah panggilan dari regulator dan kelompok konsumen untuk tindakan keras terhadap penipuan.

Pemerintah mengatakan rancangan undang-undangnya tentang pencegahan bahaya online akan mencakup persyaratan bagi platform besar untuk meningkatkan perlindungan dari penjahat yang menyamar sebagai selebriti atau perusahaan untuk mencuri data pribadi, menjajakan investasi keuangan yang tidak aman, atau membobol rekening bank.

Regulator komunikasi Ofcom akan memeriksa apakah platform telah menerapkan sistem untuk mencegah dan menghapus iklan palsu. Pengawas dapat memblokir layanan atau mengeluarkan denda hingga 18 juta pound (US $ 24 juta) atau 10% dari omset tahunan, kata pemerintah.

“Perubahan pada undang-undang Keamanan Online yang akan datang ini akan membantu menghentikan penipu yang menipu orang-orang dari uang hasil jerih payah mereka menggunakan iklan online palsu,” kata Sekretaris Kebudayaan Nadine Dorries dalam sebuah pernyataan.

Penipuan online dari iklan di Google, Facebook, Twitter, dan media sosial lainnya menjamur karena semakin banyak orang yang online selama penguncian untuk memerangi COVID-19.

Rekor Inggris sebesar 754 juta pound dicuri dalam enam bulan pertama tahun 2021 dalam penipuan perbankan, naik hampir sepertiga dari periode yang sama pada tahun 2020, menurut data dari UK Finance, sebuah badan industri perbankan.

Menanggapi tekanan dari Financial Conduct Authority (FCA), beberapa layanan online membatasi iklan produk keuangan untuk perusahaan yang diatur oleh FCA, yang menyerukan kekuatan yang lebih kuat.

“Ini bisa membuat perbedaan besar untuk membendung gelombang iklan palsu dan penipuan di media sosial dan mesin pencari yang menyebabkan kerugian finansial dan emosional yang menghancurkan bagi korban yang tidak bersalah,” kata Anabel Hoult, kepala eksekutif kelompok kampanye konsumen Yang?

Pemerintah mengatakan pihaknya juga meluncurkan konsultasi publik tentang pengetatan aturan untuk industri periklanan online, baik dengan memperkuat pendekatan pengaturan mandiri saat ini, atau dengan membuat pengawas baru.

Iklan yang berbahaya atau menyesatkan, seperti yang mempromosikan citra tubuh negatif, dan iklan untuk kegiatan ilegal seperti penjualan senjata dapat menghadapi aturan dan sanksi yang lebih keras, katanya.

Influencer yang gagal menyatakan bahwa mereka dibayar untuk mempromosikan produk di media sosial juga dapat dikenakan hukuman yang lebih berat, kata pemerintah.

(Laporan oleh Huw Jones; Penyuntingan oleh Mark Potter)


Posted By : angka keluar hk