Invasi Rusia ke Ukraina diledakkan oleh pemenang Hadiah Nobel Perdamaian

OSLO, Norwegia –

Para pemenang Hadiah Nobel Perdamaian tahun ini dari Belarusia, Rusia, dan Ukraina berbagi visi mereka tentang dunia yang lebih adil dan mengecam perang Presiden Rusia Vladimir Putin di Ukraina selama upacara penghargaan hari Sabtu di ibu kota Norwegia.

Oleksandra Matviichuk dari Pusat Kebebasan Sipil Ukraina menolak seruan untuk kompromi politik yang akan memungkinkan Rusia untuk mempertahankan beberapa wilayah Ukraina yang dianeksasi secara ilegal, dengan mengatakan bahwa “berjuang untuk perdamaian tidak berarti menyerah pada tekanan agresor, itu berarti melindungi orang dari kekejaman.”

“Perdamaian tidak dapat dicapai oleh negara yang diserang dengan meletakkan senjatanya,” katanya, suaranya bergetar karena emosi. “Ini bukan perdamaian, tapi pendudukan.”

Matviichuk mengulangi seruannya sebelumnya untuk Putin — dan Presiden otoriter Belarusia Alexander Lukashenko, yang menyediakan wilayah negaranya bagi pasukan Rusia untuk menyerang Ukraina — untuk menghadapi pengadilan internasional.

“Kita harus membuktikan bahwa supremasi hukum bekerja, dan keadilan tetap ada, meski tertunda,” katanya.

Matviichuk dinobatkan sebagai pemenang bersama hadiah perdamaian 2022 pada bulan Oktober bersama dengan kelompok hak asasi manusia Rusia Memorial dan Ales Bialiatski, kepala kelompok hak asasi Belarusia Viasna.

Berdasarkan surat wasiat Alfred Nobel, Hadiah Nobel Perdamaian telah diberikan oleh Komite Nobel Norwegia sejak 1901. Upacara penghargaan hari Sabtu berlangsung di Balai Kota Oslo di hadapan Raja Olav V dan Ratu Sonja, sedangkan hadiah Nobel lainnya adalah secara resmi disajikan selama upacara di ibukota Swedia, Stockholm, kemudian pada hari yang sama.

Bialiatski, yang dipenjara di Belarus sambil menunggu persidangan dan menghadapi hukuman penjara hingga 12 tahun, tidak diizinkan menyampaikan pidatonya. Dia berbagi beberapa pemikiran ketika dia bertemu di penjara dengan istrinya, Natallia Pinchuk, yang berbicara atas namanya di upacara penghargaan.

“Di tanah air saya, seluruh Belarus ada di penjara,” kata Bialiatski dalam sambutan yang disampaikan oleh Pinchuk – mengacu pada tindakan keras terhadap oposisi setelah protes besar-besaran terhadap pemungutan suara curang pada Agustus 2020 yang digunakan Lukashenko untuk memperpanjang. aturannya. “Penghargaan ini milik semua teman pembela HAM saya, semua aktivis sipil, puluhan ribu warga Belarusia yang telah mengalami pemukulan, penyiksaan, penangkapan, penjara.”

Bialiatski adalah orang keempat dalam 121 tahun sejarah Hadiah Nobel yang menerima penghargaan tersebut saat berada di penjara atau tahanan.

Dalam sambutan yang disampaikan oleh istrinya, dia menyebut Lukashenko sebagai alat Putin, dengan mengatakan bahwa pemimpin Rusia itu berusaha untuk membangun dominasinya di seluruh tanah bekas Soviet.

“Saya tahu persis Ukraina seperti apa yang cocok untuk Rusia dan Putin – kediktatoran yang bergantung,” katanya. “Sama seperti Belarusia hari ini, di mana suara rakyat tertindas diabaikan dan diabaikan.”

Penghargaan tiga hadiah perdamaian dipandang sebagai teguran keras kepada Putin, tidak hanya atas tindakannya di Ukraina tetapi juga atas tindakan keras Kremlin terhadap oposisi domestik dan dukungannya terhadap penindasan brutal Lukashenko terhadap para pembangkang.

