Inilah mengapa desa di Italia ini memiliki banyak orang Amerika

Inilah mengapa desa di Italia ini memiliki banyak orang Amerika

Saat orang asing berduyun-duyun membeli rumah tua dan murah di Italia, satu kelompok melangkah lebih jauh, membantu menghidupkan kembali kota yang sepi.

Irsina, jauh di wilayah selatan Basilicata, adalah rumah bagi lebih dari 300 orang non-Italia dari 12 negara berbeda, bersama dengan 4.000 penduduk setempat.

Hingga tahun 1960-an, desa di puncak bukit yang dikelilingi oleh ladang ini berpenduduk 12.000 jiwa, tetapi emigrasi massal yang dikombinasikan dengan kondisi kehidupan yang keras membuat pada tahun 1960-an, hampir 4.500 orang tinggal di pusat sejarah lama.

Hari ini, segalanya berbeda. Irsina pada tahun 2023 adalah surga ekspatriat bagi sebagian besar pensiunan dan migran Amerika yang menjalani impian pedesaan Italia.

Lebih dari 15 keluarga dari AS dan Kanada telah membeli properti tua di desa terpencil ini, yang dikenal dengan ladang gandum dan kebun zaitunnya yang premium.

Dan mereka terus membeli rumah dan memperluas properti mereka, menyebarkan berita di rumah tentang lokasi impian yang tampaknya membeku dalam waktu. Setiap kali mereka kembali, mereka membawa serta kerabat dan teman, yang semuanya dengan senang hati menghabiskan antara 20.000 dan 150.000 euro ($22.000-$165.000) untuk tempat tinggal yang luas dengan pemandangan tanah pedesaan.

Berjalan di sepanjang gang sempit, segala macam aksen — Amerika, Kanada, Prancis, Norwegia — dapat terdengar. Bahkan ada jalan yang oleh penduduk setempat dinamai “Jalan Belgia” karena banyaknya orang Belgia yang tinggal di sana.

‘Bukit berbulu’ yang liar

Nama lama Irsina adalah Montepeloso, atau “bukit berbulu”, karena puncaknya yang dulu berumput. Itu berasal dari zaman prasejarah ketika dihuni oleh manusia purba, dan kemudian oleh suku-suku lokal. Benda-benda arkeologi termasuk perkakas, senjata, dan keramik yang digunakan oleh manusia gua dipamerkan di museum desa.

Distrik tua, dikelilingi oleh tembok tinggi, adalah labirin portal batu berhias, menara pengawas abad pertengahan, dan palazzo elegan yang pernah menjadi milik kaum borjuis pedesaan yang kaya. Tapi jalan sempit bebas mobil yang disukai orang asing bukanlah yang diinginkan penduduk setempat. Banyak penduduk Irsina pindah pada 1960-an ke lingkungan kota yang lebih baru, meninggalkan sebagian besar pusat bersejarah kosong.

Irsina dikenal dengan “bottini” – terowongan bawah tanah yang digunakan untuk membawa air ke waduk kota. Itu juga memiliki tradisi “menara manusia” – setiap bulan Mei, aktor yang berpakaian seperti petani melompat ke bahu orang lain yang berpakaian seperti bangsawan pedesaan, untuk menciptakan bentuk yang mewakili hierarki sosial di masa lalu.

Kota ini juga terkenal dengan hidangannya yang lezat dengan nama yang terdengar aneh. Lagh├źn(e) pu m’r’cutte adalah pasta buatan tangan dengan buah ara yang dimasak dengan anggur dan paprika, sedangkan callaridde adalah hidangan domba dan kambing.

Bagaimana orang asing tiba

Meskipun kehidupan di Irsina tidak selalu indah, dengan musim dingin bersalju yang mengisolasi kota selama berhari-hari, para migran di sini mengatakan bahwa mereka sedang menjalani mimpi.

“Perintis” asing pertama yang membeli rumah di Irsina adalah Sandy Webster, seorang penulis berusia 63 tahun dari San Diego.

Bersama suaminya Keith, 69, seorang manajer keuangan Skotlandia, dia berkunjung untuk berlibur pada tahun 2004. Pasangan itu jatuh cinta pada desa tersebut, membeli sebuah rumah tua dengan dinding batu tebal, perabotan antik, dan lantai ubin maiolica kuno, dan menghabiskan empat tahun merenovasinya. Mereka kemudian pindah ke sini dari London pada tahun 2012.

