Invasi Rusia ke Ukraina membuat perdagangan global berantakan
Uncategorized

Invasi Rusia ke Ukraina membuat perdagangan global berantakan

MIAMI –

Sanksi terhadap Rusia mulai mendatangkan malapetaka pada perdagangan global, dengan konsekuensi yang berpotensi menghancurkan bagi importir energi dan biji-bijian sementara juga menghasilkan efek riak di seluruh dunia yang masih berjuang dengan gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, ratusan kapal tanker dan kapal pengangkut curah telah dialihkan dari Laut Hitam, sementara lusinan lainnya terdampar di pelabuhan dan di laut tidak dapat menurunkan muatan berharga mereka. Rusia adalah pengekspor biji-bijian terkemuka dan pemasok utama minyak mentah, logam, kayu, dan plastik — semuanya digunakan di seluruh dunia dalam berbagai produk dan oleh banyak industri mulai dari pembuat baja hingga produsen mobil.

Hanya segelintir kecil dari 2.000 kapal kargo dan tanker Rusia yang telah diberi sanksi oleh kekuatan Barat, tetapi pembekuan aset bank terbesar negara itu berarti bisnis impor dan ekspor dari Rusia akan mendapat pukulan besar. Mengintensifkan tekanan adalah perusahaan-perusahaan dari Apple dan Nike hingga pengirim barang besar seperti Maersk yang meninggalkan negara itu, yang hubungan dagangnya yang luas dengan Barat telah terputus.

“Ini adalah gempa yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” kata Ami Daniel, salah satu pendiri Windward, sebuah perusahaan intelijen maritim yang memberi nasihat kepada pemerintah. Dia menambahkan, “Perusahaan melampaui apa yang diwajibkan secara hukum dan mengambil tindakan berdasarkan nilai mereka sendiri bahkan sebelum pelanggan mereka memintanya.”

Salah satu katup pelarian potensial untuk ekspor Rusia adalah China, yang ekonominya tumbuh cepat dan haus akan sumber daya alam. Tapi China, mungkin penerima manfaat terbesar dari globalisasi, sejauh ini telah menunjukkan sedikit keinginan untuk sepenuhnya mendukung Presiden Vladimir Putin meskipun abstain dari pemungutan suara PBB mengutuk perampasan tanah.

Ketegangan sudah dirasakan di Interunity Management Corp SA, sebuah perusahaan pelayaran Yunani yang dikelola keluarga yang 60 kapal tanker minyak dan pengangkut curahnya dioperasikan oleh 200 kapten dan perwira laut Rusia dan Ukraina.

Setelah invasi, separuh Rusia dari tenaga kerja Interunity bertanya-tanya bagaimana mereka bisa pulang setelah Uni Eropa memberlakukan larangan terbang di negara mereka. Setengah Ukraina tidak tahu apakah mereka akan memiliki rumah untuk kembali ke.

Seorang perwira senior Ukraina yang terdampar di sebuah kapal tanker di Teluk Meksiko begitu putus asa sehingga dia menuntut untuk diizinkan turun beberapa bulan sebelum kontraknya berakhir, kata George Mangos, salah satu direktur Interunity.

“Dia bilang mau turun di pelabuhan berikutnya agar bisa memperjuangkan tanah airnya,” kata Mangos. “Mengoperasikan kapal tanker yang sangat canggih dengan kargo berbahaya membuat stres bahkan dalam situasi normal, jadi yang bisa Anda lakukan hanyalah meminta orang untuk fokus pada pekerjaan dan mengesampingkan politik. Sulit, tetapi ini adalah orang yang sangat tabah, dan saya sudah terkesan dengan dedikasi mereka.”

Sejauh ini, dampak perang terhadap perdagangan global paling parah terjadi di Laut Hitam, di mana pelabuhan Rusia dan Ukraina merupakan pusat utama gandum dan jagung. Lalu lintas terhenti, secara efektif menutup wilayah pengekspor biji-bijian terbesar kedua di dunia.

Tidak seperti produksi minyak, yang dapat ditingkatkan dengan cepat di tempat lain, meningkatkan pasokan biji-bijian membutuhkan waktu dan volume yang dapat dialihkan sebagai akibat dari perang dan sanksi — Ukraina menyumbang 16% dari ekspor jagung global dan bersama dengan Rusia 30% dari ekspor gandum — berarti negara-negara miskin yang bergantung pada impor dapat menghadapi guncangan pasokan yang besar.