Mahkamah Agung Rusia menutup Memorial, salah satu organisasi hak asasi manusia tertua dan terkemuka di Rusia yang diakui secara luas atas studinya tentang represi politik di Uni Soviet, pada Desember 2021.

Sebelumnya, pemerintah Rusia telah menyatakan organisasi tersebut sebagai “agen asing” — sebuah label yang menyiratkan pengawasan pemerintah tambahan dan membawa konotasi peyoratif yang kuat yang dapat mendiskreditkan organisasi yang ditargetkan.

Jan Rachinsky dari Memorial mengatakan dalam pidatonya bahwa “keadaan masyarakat sipil yang menyedihkan saat ini di Rusia adalah konsekuensi langsung dari masa lalunya yang belum terselesaikan.”

Dia secara khusus mencela upaya Kremlin untuk merendahkan sejarah, kenegaraan, dan kemerdekaan Ukraina dan negara-negara bekas Soviet lainnya, dengan mengatakan bahwa itu “menjadi pembenaran ideologis untuk perang agresi yang gila dan kriminal melawan Ukraina.”

“Salah satu korban pertama dari kegilaan ini adalah memori sejarah Rusia itu sendiri,” kata Rachinsky. “Sekarang, media massa Rusia merujuk pada invasi bersenjata tanpa alasan ke negara tetangga, aneksasi wilayah, teror terhadap warga sipil di wilayah pendudukan, dan kejahatan perang yang dibenarkan oleh kebutuhan untuk melawan fasisme.”

Sementara semua pemenang berbicara serempak untuk mengutuk perang di Ukraina, ada juga beberapa perbedaan mencolok.

Matviichuk secara khusus menyatakan bahwa “rakyat Rusia akan bertanggung jawab atas halaman sejarah mereka yang memalukan ini dan keinginan mereka untuk memulihkan bekas kekaisaran secara paksa.”

Rachinsky menggambarkan agresi Rusia terhadap tetangganya sebagai “beban yang mengerikan”, tetapi dengan tegas menolak gagasan “rasa bersalah nasional”.

“Tidak ada gunanya berbicara tentang ‘nasional’ atau kesalahan kolektif lainnya sama sekali — gagasan tentang kesalahan kolektif menjijikkan terhadap prinsip-prinsip dasar hak asasi manusia,” katanya. “Kerja bersama para peserta gerakan kami didasarkan pada dasar ideologis yang sama sekali berbeda – pada pemahaman tanggung jawab sipil untuk masa lalu dan masa kini.”

Hadiah Nobel untuk kimia, fisika, kedokteran, sastra, dan ekonomi diberikan Sabtu malam. Setelah jeda pandemi COVID-19 selama dua tahun, upacara penghargaan berlangsung di Stockholm’s Concert Hall dengan hampir 1.500 tamu undangan.

Penyelenggara mengatakan ada rekor jumlah pemenang hadiah yang hadir di Stockholm tahun ini karena Yayasan Nobel juga mengundang para pemenang yang menerima hadiah pada tahun 2020 dan 2021 tetapi melewatkan perayaan karena pandemi.

Pengenalan singkat dari masing-masing subjek hadiah diikuti dengan upacara di mana Raja Carl XVI Gustaf dari Swedia menyerahkan penghargaan kepada pemenang Nobel 2022 lengkap dengan kemeriahan dan musik oleh Royal Stockholm Philharmonic Orchestra.

——


Jari Tanner di Helsinki berkontribusi pada laporan ini.

singapura prize hari ini dan di awalnya yang udah kami catat pada tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti memiliki banyak faedah bagi pemain. Dimana lewat knowledge sgp harian ini pemain bisa menyaksikan ulang seluruh hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania bisa memandang kembali seluruh no pengeluaran togel singapore yang udah dulu berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini tentu senantiasa mencatat seluruh nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan mengfungsikan informasi knowledge pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel knowledge Keluaran SDY paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selalu saja para togelers harus lebih berhati-hati dalam melacak Info knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh situs pengeluaran sgp paling baru menyajikan knowledge singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti mampu memicu prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

hasil angka hk 2022 sesungguhnya punyai guna perlu agar tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali terhitung selamanya butuh data sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk menyebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua web keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online kudu lakukan pengkinian nomer singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.