Istirahat sejenak: Instagram meluncurkan alat untuk melindungi kesehatan mental pengguna
Science

Istirahat sejenak: Instagram meluncurkan alat untuk melindungi kesehatan mental pengguna

Hanya sehari sebelum kepala Instagram akan menghadapi pertanyaan dari anggota parlemen tentang praktik keselamatan anak, perusahaan meluncurkan beberapa fitur baru yang bertujuan untuk mempersulit pengguna, terutama remaja, untuk jatuh ke lubang kelinci yang bisa berbahaya bagi kesehatan mental mereka.

Pada hari Selasa, perusahaan meluncurkan alat Take a Break, yang akan mendorong pengguna untuk menghabiskan waktu jauh dari platform setelah mereka menggulir selama periode tertentu. Fitur, yang diumumkan pada bulan September, pertama kali akan datang ke pengguna di Amerika Serikat, Inggris, Kanada dan Australia, dan untuk semua pengguna di bulan-bulan mendatang.

Pengguna dapat mengaktifkan fitur di “Pengaturan” dan memilih apakah mereka ingin diberi tahu setelah menggunakan platform selama 10 menit, 20 menit, atau 30 menit. Mereka kemudian akan mendapatkan peringatan layar penuh yang memberitahu mereka untuk menutup aplikasi, menyarankan mereka mengambil napas dalam-dalam, menulis sesuatu, memeriksa daftar tugas atau mendengarkan lagu.

CNN Business menguji fitur tersebut sebelum diluncurkan; sementara ini merupakan langkah ke arah yang benar, masih ada ruang untuk perbaikan. Misalnya, pengguna harus tetap berada di platform untuk satu sesi berkelanjutan. Jika aplikasi ditutup saat Anda berlari ke kamar mandi atau layar mati saat Anda menelusuri Netflix sebentar, pengatur waktu akan disetel ulang. Setelah prompt mendorong istirahat, tanggung jawab ada pada pengguna untuk menolak memukul “selesai” besar di bagian bawah pesan untuk kembali ke aplikasi.

Vaishnavi J, kepala keamanan dan kesejahteraan Instagram, mengatakan fitur ini masih dalam tahap awal dan akan memperluas fungsinya pada tahun 2022.

Instagram juga mengatakan akan mengambil “pendekatan yang lebih ketat” untuk konten apa yang direkomendasikan kepada remaja dan secara aktif mendorong mereka ke topik yang berbeda jika mereka terlalu lama memikirkan sesuatu — semua jenis konten —. Sementara perusahaan mengatakan akan segera membagikan lebih banyak tentang fitur tersebut, tangkapan layar yang dibagikan dengan CNN Business sebelum pengumuman mengungkapkan bahwa topik seperti tujuan wisata, arsitektur, dan fotografi alam akan digunakan untuk mengalihkan perhatian. Fitur tersebut akan diluncurkan tahun depan.

Fitur-fitur tersebut dibangun di atas alat manajemen waktu Instagram yang sudah ada, seperti yang memungkinkan orang mengetahui kapan mereka telah mencapai jumlah total waktu yang ingin mereka habiskan di Instagram setiap hari. Perusahaan itu juga mengatakan sedang menguji cara baru bagi orang-orang untuk mengelola aktivitas Instagram mereka di satu tempat, memungkinkan mereka untuk menghapus foto dan video yang telah mereka posting, serta suka dan komentar sebelumnya.

“Meskipun tersedia untuk semua orang, saya pikir alat ini sangat penting bagi remaja untuk lebih memahami informasi apa yang telah mereka bagikan di Instagram, apa yang terlihat oleh orang lain, dan memiliki cara yang lebih mudah untuk mengelola jejak digital mereka,” Adam Mosseri, kepala Instagram, menulis dalam posting blog Selasa.

Perusahaan juga bekerja pada pusat pendidikan untuk orang tua dengan tips dari para ahli untuk membantu mereka mendiskusikan penggunaan media sosial dengan anak remaja mereka, serta kemampuan bagi mereka untuk melihat berapa banyak waktu yang dihabiskan anak-anak mereka di Instagram dan menetapkan batas waktu.

Isu dampak media sosial pada remaja mendapat perhatian baru pada musim gugur ini setelah pelapor Facebook Frances Haugen membocorkan ratusan dokumen internal, beberapa di antaranya menunjukkan perusahaan tahu bagaimana Instagram dapat merusak kesehatan mental dan citra tubuh, terutama di kalangan gadis remaja.

Facebook telah berulang kali mencoba untuk mendiskreditkan Haugen dan mengatakan kesaksiannya di Kongres dan laporan dokumen salah mencirikan tindakan perusahaan. Tetapi protes dari pengungkapan Haugen menekan perusahaan untuk memikirkan kembali peluncuran aplikasi Instagram untuk anak-anak di bawah 13 tahun.

Pengungkapan ini juga membantu memacu serangkaian dengar pendapat kongres tentang bagaimana produk teknologi berdampak pada anak-anak, yang menampilkan eksekutif dari Facebook, TikTok dan perusahaan induk Snapchat, Snap. Pada hari Rabu, Mosseri akan muncul di hadapan subkomite Senat ketika anggota parlemen mempertanyakan dampak aplikasi pada kesehatan mental pengguna muda.

Anggota Kongres telah menunjukkan sikap bipartisan yang langka dalam mengkritik perusahaan teknologi tentang masalah ini. Beberapa anggota parlemen sekarang mendorong undang-undang yang dimaksudkan untuk meningkatkan privasi anak-anak secara online dan mengurangi kecanduan berbagai platform – meskipun masih belum jelas kapan atau apakah undang-undang tersebut akan disahkan.

Awal tahun lalu, TikTok memperkenalkan fitur baru untuk memungkinkan pengguna mengawasi waktu layar mereka, seperti video dari pembuat konten top yang muncul di umpan untuk mendorong pengguna beristirahat dan melakukan sesuatu di kehidupan nyata.

The-CNN-Wire
™ & © 2021 Cable News Network, Inc., sebuah Perusahaan WarnerMedia. Seluruh hak cipta.


Posted By : angka keluar hk