“Pertanyaannya bukanlah apakah akan ada efek ekonomi yang serius dan kekurangan pangan yang kritis di negara-negara yang sudah rapuh, pertanyaannya adalah apa yang akan dilakukan Rusia dengan itu dan bagaimana Barat akan bereaksi,” kata Rohini Ralby, direktur IR Consilium, seorang AS. -perusahaan konsultan maritim yang berbasis.

Di antara negara-negara yang paling berisiko adalah Mesir, India, dan Turki, yang semuanya sangat bergantung pada Rusia untuk segala hal mulai dari bahan pokok yang digunakan untuk membuat roti pipih hingga gas alam dan pariwisata.

Sekitar 78% impor gandum Turki berasal dari Rusia dan 9% lainnya dari Ukraina. Banyak dari pasokan tersebut digunakan dalam industri makanan Turki, eksportir utama itu sendiri. India mengimpor sekitar 80% minyaknya, sebagian besar dari Rusia, dan logam dari Rusia untuk memasok industri mobil terbesar kelima di dunia.

Di AS, dampak terbesar akan dirasakan di pompa bensin, di mana harga yang lebih tinggi diperkirakan akan menambah inflasi yang sudah berjalan pada tingkat tercepat dalam empat dekade. Rusia adalah sumber produk minyak terbesar ketiga yang dijual di AS tahun lalu — hanya di belakang Meksiko dan Kanada — dan bertanggung jawab atas 8% dari semua impor. Rusia juga merupakan pemasok platinum terbesar kedua di Amerika Serikat, logam yang digunakan untuk membuat knalpot untuk mobil.

Tetapi secara keseluruhan, Rusia hanya pemasok barang terbesar ke-20 untuk Amerika Serikat pada 2019, menurut data perdagangan AS.

Sementara pemerintahan Biden telah menahan diri dari embargo perdagangan Rusia atau menargetkan sektor energi Rusia, untuk membatasi rasa sakit di Barat, itu tidak banyak membantu menenangkan pasar.

Harga gandum telah melonjak lebih dari 55% sejak seminggu sebelum invasi. Harga minyak, yang terus meningkat sejak awal tahun karena permintaan dari pemulihan ekonomi global, melonjak melewati US$110 per barel untuk pertama kalinya sejak 2013.

Dan tarif yang dikenakan untuk menyewa kapal tanker minyak raksasa di seluruh dunia telah melonjak sebanyak 400% karena para pedagang minyak berebut untuk mengamankan kapasitas yang tiba-tiba menjadi langka.

Belum jelas bagaimana perang ekonomi di Rusia akan terjadi dan apa konsekuensi yang tidak diinginkan lainnya yang mungkin terjadi. Sementara kepatuhan berlebihan terhadap sanksi merupakan masalah yang sering terjadi, tidak pernah di masa lalu pembatasan diberlakukan begitu cepat dan terkoordinasi begitu erat di antara sekutu AS untuk menargetkan kekuatan global.

Situasi ini mengkhawatirkan Tinglong Dai, seorang profesor bisnis yang mempelajari rantai pasokan di Universitas Johns Hopkins. Sejak akhir Perang Dingin, landasan perdagangan global adalah pemisahan geopolitik dan bisnis dan asumsi bahwa pengambilan keputusan yang rasional akan selalu menang, kata Dai.

“Keduanya telah dihancurkan oleh Rusia,” kata Dai, menambahkan bahwa “Tirai Besi” jenis baru akan segera muncul, dengan Rusia dan sekutunya di satu sisi dan Barat di sisi lain.

“Tidak mungkin lagi untuk menghindari memihak, dan konsekuensi dari konfigurasi ulang rantai pasokan global dalam hal lebih banyak kemiskinan, hilangnya inovasi dan kesempatan kerja adalah sesuatu yang kita semua harus bayar,” katanya.


——


Penulis Associated Press Suzan Fraser di Ankara, Turki, dan Ashok Sharma di New Delhi berkontribusi pada laporan ini


Berhubungan


Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.
  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.

Posted By : togel hongkonģ hari ini