Irlandia untuk mengizinkan orang yang diadopsi mengakses catatan mereka
Uncategorized

Irlandia untuk mengizinkan orang yang diadopsi mengakses catatan mereka

DUBLIN — Irlandia akan mengizinkan orang yang diadopsi akses otomatis ke catatan kelahiran mereka untuk pertama kalinya di bawah undang-undang baru yang diharapkan pemerintah akan mengakhiri “kesalahan bersejarah,” termasuk ribuan orang yang dikirim untuk diadopsi secara rahasia oleh institusi Katolik.

Hukum internasional mengatakan semua anak harus dapat menetapkan identitas mereka tetapi puluhan ribu orang yang diadopsi di Irlandia tidak memiliki hak otomatis atas catatan kelahiran mereka atau akses ke layanan penelusuran.

Undang-undang itu diterbitkan setahun ke hari sejak penyelidikan menemukan bahwa ribuan bayi meninggal di rumah-rumah Irlandia untuk ibu yang tidak menikah dan keturunan mereka sebagian besar dijalankan oleh Gereja Katolik dari tahun 1920-an hingga 1990-an.

Banyak bayi juga diambil dari ibu dan dikirim ke luar negeri untuk diadopsi, laporan itu, yang terbaru dari serangkaian yang mengungkap beberapa pelanggaran terburuk Gereja, ditemukan.

Menteri Anak Roderic O’Gorman mengatakan undang-undang baru, jika diundangkan, akan memberikan pelepasan kelahiran, kehidupan awal dan informasi medis secara penuh dan tidak terhapuskan kepada siapa pun yang berusia di atas 16 tahun, terlepas dari keinginan orang tua mereka.

“Kami tahu bahwa kesalahan bersejarah telah dilakukan pada orang-orang yang diadopsi. Dengan RUU ini, kami memulihkan informasi yang begitu banyak dari kita anggap remeh sebagai bagian dari kisah pribadi kita sendiri,” kata O’Gorman, berusaha untuk mengakhiri Irlandia ” status luar.”

Pemerintah berturut-turut berargumen bahwa putusan Mahkamah Agung tahun 1998 mencegah mereka membuka arsip adopsi karena menekankan hak ibu atas privasi. RUU 2019 untuk meningkatkan akses ke catatan dibatalkan setelah oposisi di parlemen dan dari kelompok advokasi.

Partai-partai oposisi secara luas menyambut baik undang-undang baru tersebut tetapi mengkritik fakta bahwa orang yang diadopsi masih harus mengadakan “sesi informasi” dengan pejabat melalui telepon di mana orang tua telah menyatakan preferensi tanpa kontak. Versi undang-undang sebelumnya menetapkan pertemuan wajib dengan pekerja sosial.

Beberapa juru kampanye juga mengatakan tingkat informasi RUU yang diusulkan masih kurang dan sumber-sumber dari mana data dapat dikumpulkan harus diperluas untuk mencakup semua lembaga dan lembaga.


Posted By : pengeluaran hk