Interval vaksin: Keluarga memilih selama 3 minggu di antara dosis
Brody

Interval vaksin: Keluarga memilih selama 3 minggu di antara dosis

Seorang ibu di Ontario telah memilih untuk mendapatkan dosis vaksin COVID-19 kedua anaknya setelah tiga minggu, daripada menunggu delapan minggu yang direkomendasikan di antara suntikan, di tengah meningkatnya kekhawatiran varian Omicron dan dampaknya terhadap sekolah.

Putra Kari Raymer Bishop, Henry, memiliki penyakit paru-paru kronis dan telah dilarang bersekolah sejak 10 Maret 2020 karena kehati-hatian. Meskipun dia tidak mengalami gangguan kekebalan, Raymer Bishop mengatakan Henry lebih rentan terhadap COVID-19.

Raymer Bishop mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa dia dan suaminya, yang merupakan peneliti penyakit menular di Universitas McMaster, merasa penting bahwa Henry menerima dosis kedua sesegera mungkin mengingat kesehatannya, dan agar dia dapat kembali ke sekolah. Januari.

“Kami sangat prihatin dengan anak kami, dan kemudian segera setelah kami mengetahui bahwa kami mendapat pemesanan pertama, saya mulai bertanya-tanya apa kemungkinan mendapatkan dosis kedua setelah tiga minggu,” kata Raymer Bishop dalam sebuah wawancara telepon pada hari Kamis. .

Shazeen Suleman, seorang dokter anak di Rumah Sakit St. Michael dan asisten profesor di Fakultas Kedokteran Temerty Universitas Toronto, mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa Komite Penasihat Nasional Kanada untuk Imunisasi (NACI) telah mengeluarkan panduan delapan minggu untuk anak-anak COVID- 19 vaksin “karena sangat berhati-hati” untuk kemungkinan efek samping, meskipun dia mengatakan dia belum mendengarnya sampai saat ini.

Meskipun demikian, Suleman mengatakan terserah kepada orang tua untuk mengevaluasi kemungkinan risiko dan manfaat dari interval dosis yang lebih awal untuk anak mereka.

“Jika orang tua ingin memvaksinasi anak-anak mereka lebih awal, saya pikir itu pasti sesuatu yang mereka dapat bicarakan dengan dokter mereka dan membuat keputusan tentang apa yang terasa paling aman bagi mereka, mengingat lingkungan baru tempat kita berada dengan risiko lebih tinggi terkena penyakit ini. Omicron,” kata Suleman dalam wawancara telepon, Kamis.

Raymer Bishop, yang tinggal di Paris, Ontario, mengatakan Henry menerima dosis vaksin COVID-19 pertamanya pada 26 November, dan pada hari yang sama, dia mengirim email kepada otoritas kesehatan masyarakat setempat – Unit Kesehatan Kabupaten Brant – untuk melihat apakah dia bisa mendapatkan dosis kedua naik.

Mengingat kekhawatiran Raymer Bishop, dia mengatakan penjabat petugas medis unit kesehatan, Dr. Rebecca Comley, menjawab dengan mengatakan alasan keluarga menginginkan periode interval dosis yang lebih pendek untuk Henry masuk akal dan dia menyarankan Raymer Bishop untuk menelepon untuk membuat janji.

NACI mengumumkan 19 November bahwa mereka merekomendasikan interval delapan minggu antara dosis untuk vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech yang baru disetujui untuk anak-anak berusia antara lima dan 11 tahun, daripada tiga minggu yang disetujui oleh Health Canada, membiarkannya. ke provinsi untuk memutuskan interval mana yang terbaik.

Health Canada mengesahkan vaksin Pfizer untuk anak-anak pada hari yang sama, menjadikannya yang pertama di negara tersebut yang menerima persetujuan peraturan untuk kelompok usia tersebut.

NACI mengatakan bahwa sementara tidak ada bukti langsung mengenai interval optimal untuk anak-anak, itu mengutip bukti pada orang dewasa bahwa jarak yang lebih panjang dapat meningkatkan respon imun.