Inilah mengapa desa di Italia ini memiliki banyak orang AmerikaSandy Webster dan suaminya Keith adalah orang pertama yang tiba di desa tersebut. (Sumber Sandy Webster)

“Pada tahun 1989 saya mengunjungi Sorrento dengan pacar saya saat itu dan mencintai Italia, saya berbicara bahasa Spanyol percakapan dan ingin membeli rumah di negara Mediterania, baik di Spanyol atau Italia,” kata Webster kepada CNN.

Dia memecahkan teka-teki bertahun-tahun kemudian, ketika pasangan itu melakukan tur ke Basilicata untuk ulang tahun ke-50 Keith. Ketika dia mendapat peringatan properti online untuk sebuah rumah di Irsina, itu menentukan takdir mereka.

“Kami berkendara dan berkendara ke hutan belantara pedesaan, seolah-olah jauh dari peradaban, sampai kami tiba di Irsina yang menawan. Dulu hanya ada satu hotel, buka beberapa hari dalam setahun, sekarang ada banyak B&B,” katanya.

‘Biayanya $1 juta di London’

Rumah batu merah muda keluarga Webster memiliki empat teras berpanorama, dan menghadap ke piazza kecil yang cerah di bagian tertua distrik desa. Biaya renovasi mereka empat kali lipat dari biaya pembelian (yang tidak akan dia ungkapkan). Tagihan utilitas tidak jauh lebih rendah dibandingkan dengan Inggris, tetapi mereka mengatakan makanan di sini lebih murah.

“Kami merombak seluruh rumah. Hanya ada satu kamar mandi kecil, loteng diubah menjadi apartemen tamu, dan kami mempertahankan ruang tamu berkubah besar yang asli. Perbaikan akan menelan biaya $ 1 juta di London,” katanya.

Keluarga dan teman sering mengunjungi mereka dan mereka senang berada di bawah dua jam berkendara dari pantai Metaponto, juga di Basilicata, dan Bari di Puglia yang berdekatan.

Rumah Webster berada di tengah bagian lama desa. (Sumber Sandy Webster)

Apa yang membuat Irsina tidak biasa di antara desa-desa Italia adalah bentuknya yang datar seperti pancake. Tidak ada anak tangga yang curam atau gang yang menanjak, hanya lorong-lorong yang melengkung. Desa itu terletak di dataran tinggi, yang membuatnya bagus untuk berjalan – terutama untuk orang tua, kata Webster.

“Kami tidak akan mengubah satu hal pun. Kadang-kadang kami mungkin mengeluh bahwa tidak ada makanan asli Meksiko atau Cina di dekat sini untuk dinikmati sebagai alternatif dari masakan Mediterania, yang lezat, tetapi semuanya enak,” tambahnya.

Keluarga Webster tidak harus menghadapi masalah birokrasi yang memecah belah untuk membeli dan menata ulang rumah, berkat bantuan dari penduduk setempat yang senang menerima pendatang baru untuk menetap di desa mereka.

Satu-satunya kendala tetap komunikasi: “Kami masih berbicara bahasa Italia seperti anak berusia empat tahun, dan harus menulis catatan kepada tim bangunan untuk memberi mereka instruksi yang jelas.”

Tarik akar mereka

Jadi bagaimana orang lain mengikuti jejak mereka?

Webster mengatakan bahwa kabar tersebut menyebar berkat perusahaan tukang ledeng dan arsitek lokal yang bergabung dan mengiklankan rumah liburan potensial secara online.

Tetapi sebagian besar daya tarik global Irsina berkaitan dengan keturunan.

Tiffany Day, mantan penasihat keuangan berusia 50 tahun dari Nashville, adalah duta besar tidak resmi Irsina di AS. Setelah membeli lima rumah untuk keluarga besarnya (dia memiliki lima anak dan delapan cucu), setiap kali dia mengunjungi suaminya Rob, dia membawa lebih banyak teman Amerika untuk membeli properti di desa.

Mengapa? Dia merasakan tarikan akarnya. Nenek Day berasal dari Irsina dan dia masih memiliki kerabat di desa — seperti bibinya Antonietta, yang mengenal semua ekspatriat.

