‘Ini benar-benar tentang persatuan’: Komunitas Muslim Iqaluit berkumpul untuk merayakan Ramadhan
Canada

‘Ini benar-benar tentang persatuan’: Komunitas Muslim Iqaluit berkumpul untuk merayakan Ramadhan

IQALUIT, NUNAVUT — Suara bernada tinggi seperti terompet yang teredam terdengar di atas masjid Iqaluit saat mobil salju meluncur melintasi danau beku di luar.

Abdoul Karim Diakite melepas sepatu bot musim dinginnya dan menaiki tangga kayu menuju musala yang dipenuhi sinar matahari. Itu telah kosong untuk sebagian besar pandemi COVID-19.

Seminggu sebelum Ramadhan dan komunitas Muslim Iqaluit bersiap-siap untuk berkumpul untuk pertama kalinya dalam setahun ketika pembatasan kesehatan masyarakat membuat mereka tidak bisa berkumpul.

“Masjid bukan hanya tempat untuk sholat. Ini tempat bersosialisasi, berbicara dengan umat Islam lainnya,” kata Diakite.

“Ketika itu tidak ada, itu merugikan orang.”

Ruang salat pria, di seberang aula dari musala wanita, berkarpet dengan pola merah tebal. Ruang itu memiliki jendela persegi panjang di tiga dari empat dinding putihnya. Masjid dibuka pada 2016 dan Diakite mengatakan komunitas Muslim Iqaluit telah berkembang sejak saat itu.

“Dulu hanya laki-laki. Sekarang kami melihat istri dan keluarga juga datang. Komunitas sedang dibangun.”

Diakite, yang memberikan khutbah Jumat di masjid, tinggal di Iqaluit sejak 2011. Sebelum masjid dibangun, katanya, segelintir umat Islam akan berkumpul di rumah seseorang untuk berdoa.

Sekarang, ada lebih banyak orang daripada ruang di ruang sholat.

“Orang-orang berdoa di luar ruangan.”

Diakite mengatakan bahwa dia ragu-ragu untuk pindah ke Utara, tidak yakin apakah dia akan dapat menjalankan agamanya di Iqaluit, tetapi orang-orang hanya menerima.

“Kami bukan Muslim pertama yang pindah ke daerah Kutub Utara yang terisolasi. Kami tidak menciptakan roda,” katanya.

“Kami ingin menjadi panutan bagi komunitas lain tentang cara kerjanya di Kutub Utara.”

Siang hari yang panjang di Iqaluit selama musim panas adalah satu perbedaan besar dalam menjalankan Ramadhan di Utara. Umat ​​Islam diwajibkan untuk menahan diri dari makan dan minum dari fajar hingga senja selama 30 hari.

Bulan suci jatuh pada bulan April tahun ini, sehingga kebanyakan orang akan mengikuti jam terang Iqaluit untuk berpuasa karena hari-harinya belum terlalu lama, kata Diakite. Tetapi beberapa tahun yang lalu, ketika Ramadhan jatuh pada bulan Juni, matahari akan terbenam sekitar pukul 10 malam dan terbit tidak lama setelah itu, sehingga beberapa orang mengikuti siang hari di Ottawa.

Diakite mengaku selalu mengikuti terbit dan terbenamnya Iqaluit selama Ramadan sejak pindah ke ibu kota.

“Begitu Anda mulai berpikir itu akan menjadi terlalu lama, itu saja. Anda memasang penghalang mental itu.”

Iqaluit, yang berada di bawah Lingkaran Arktik, memang melihat matahari terbenam di musim panas, meski hanya sebentar. Muslim di komunitas Arktik Tinggi di mana matahari tidak pernah terbenam mengikuti siang hari di Ottawa, kata Diakite. “Intinya bukan kamu menderita.”

Diakite, yang dibesarkan di Niger di Afrika Barat, mengatakan meskipun hari-hari mungkin panjang di Utara, dia yakin cuaca yang lebih dingin lebih baik untuk berpuasa.

“Memiliki cuaca yang bagus sepanjang musim panas, saya pikir banyak orang lebih suka berpuasa di Iqaluit.”

Kalender Islam bergerak naik setiap tahun, sehingga Ramadhan akan segera jatuh selama bulan-bulan musim dingin Iqaluit ketika hanya ada beberapa jam siang hari.

“Kami akan berpuasa selama beberapa jam,” kata Diakite. “Itulah berkah lain yang kami miliki di Iqaluit. Ini satu ekstrem ke ekstrem lainnya.”

Ruang sholat masjid hangat karena cahaya dari matahari bersinar melalui jendelanya. Diakite memakai kembali sepatunya dan mengunci pintu sambil melihat mobil salju yang melintasi danau.

“Ada banyak kegembiraan tahun ini untuk bersama, berdoa bersama. Ini benar-benar tentang persatuan, tentang membuat komunitas lebih kuat.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 2 April 2022.

——

Cerita ini diproduksi dengan bantuan keuangan dari Meta dan Canadian Press News Fellowship


Posted By : togel hongkonģ malam ini