Inggris menunjuk sub-garis keturunan Omicron sebagai varian yang sedang diselidiki
HEalth

Inggris menunjuk sub-garis keturunan Omicron sebagai varian yang sedang diselidiki

LONDON/COPENHAGEN — Badan Keamanan Kesehatan Inggris pada hari Jumat menetapkan sub-garis keturunan dari varian virus corona Omicron yang dominan dan sangat mudah menular sebagai varian yang sedang diselidiki, dengan mengatakan itu bisa memiliki keuntungan pertumbuhan.

BA.2, yang tidak memiliki mutasi spesifik yang terlihat dengan Omicron yang dapat membantu membedakannya dengan mudah dari Delta, sedang diselidiki tetapi belum ditetapkan sebagai varian yang menjadi perhatian.

“Ini adalah sifat virus untuk berevolusi dan bermutasi, jadi diharapkan kita akan terus melihat varian baru muncul,” kata Dr Meera Chand, direktur insiden di UKHSA.

“Pengawasan genomik kami yang berkelanjutan memungkinkan kami untuk mendeteksi mereka dan menilai apakah mereka signifikan.”

Inggris telah mengurutkan 426 kasus sub-garis keturunan BA.2, dan UKHSA mengatakan bahwa sementara ada ketidakpastian seputar signifikansi perubahan pada genom virus, analisis awal menunjukkan tingkat pertumbuhan yang meningkat dibandingkan dengan garis keturunan Omicron asli, BA. 1.

UKHSA mengatakan bahwa 40 negara telah melaporkan urutan BA.2, dengan sampel terbanyak dilaporkan di Denmark, diikuti oleh India, Inggris, Swedia dan Singapura.

Di Denmark, BA.2 berkembang pesat. Ini menyumbang 20% ​​dari semua kasus COVID pada minggu terakhir tahun 2021, naik menjadi 45% pada minggu kedua tahun 2022.

Anders Fomsgaard, peneliti di Statens Serum Institut (SSI), mengatakan dia belum memiliki penjelasan yang baik untuk pertumbuhan cepat sub-garis keturunan, menambahkan dia bingung, tetapi tidak khawatir.

“Mungkin lebih resisten terhadap kekebalan dalam populasi, yang memungkinkannya menginfeksi lebih banyak. Kami belum tahu,” katanya kepada penyiar TV 2, seraya menambahkan bahwa ada kemungkinan orang yang terinfeksi BA.1 mungkin terinfeksi. tidak kebal dari kemudian menangkap BA.2 segera setelah itu.

“Itu kemungkinan,” katanya. “Kalau begitu, kita harus bersiap untuk itu. Dan kemudian, pada kenyataannya, kita mungkin melihat dua puncak epidemi ini.”

Analisis awal yang dibuat oleh SSI Denmark menunjukkan tidak ada perbedaan rawat inap untuk BA.2 dibandingkan dengan BA.1.

Pelaporan oleh Alistair Smout di London dan Nikolaj Skydsgaard di Kopenhagen; Diedit oleh Andrew MacAskill, Kate Holton dan Andy Bruce


Posted By : hk hari ini