Day suka mengadakan pesta “campuran” besar-besaran di teras panorama elegan palazzo abad ke-18 miliknya, tempat penduduk lokal dan Amerika berbaur.

Pada bulan Oktober, sekitar 200 tamu akan berkumpul untuk merayakan pernikahan putranya, Hunter, yang mertuanya juga telah membeli rumah di kota.

Tiffany Day telah mengimpor banyak orang Amerika ke Irsina. (Sumber Hari Tiffany)

“Saya terhubung kembali dengan tempat ini pada tahun 2016 ketika nonna saya mengadakan makan siang reuni di Irsina, kami berkendara seperti orang gila dari Roma untuk membuatnya bahagia. Kami menghabiskan malam dan keesokan harinya berkeliling ke tempat itu. Saya suka kota kecil ini di atas bukit , hijau tak tersentuh di sekelilingnya,” katanya.

Ketika Days kembali untuk kunjungan kedua, mereka membeli sebuah rumah – yang dulu megah, tetapi kemudian hancur – seharga 100.000 euro ($ 110.000) dan menghabiskan jumlah yang sama untuk merenovasinya. Sekarang tampak seperti rumah mewah dari majalah yang mengkilap, dengan kamar mandi panorama yang menghadap ke perbukitan, dan batu-batu tebal tua yang menonjol keluar dari dinding.

“Saya membawa anggota keluarga dan teman-teman dari AS, mereka semua ingin datang, dan membeli sembilan rumah,” katanya, seraya menambahkan bahwa “104 teman perjalanan” lainnya telah berkunjung.

Day mengatakan bahwa penduduk setempat baik dan rendah hati, dan keindahan Irsina sangat memukau, tetapi untuk benar-benar memahaminya, orang perlu melihat lebih jauh dari penampilan.

“Ketika kami tiba di sini pada tahun 2016, lebih dari 80% penduduk telah melarikan diri ke distrik baru Irsina, Irsina lama kosong dan kami menyukai tampilannya. Desa hanya membutuhkan perhatian, semua orang menyukai pemandangan dan pemandangan, Anda hanya perlu melihatnya melalui mata lain, lihatlah nilai yang tersembunyi.”

Kepentingan asing di distrik lama mendorong penduduk setempat untuk merapikan rumah mereka juga, memicu kebangkitan Irsina, menurut Day, yang berkunjung empat kali per tahun.

‘Sesuatu yang ajaib’

Beth Ancona, ibu dari calon menantu Day, juga membeli rumah di Irsina, didorong oleh keinginan untuk berhubungan kembali dengan suaminya yang berasal dari Italia.

“Dia orang Sisilia, tetapi kami menemukan casita kami di Irsina ketika kami melihat iklan saat mengunjungi Italia. Ada begitu banyak kota besar Italia yang indah seperti Roma dan Venesia, tetapi ada sesuatu yang ajaib di sini,” kata guru dan penulis berusia 53 tahun itu.

Rumah mereka, dibangun di atas tembok desa tua, dijual seharga 70.000 euro ($77.000).

Komunitas ekspatriat yang erat membantu keluarga melewati birokrasi Italia dan prosedur pembelian.

Sekarang, Anconas telah mengadopsi rutinitas khas Italia: passeggiata (jalan pagi atau sore hari), dan riposino (tidur siang) setelah makan siang dari jam 1 siang sampai jam 4 sore, ketika gang-gang kosong.

Mereka tidak hanya menyesuaikan gaya hidup mereka dengan irama lokal, tetapi Ancona meyakinkan mertuanya yang berbasis di Arkansas untuk membeli rumah di sebelahnya juga.

“Ibu mertua saya awalnya tidak tertarik dengan gagasan desa tanpa mobil, tapi sekarang dia lebih bersenang-senang di sini daripada di AS,” katanya. “Dia berjalan, naik bus ke Matera terdekat. Irsina telah mengajarinya bagaimana menjalani gaya hidup aktif di usia 70-an. Suasana mengantuk mendorong kita untuk hidup lebih lambat.”

Debra Semeniuk dari Kanada, seorang pensiunan dokter gigi berusia 65 tahun dari Vancouver, ingin tinggal di bagian non-turis Eropa, dan memilih Irsina pada tahun 2019 setelah melihat iklan persewaan di web.

