Istri dari ‘Pengemudi Humboldt’ memohon belas kasihan
Canada

Istri dari ‘Pengemudi Humboldt’ memohon belas kasihan

CALGARY — Setelah hampir satu dekade di Kanada, Tanvir Mann menjadi warga negara Kanada dua bulan lalu.

Apa yang seharusnya menjadi momen yang membanggakan sekarang dirusak oleh kenyataan betapa jauhnya dia dari impian Kanada. Pada 3 Maret, tawaran suaminya untuk tinggal di negara ini ditolak. Setelah peninjauan selama 15 bulan, Badan Layanan Perbatasan Kanada (CBSA) menolak argumen Jaskirat Singh yang menentang deportasi ke India.

Sidhu adalah orang yang terukir di benak orang Kanada sebagai “Pengemudi Humboldt.” Pada tanggal 6 April 2018, dia berada di belakang kemudi truk pengangkut ketika dia menabrak tanda berhenti dan bertabrakan dengan bus tim hoki Humboldt Broncos. Enam belas orang tewas dan 13 lainnya luka-luka.

Jaskirat Sidhu bukan warga negara Kanada dan, di bawah undang-undang imigrasi, siapa pun yang dihukum karena kejahatan yang membawa hukuman lebih dari enam bulan dapat dideportasi. Pada tahun 2021, pengacara Sidhu, Michael Greene mengajukan binder setebal 415 halaman dengan argumennya menentang deportasi, mengutip tingkat penyesalan kliennya yang ekstrem, tidak ada riwayat kriminal, tidak ada narkoba, alkohol, kecepatan berlebihan, atau pola mengemudi sembrono, dan risiko rendahnya. untuk menyinggung kembali. CBSA telah menolak tawaran Sidhu untuk tinggal di Kanada dan tidak memberikan alasan substantif untuk keputusan tersebut selain menyatakan kembali undang-undang seputar hukuman pidana dan deportasi.

Dalam sebuah wawancara eksklusif, istri Sidhu, Tanvir, mengatakan bahwa dia sangat terpukul: “Saya pikir Kanada selalu percaya pada belas kasihan dan kesempatan kedua. Dan saya sangat berharap Jaskirat diberi kesempatan itu juga. Dia telah menyesal sejak hari pertama. Kami hanya benar-benar ingin satu kesempatan kedua untuk membuktikan bahwa kami bisa menjadi warga negara Kanada yang baik.”

Pengacara Michael Greene sedang mempertimbangkan untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut ke pengadilan federal, yang akan mengirimkan kasus tersebut kembali ke petugas CBSA yang baru.

“Hakim, jika dia menemukan bahwa keputusan itu tidak masuk akal atau bahwa prosesnya tidak adil, dapat membatalkan keputusan dan mengirimkannya kembali ke petugas lain untuk ditentukan. Tapi, Anda tahu, tidak mudah menunjukkan keputusan yang tidak masuk akal,” katanya kepada W5.

Ratusan surat dukungan disertakan dalam kasus awal menentang deportasi, termasuk dari Scott dan Laurie Thomas, yang putranya Evan meninggal dalam kecelakaan itu.

“[Sidhu] baru saja menikah. Dia mengambil pekerjaan itu untuk membantu istrinya kembali ke sekolah. Dan mereka mencari nafkah di Kanada. Saya tidak berpikir dia harus dideportasi karena apa yang terjadi.” Laurie memberi tahu W5.

Namun, banyak anggota keluarga Humboldt Broncos lainnya tidak merasa mereka dapat sembuh dengan Jaskirat Sidhu masih di Kanada. Chris Joseph, yang putranya tidak selamat dari kecelakaan itu, mendukung keputusan CBSA untuk mencopot Sidhu.

“Saya merasa akhirnya ada sedikit keadilan. Saya tidak berharap dia niat buruk sama sekali. Saya hanya, untuk ketenangan pikiran saya sendiri, tidak membutuhkan trauma ini,” kata Joseph kepada CTV Calgary.

Tanvir Mann datang ke Kanada pada tahun 2013, ketika dia baru berusia 22 tahun. Pacarnya saat itu, Jaskirat, datang pada tahun berikutnya. Keduanya memiliki gelar: miliknya dalam keperawatan, miliknya dalam perdagangan. Mereka menikah pada 2018 dan Jaskirat beralih ke truk untuk mendukung pendidikan tinggi pengantin barunya di Kanada. Dia tidak memiliki pengalaman mengemudi profesional, hanya mengikuti kursus pelatihan satu minggu, dan sedang melakukan perjalanan solo jarak jauh pertamanya pada saat tabrakan.

Pada tahun 2021, Jaskirat Sidhu memberikan wawancara televisi pertamanya sejak dijatuhi hukuman delapan tahun penjara.

“Saya sangat menyesal atas rasa sakit yang saya sebabkan karena itu adalah kesalahan saya. Dan rasa sakit itu aku sesali setiap hari. Kadang-kadang saya duduk dan saya mendengar anak-anak menangis, anak-anak menangis, dan saya melihat semua gambar yang menghancurkan dalam pikiran saya. Saya bukan orang yang melakukan ini dengan sengaja atau sengaja. Yang bisa saya lakukan adalah berdiri di depan mereka dan memegang tangan saya dan mengatakan saya minta maaf, ”kata Sidhu kepada W5 saat itu.

Istrinya, Tanvir, sekarang menjadi warga negara Kanada, diizinkan untuk tinggal di negara ini, bahkan jika suaminya dideportasi. Tapi dia bilang dia tidak akan melakukannya.

“Saya tidak akan bisa hidup sendiri di Kanada. Aku harus kembali jika dia pergi. Pikiran ini telah membuat saya takut selama beberapa tahun terakhir – bahwa saya mungkin harus meninggalkan segalanya. Saya sangat, sangat berharap suara saya didengar dan semuanya berjalan baik untuk kami berdua, ”kata Mann kepada W5.

Jaskirat Sidhu telah menjalani tiga tahun dari hukuman delapan tahun. Tahun lalu dia dipindahkan dari keamanan menengah ke keamanan minimum di Bowden Institution, di luar Calgary. Dia memenuhi syarat, tetapi belum mengajukan pembebasan bersyarat.

Pengacaranya memberi tahu W5 bahwa satu-satunya pilihan, selain banding ke pengadilan federal, adalah mengajukan permohonan langsung kepada menteri imigrasi bahwa Sidhu diizinkan untuk tinggal dengan “alasan kemanusiaan.


Posted By : togel hongkonģ malam ini