Inggris menuduh Kremlin mencoba memasang pemimpin pro-Rusia di Ukraina
Brody

Inggris menuduh Kremlin mencoba memasang pemimpin pro-Rusia di Ukraina

LONDON – Inggris pada Sabtu menuduh Kremlin berusaha menempatkan seorang pemimpin pro-Rusia di Ukraina, dan mengatakan para perwira intelijen Rusia telah melakukan kontak dengan sejumlah mantan politisi Ukraina sebagai bagian dari rencana invasi.

Kementerian luar negeri Inggris menolak untuk memberikan bukti untuk mendukung tuduhannya, yang muncul pada saat ketegangan tinggi antara Rusia dan Barat atas pengerahan pasukan Rusia di dekat perbatasannya dengan Ukraina. Moskow bersikeras tidak memiliki rencana untuk menyerang.

Kementerian Inggris mengatakan memiliki informasi bahwa pemerintah Rusia sedang mempertimbangkan mantan anggota parlemen Ukraina Yevhen Murayev sebagai calon potensial untuk memimpin kepemimpinan pro-Rusia.

“Informasi yang dirilis hari ini menyoroti sejauh mana aktivitas Rusia yang dirancang untuk menumbangkan Ukraina, dan merupakan wawasan tentang pemikiran Kremlin,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss dalam sebuah pernyataan.

“Rusia harus mengurangi eskalasi, mengakhiri kampanye agresi dan disinformasi, dan menempuh jalur diplomasi. Seperti yang telah berulang kali dikatakan oleh Inggris dan mitra kami, setiap serangan militer Rusia ke Ukraina akan menjadi kesalahan strategis besar-besaran dengan biaya yang besar.”

Pernyataan Inggris itu dirilis pada Minggu dini hari, waktu Moskow dan Kyiv, dan tidak ada pernyataan langsung dari Kremlin, atau dari Murayev.

Sebuah sumber kementerian luar negeri mengatakan itu bukan praktik yang biasa untuk berbagi masalah intelijen, dan rinciannya hanya dirahasiakan setelah pertimbangan yang cermat untuk mencegah agresi Rusia.

Klaim Inggris datang sehari setelah diplomat tinggi AS dan Rusia gagal membuat terobosan besar dalam pembicaraan untuk menyelesaikan krisis di Ukraina, meskipun mereka setuju untuk terus berbicara. Rusia telah membuat tuntutan keamanan pada Amerika Serikat termasuk penghentian ekspansi NATO ke arah timur dan janji bahwa Ukraina tidak akan pernah diizinkan untuk bergabung dengan aliansi militer Barat.

Murayev, 45, adalah seorang politisi pro-Rusia yang menentang integrasi Ukraina dengan Barat. Menurut jajak pendapat oleh think tank Razumkov’s Center yang dilakukan pada Desember 2021, ia berada di peringkat ketujuh di antara kandidat untuk pemilihan presiden 2024 dengan dukungan 6,3%.

“Anda telah membuat malam saya menyenangkan. Kantor Luar Negeri Inggris tampaknya bingung,” kata Murayev kepada surat kabar Inggris, Observer. “Itu sangat tidak logis. Saya dilarang ke Rusia. Bukan hanya itu, tetapi uang dari perusahaan ayah saya di sana telah disita.”

Inggris, yang minggu ini memasok 2.000 rudal dan satu tim pelatih militer ke Ukraina, juga mengatakan memiliki informasi bahwa dinas intelijen Rusia memelihara hubungan dengan “banyak” mantan politisi Ukraina, termasuk tokoh senior yang memiliki hubungan dengan mantan Presiden Viktor Yanukovich.

Yanukovich melarikan diri ke Rusia pada tahun 2014 setelah tiga bulan protes terhadap pemerintahannya dan dijatuhi hukuman 13 tahun penjara secara in absentia atas tuduhan makar pada tahun 2019.

‘PERENCANAAN SERANGAN’

“Beberapa dari mereka memiliki kontak dengan perwira intelijen Rusia yang saat ini terlibat dalam perencanaan serangan ke Ukraina,” kata pernyataan kantor luar negeri Inggris.

Kantor Perdana Menteri Boris Johnson di Downing Street juga mengatakan pemimpin Inggris itu berencana untuk meningkatkan tekanan pada Rusia minggu ini dengan menyerukan rekan-rekan Eropa untuk bersama-sama dengan Amerika Serikat untuk menghadapi agresi Rusia.

Sebelumnya, kantor berita RIA melaporkan bahwa Menteri Luar Negeri Inggris Truss akan mengunjungi Moskow pada bulan Februari untuk bertemu dengan timpalannya dari Rusia Sergei Lavrov, sementara Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu dan timpalannya dari Inggris Ben Wallace juga telah setuju untuk mengadakan pembicaraan.

(Laporan tambahan oleh William James, Natalia Zinets di Kyiv dan Polina Devitt di Moskow. Diedit oleh Frances Kerry)


Posted By : keluaran hongkong malam ini