Inggris menaikkan suku bunga karena bank sentral fokus pada inflasi
Business

Inggris menaikkan suku bunga karena bank sentral fokus pada inflasi

LONDON –

Bank sentral Inggris pada hari Kamis menjadi yang pertama dalam ekonomi maju utama yang menaikkan suku bunga sejak pandemi virus corona dimulai, karena bank-bank yang mengendalikan kebijakan moneter di seluruh dunia mengalihkan fokus mereka dari merangsang ekonomi ke memerangi melonjaknya harga konsumen yang terjadi selama pemulihan. .

Pergerakan itu terjadi meskipun ada ancaman yang ditimbulkan oleh varian baru Omicron dari COVID-19. Bank Sentral Eropa mengambil pendekatan yang jauh lebih hati-hati daripada Bank of England, tetapi juga memutuskan pemulihan ekonomi cukup kuat untuk mulai dengan hati-hati memutar kembali beberapa upaya stimulusnya selama tahun depan.

Bank Inggris bergabung dengan Norwegia, yang menaikkan suku bunga acuannya dalam menghadapi tingkat inflasi yang merepotkan. Bank sentral biasanya menaikkan suku bunga untuk melawan inflasi dan menurunkannya ketika ekonomi lemah, seperti selama pandemi. Mereka juga menggunakan pembelian obligasi untuk menurunkan suku bunga pasar bagi peminjam selama pandemi, yang bertujuan untuk membantu bisnis membatasi pengurangan staf atau menghindari kebangkrutan.

Federal Reserve AS juga memutuskan minggu ini untuk mempercepat keluarnya dari dukungan krisis pandemi karena inflasi mencapai level tertinggi 40 tahun di 6,8% pada November, menempatkannya di jalur untuk mulai menaikkan suku bunga sedini paruh pertama tahun depan. . Tingkat inflasi zona euro adalah 4,9%, tertinggi sejak statistik dimulai pada tahun 1997, meskipun bank sentral mengatakan sebagian besar bersifat sementara.

Pada pandangan pertama, langkah bank sentral tampaknya menunjukkan pemutusan dari peringatan pemerintah tentang penyebaran Omicron dan pembatasan perjalanan baru yang menyertainya serta persyaratan pengujian. Itu setidaknya sebagian karena bank sentral tahu kebijakan mereka membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk mendorong inflasi dan pertumbuhan ekonomi naik atau turun — dan mungkin berlaku penuh hanya setelah gelombang Omicron memuncak dan mereda.

“Pada saat kenaikan suku bunga hari ini akan berdampak nyata pada prospek inflasi, potensi pukulan jangka pendek terhadap aktivitas ekonomi dari Omicron hampir pasti akan menjadi sejarah,” kata Holger Schmieding, kepala ekonom di bank Berenberg.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde juga mengakui apa yang telah dikatakan oleh banyak ekonom: Bisnis dan konsumen telah belajar untuk menavigasi dunia baru pembatasan anti-virus — yang berarti gelombang yang berurutan memiliki dampak ekonomi yang lebih kecil secara keseluruhan, betapapun menyedihkannya bagi sektor yang paling terpukul seperti hotel dan restoran.

“Secara keseluruhan, masyarakat menjadi lebih baik dalam menghadapi gelombang pandemi dan kendala yang ditimbulkannya,” katanya.

Kenaikan Bank of England dalam suku bunga utamanya menjadi 0,25% dari rekor terendah 0,1% merupakan kejutan mengingat berita seputar penyebaran cepat Omicron di seluruh Inggris, yang telah merugikan banyak bisnis, terutama di sektor perhotelan.

Kepala petugas medis negara itu mendesak orang untuk membatasi bersosialisasi selama liburan karena Inggris pada hari Rabu mencatat jumlah infeksi COVID-19 baru yang dikonfirmasi tertinggi sejak pandemi dimulai. Restoran dan pub Inggris meminta bantuan pemerintah.

Tetapi dengan inflasi harga konsumen yang berjalan pada 5,1%, lebih dari dua kali lipat target bank sebesar 2%, sebagian besar pada penetapan suku bunga Bank Komite Kebijakan Moneter memutuskan tindakan diperlukan sekarang. Bagi banyak rumah tangga yang berjuang dengan kenaikan harga, kemungkinan akan menjadi pukulan lain bagi pendapatan mereka, setidaknya dalam jangka pendek, dengan hipotek dan pinjaman juga akan meningkat.

Para ekonom mengatakan keputusan tersebut menggarisbawahi sejauh mana para pembuat kebijakan khawatir tentang inflasi, bahkan sebelum mengetahui sejauh mana pukulan terhadap pertumbuhan yang berasal dari Omicron.

“Alih-alih berusaha keras dan menunggu badai COVID terbaru mereda, mereka mengambil tindakan sekarang untuk mencegah kenaikan harga yang lebih tajam,” kata Susannah Streeter, analis investasi dan pasar senior di pialang saham Hargreaves Lansdown.

Inggris menjadi anggota pertama dari ekonomi Kelompok Tujuh — sekelompok negara demokrasi dengan standar hidup tinggi dan ekonomi maju — yang mulai menaikkan suku bunga acuan. Anggota lainnya adalah Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang dan AS Prancis, Jerman dan Italia adalah bagian dari zona euro.

Kenaikan suku bunga Inggris mengirim pound melonjak di pasar mata uang – satu tanda bahwa itu tidak diharapkan. Segera setelah keputusan itu, pound diperdagangkan 0,7% lebih tinggi pada $ 1,3360.

Pencilan dalam tindakan Kamis adalah Turki, di mana bank sentral kembali memangkas suku bunga utama meskipun melonjaknya harga konsumen yang mempersulit orang untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok. Keputusan itu mengirim mata uang negara itu ke rekor terendah terhadap dolar AS.

Kebijakan bank sejalan dengan pandangan Presiden Recep Tayyip Erdogan, yang telah menekan biaya pinjaman yang rendah untuk mendorong pertumbuhan, meskipun kebijakan ekonomi konvensional yang mengatakan menaikkan suku bunga memudahkan inflasi yang tinggi.

Posted By : togel hongkonģ hari ini