Setelah tinggal setahun untuk memeriksanya, dia terjebak di kota karena pandemi. Itu memungkinkannya untuk sepenuhnya mengalami kehidupan desa dan mengenal orang-orang. Dia sekarang sudah menetap dan memperbarui visa elektifnya setiap tahun.

“Saya pertama kali menyewa rumah dari seorang wanita Irlandia, kemudian memutuskan untuk membeli satu rumah bersama dengan beberapa anggota keluarga saya. Memiliki basis di Irsina, memungkinkan saya berkeliling Eropa, adalah ide yang bagus,” katanya.

Semeniuk mengatakan rumahnya yang berpagar elegan di pusat sejarah Irsina jauh lebih murah daripada apartemen mana pun di Kanada — meskipun seperti Webster, dia tidak ingin mengatakan berapa harganya. Itu datang dengan akses langsung ke sebidang tanah pribadi dan kebun zaitun yang membuatnya unik di pusat sejarah.

Namun, ada peringatan. Properti ini dulunya adalah biara, dan signifikansi historisnya berarti ada batasan renovasi. Semeniuk ingin membuka jendela baru di dinding untuk melihat pemandangan, tapi tidak bisa.

“Saya tidak diizinkan mengubah struktur properti, tapi tidak apa-apa,” katanya. “Saya suka bagaimana tidak ada mobil di Irsina, saya tidak punya. Saya hanya menyewa sopir dari bandara dan kemudian berjalan kaki, berjalan jauh setiap hari.”

“Di sini sangat ramah, ada kebijakan pintu terbuka, dan sangat menyenangkan. Makanan ditanam secara lokal, gaya hidup sehat. Satu-satunya masalah adalah saya tidak bisa belajar bahasa Italia karena kita semua berbicara bahasa Inggris.”

Dave Tomlin, mantan juru masak rumah sakit dari Virginia Barat di AS, juga memilih Irsina sebagai basis rumah liburan keluarganya.

“Kami menginginkan rumah murah karena kami bepergian setiap tahun ke Eropa bersama tujuh pasangan lainnya,” katanya. “Pada tahun 2008 kami membeli rumah tua dengan satu kamar dengan langit-langit melengkung yang besar, teras dan kantin seharga 24.000 euro ($26.000) dan melakukan penataan ulang dasar.”

Bersama istrinya Kerry, yang bekerja di sektor perbankan, Tomlin membeli rumah kedua yang lebih besar pada tahun 2012. Mereka sekarang memiliki keduanya, dan menghabiskan enam bulan per tahun di Irsina. Dia mengatakan bahwa dia menyesuaikan diri dengan cepat dengan ketukan Irsina.

“Saya dibesarkan di sebuah desa kecil dengan hampir 700 orang sehingga tempat ini baik-baik saja bagi saya. Saya memiliki hobi saya, mengurus rumah dan karena Kerry masih bekerja, kami datang dan pergi sesuka kami,” katanya.

Tomlin, yang memiliki akar Italia yang jauh, mengatakan bahwa komunitas ekspatriat membuat semuanya sangat mudah diakses oleh mereka, dan pasangan itu terpesona oleh makanan Irsina yang lebih segar dan gaya hidup yang lebih lambat dibandingkan dengan AS.

Dia bahkan mempertimbangkan untuk melamar kewarganegaraan Italia tetapi merasa itu tugas yang sulit dengan terlalu banyak prosedur yang harus diikuti.

data sgp 2022 hari ini dan pada mulanya yang udah kita catat terhadap tabel information sgp prize paling lengkap ini pasti punya banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui data sgp harian ini pemain dapat lihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terakhir hari ini. Bahkan togelmania sanggup melihat lagi seluruh nomor pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selalu mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan mengfungsikan informasi information pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel knowledge totobet sdy paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers mesti lebih berhati-hati didalam mencari Info information togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua web pengeluaran sgp paling baru menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti dapat mengakibatkan prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

Keluaran SDY 2022 sesungguhnya mempunyai kegunaan penting supaya selalu dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung tetap membutuhkan knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk mengakibatkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua website keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online wajib jalankan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah web site resmi singapore pools itu sendiri.