Iowa untuk membunuh 1,5 juta lebih ayam dan kalkun karena flu burung
HEalth

Iowa untuk membunuh 1,5 juta lebih ayam dan kalkun karena flu burung

DES MOINES, IOWA — Pejabat pertanian Iowa mengumumkan dua lagi wabah flu burung di peternakan komersial pada hari Selasa yang akan membutuhkan pembunuhan lebih dari 1,5 juta ayam dan kalkun.

Salah satu wabah baru akan menyebabkan pembunuhan 1,5 juta ayam di sebuah peternakan bertelur di Guthrie County, sekitar 60 mil sebelah barat Des Moines. Yang lainnya berada di peternakan kalkun di Hamilton County, sekitar 65 mil sebelah utara Des Moines, di mana 28.000 burung akan dibunuh.

Setelah mereka dibunuh, burung biasanya dikubur di lubang kompos di peternakan.

Dokter Hewan Negara Bagian Iowa Dr. Jeff Kaisand mengatakan tampaknya infeksi tersebut berasal dari burung liar yang bermigrasi.

Departemen Pertanian AS mengatakan 17 negara bagian telah mengalami wabah di ternak komersial atau swasta di luar ruangan tahun ini. Virus ini telah ditemukan pada burung liar di setidaknya 25 negara bagian.

Dengan penambahan kasus Iowa baru, industri unggas AS harus membunuh lebih dari 15,6 juta ayam dan 1,3 juta kalkun sejak 1 Januari. Di Iowa saja, infeksi telah ditemukan di tujuh kawanan komersial dan dua kawanan halaman belakang.

Sekretaris pertanian Iowa, Mike Naig, mengatakan situasinya bisa memburuk karena migrasi musim semi kemungkinan akan berlanjut selama beberapa bulan lagi. Banyak tergantung pada cuaca dan peningkatan biosekuriti di peternakan, katanya.

Naig mengatakan terlalu dini untuk memperkirakan kerugian ekonomi tahun ini.

“Ini masa yang sulit bagi produsen unggas, bukan hanya mereka yang memiliki tempat terinfeksi,” katanya.

Harga pangan sudah tinggi karena inflasi dan masalah rantai pasokan, dan jika wabah flu burung meluas ke peternakan yang cukup, harga ayam, kalkun dan telur bisa naik lebih tinggi.

Pejabat kesehatan mengatakan mereka tidak tahu ada orang yang terkena flu burung di AS, dan penyakit itu tidak menimbulkan masalah kesehatan masyarakat secara langsung. Virus dapat menyebar dari unggas yang terinfeksi ke manusia, tetapi infeksi semacam itu jarang terjadi dan tidak menyebabkan wabah berkelanjutan di antara manusia.

Wabah flu burung terburuk baru-baru ini di AS terjadi pada tahun 2015, ketika lebih dari 230 peternakan di 15 negara bagian mengalami wabah yang menyebabkan kematian lebih dari 50 juta burung. Total kerugian ekonomi telah mencapai $3,3 miliar, menurut penelitian yang diterbitkan pada tahun 2019 oleh sekelompok ilmuwan Iowa State University.

Pada 2015, kasus tidak muncul di Iowa hingga pertengahan April. Tahun ini kasus Iowa pertama dikonfirmasi pada 1 Maret.


Posted By : hk hari ini