Pfizer mengatakan bahwa dosis vaksin dapat ditawarkan tiga minggu terpisah untuk anak-anak, dan AS telah mengikuti panduan ini sejak suntikan pertama jatuh ke tangan anak-anak di sana pada 3 November.

“Kami melihat bahwa NACI telah membuat rekomendasi yang berbeda berdasarkan … analisis data mereka sendiri,” Fabien Paquette, pemimpin vaksin untuk Pfizer Kanada, mengatakan kepada CTV News pada bulan November.

“Jadi pada akhirnya, baik dari sudut pandang NACI atau untuk setiap … yurisdiksi provinsi, tetap keputusan mereka untuk menerapkan program imunisasi dengan cara yang mereka rasa paling sesuai untuk populasi mereka.”

Paquette mengatakan melalui diskusi dengan otoritas federal, khususnya Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS, interval tiga minggu disepakati untuk program klinis Pfizer, seperti halnya untuk remaja dan orang dewasa.

Namun, ketika ditanya apakah ada bedanya dengan efektivitas vaksin, dia mengatakan bahwa data tidak tersedia.

Ketika memesan putranya untuk janji dosis kedua pada tiga minggu, Raymer Bishop mengatakan seorang perawat membacakannya pernyataan tentang potensi risiko interval tiga minggu, dan menguraikan sikap NACI pada jadwal dosis delapan minggu.

Raymer Bishop mengatakan dia mengakui risikonya dan setuju untuk menentang rekomendasi kesehatan masyarakat. Penunjukan dosis kedua putranya kemudian dipesan untuk sore hari tanggal 16 Desember.

Setelah tiba untuk janji temu, Raymer Bishop diberitahu bahwa dia akan kembali membacakan pernyataan tentang alasan NACI untuk interval delapan minggu dan harus menandatangani surat pernyataan yang mengatakan bahwa dia memahami risikonya.

Raymer Bishop, yang merupakan perawat kesehatan perjalanan, mengatakan bahwa dia telah melakukan penelitian selama berjam-jam dan telah berbicara dengan berbagai dokter, bahkan banyak yang menyarankan interval tiga minggu untuk Henry mengingat situasi kesehatannya.

“Karena Omicron, kami harus melakukan apapun yang kami bisa untuk melindungi anak kami. Perlindungan paling besar yang bisa kami berikan padanya saat ini lebih penting bagi kami daripada perlindungan jangka panjang,” jelasnya.

Sekarang, Raymer Bishop mengatakan dia lega mengetahui bahwa putranya akan segera divaksinasi lengkap.

“Anak malang ini baru saja memiliki dunia yang begitu kecil … dan saya hanya menantikan dia aman. Saya menantikan untuk menghembuskan napas sebagai seorang ibu, dan akhirnya saya bisa bersantai.”

Sementara jadwal interval tiga minggu tidak untuk semua keluarga, Suleman mengatakan mungkin masuk akal bagi mereka yang memiliki anak dengan kondisi medis tertentu, atau sedang mempertimbangkan untuk bepergian ke daerah berisiko tinggi.

Suleman mencatat bahwa data dari Pfizer dan di luar AS menunjukkan bahwa vaksinasi untuk dosis kedua setelah tiga minggu “masih sangat aman untuk anak-anak.”

Sementara dua dosis lebih baik dari satu, interval yang lebih pendek mungkin tidak diperlukan untuk semua anak, kata Suleman.

Dia tidak menyarankan untuk menentang rekomendasi kesehatan masyarakat, tetapi mengatakan penting bahwa orang tua dan dokter keluarga mereka memahami “kebutuhan khusus” anak sehingga mereka dapat “membuat keputusan itu untuk mereka.”

“Saya sangat senang mendengar bahwa orang tua memvaksinasi anak-anak mereka karena saya pikir langkah pertama adalah mendapatkan dosis satu jadi itu luar biasa, terutama saat ini,” katanya.

Dengan file dari koresponden medial CTV News Avis Favaro dan penulis CTVNews.ca Michael Lee


Posted By : keluaran hongkong malam ini