Inilah dua kali seorang paus meminta maaf dalam sejarah baru-baru ini
Canada

Inilah dua kali seorang paus meminta maaf dalam sejarah baru-baru ini

Delegasi pribumi melakukan perjalanan dari Kanada ke Roma minggu ini untuk bertemu dengan para pemimpin Gereja Katolik, dan delegasi First Nation akan bertemu dengan Paus pada hari Kamis untuk mengundangnya ke lokasi bekas sekolah perumahan di BC, dan untuk meminta maaf.

Permintaan maaf kepausan atas peran gereja dalam memfasilitasi sekolah perumahan Kanada adalah salah satu dari 94 rekomendasi yang digariskan oleh Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (TRC).

Secara historis, gereja telah menawarkan simpati dan kesedihan atas kesalahannya, tetapi sering kali berhenti menawarkan permintaan maaf yang jelas.

Pada tahun 2010, Paus Benediktus XVI meminta maaf kepada anak-anak yang menjadi sasaran pelecehan selama bertahun-tahun oleh para imam pemangsa gereja di Irlandia.

“Anda telah sangat menderita dan saya benar-benar minta maaf,” tulisnya dalam surat pastoral. “Saya tahu bahwa tidak ada yang bisa membatalkan kesalahan yang telah Anda alami.”

TRC merujuk permintaan maaf ini dalam rekomendasinya agar permintaan maaf serupa ditawarkan oleh paus kepada para penyintas sekolah tempat tinggal.

Paus Fransiskus meminta maaf pada tahun 2015 atas perlakuan Gereja terhadap masyarakat adat di Amerika Selatan selama penjajahan.

“Saya juga akan mengatakan — dan di sini saya ingin menjadi cukup jelas, seperti St. Yohanes Paulus II — saya dengan rendah hati meminta pengampunan, tidak hanya untuk pelanggaran gereja itu sendiri, tetapi juga untuk kejahatan yang dilakukan terhadap penduduk asli selama yang disebut penaklukan Amerika,” kata Fransiskus saat berkunjung ke Bolivia, menyebut tindakan gereja itu sebagai dosa.

Permintaan maaf itu muncul setelah pendahulu Paus Fransiskus, Paus Benediktus XVI, membela kolonisasi Amerika Selatan dalam kunjungan sebelumnya ke benua itu.

Pada tahun 2018, Uskup Lionel Gendron, presiden Konferensi Waligereja Kanada, merilis sebuah surat kepada Masyarakat Adat Kanada yang mengatakan bahwa Paus Fransiskus tidak menghindar dari mengakui ketidakadilan yang dihadapi oleh masyarakat adat di seluruh dunia, tetapi dia tidak bisa secara pribadi mengeluarkan permintaan maaf untuk sekolah tempat tinggal.

“Para Uskup Katolik Kanada telah berdialog dengan Paus dan Takhta Suci mengenai warisan penderitaan yang Anda alami,” tulis Gendron. “Bapa Suci mengetahui temuan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi, yang dia anggap serius. Sejauh menyangkut ajakan bertindak 58, setelah mempertimbangkan dengan cermat permintaan dan dialog ekstensif dengan para uskup Kanada, dia merasa bahwa dia bisa tidak menanggapi secara pribadi.”

Tetapi beberapa mengatakan permintaan maaf Paus Fransiskus sebelumnya kepada masyarakat adat lainnya membuat mereka yakin dia akan melakukannya lagi.

“Apa yang dia lakukan di Bolivia pada 2015, itu adalah langkah maju, dan sama sekali tidak ada alasan untuk percaya dia tidak akan melakukan hal yang sama,” Michael Swan, seorang ahli Katolik di Catholic Register, mengatakan kepada CTV National News.

Delegasi First Nations dijadwalkan untuk berbicara dengan Paus selama satu jam pada hari Kamis, tetapi belum diketahui apakah Paus Fransiskus akan menggunakan pertemuan ini, atau rencana perjalanannya ke Kanada, untuk meminta maaf atas peran gereja di sekolah-sekolah perumahan Kanada.

“Paus tidak berusaha membuat orang-orang dalam ketegangan,” kata Uskup Agung Regina, Uskup Agung Donald Bolen kepada Evan Solomon dari Periode Pertanyaan CTV pada hari Selasa. “Paus telah dengan jelas menunjukkan kepada para uskup Kanada, ‘Anda harus memimpin di sini. Anda harus bertanggung jawab.’ Itu adalah pesan yang kami dengar keras dan jelas darinya.”

Bolen mengatakan dia telah menawarkan permintaan maaf di forum publik serta pertemuan pribadi dengan para penyintas sekolah perumahan, tetapi mengatakan dia tahu orang Pribumi mencari lebih banyak.

“Ada keinginan dari masyarakat adat agar Paus Fransiskus langsung dengan pertanyaan itu, dan oleh karena itu kami memfasilitasi pertemuan pertama ini di mana dia dapat mendengar langsung dari mereka dan terlibat dalam cara yang sangat pribadi,” katanya.

Jika Anda adalah mantan penyintas sekolah perumahan dalam kesulitan, atau telah terpengaruh oleh sistem sekolah perumahan dan membutuhkan bantuan, Anda dapat menghubungi Jalur Krisis Sekolah Perumahan India 24 jam: 1-866-925-4419

Dukungan dan sumber daya kesehatan mental tambahan untuk masyarakat adat tersedia di sini.


Posted By : togel hongkonģ malam ini