Istri hakim agung AS menghadiri rapat umum Trump
World

Istri hakim agung AS menghadiri rapat umum Trump

Aktivis konservatif Virginia “Ginni” Thomas mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Senin bahwa meskipun dia menghadiri rapat umum pada 6 Januari 2021, dia “tidak memainkan peran” dalam merencanakan acara hari itu dan bahwa dia tidak melibatkan suaminya, Mahkamah Agung AS. Hakim Clarence Thomas, dalam pekerjaan politik yang dia lakukan mendorong penyebab konservatif.

Wawancara langka dengan publikasi konservatif Washington Free Beacon, datang sebagai progresif dan beberapa ahli etika hukum melihat potensi konflik dengan aktivisme Thomas dan pekerjaan suaminya di Mahkamah Agung.

Mereka menunjuk secara khusus pada perintah Januari baru-baru ini ketika pengadilan – atas perbedaan pendapat Clarence Thomas – membuka jalan bagi pelepasan catatan presiden dari Gedung Putih Trump ke komite kongres yang menyelidiki serangan US Capitol.

Dalam beberapa minggu terakhir, outlet media, termasuk CNN, telah memuat cerita yang mengeksplorasi aktivisme jangka panjang Ginni Thomas dan menyerukan agar Hakim Clarence Thomas mundur.

“Hukum penolakan federal mengatakan bahwa setiap keadilan ‘akan didiskualifikasi’ jika ketidakberpihakan mereka mungkin dipertanyakan,” kata Gabe Roth dari Fix the Court, sebuah kelompok yang mencari transparansi lebih dari hakim Mahkamah Agung.

“Di sini Virginia Thomas menghadiri rapat umum di elips, dia dekat dengan mereka yang dipanggil oleh Panitia dan dia terlibat dalam beberapa kelompok yang meragukan hasil pemilu 2020,” katanya.

Namun dalam wawancara baru, Ginni Thomas mengatakan bahwa “jalur hukum adalah milik suami saya” dan dia tampak menjauhkan diri dari peristiwa 6 Januari 2021.

“Seperti banyak pasangan menikah, kami memiliki banyak cita-cita, prinsip, dan aspirasi yang sama untuk Amerika,” kata Thomas kepada Free Beacon. “Tetapi kami memiliki karier kami sendiri yang terpisah, dan ide serta pendapat kami sendiri juga,” katanya.

“Clarence tidak mendiskusikan pekerjaannya dengan saya, dan saya tidak melibatkan dia dalam pekerjaan saya,” katanya.

Sebagian besar hakim Mahkamah Agung membuat keputusan mereka sendiri apakah akan mengundurkan diri dari suatu kasus, bertindak hati-hati karena jika mereka mundur, tidak ada hakim lain yang dapat menggantikan mereka untuk memerintah. Kritikus mengatakan sistem itu cacat dan harus ada lebih banyak transparansi dan akuntabilitas.

Dalam wawancara tersebut, Ginni Thomas, yang menjalankan sebuah perusahaan konsultan politik, menekankan bahwa dia akan melanjutkan perannya sebagai aktivis politik.

“Jika Anda akan jujur ​​pada diri sendiri dan panggilan profesional Anda, Anda tidak akan pernah bisa terintimidasi, kedinginan, atau disensor oleh apa yang dikatakan pers atau orang lain,” katanya.

Dia juga mengklarifikasi tindakannya pada 6 Januari. Dia mengatakan bahwa dia menghadiri rapat umum tetapi kembali ke rumah sebelum mantan Presiden AS Donald Trump naik panggung pada siang hari. Kerusuhan pecah setelah itu.

“Saya kecewa dan frustrasi karena ada kekerasan yang terjadi setelah pertemuan damai pendukung Trump di Ellipse pada 6 Januari,” katanya dan menambahkan bahwa dia “tidak berperan” dengan mereka yang merencanakan dan memimpin acara tersebut. “Ada berita di media yang menyarankan saya membayar atau mengatur bus. Saya tidak.”

“Ada pertanyaan substantif penting dan sah tentang mencapai tujuan seperti integritas pemilu, kesetaraan ras, dan akuntabilitas politik bahwa sistem demokrasi seperti kita perlu dapat berdiskusi dan berdebat secara rasional di arena politik,” katanya.

Posting media sosial yang diperoleh Slate menunjukkan dia bersorak pada rapat umum 6 Januari yang mendahului serangan Capitol, meskipun dia kemudian menjelaskan, menurut Slate, bahwa dia telah menerbitkan posting sebelum rapat umum berubah menjadi kekerasan.

Sejak rapat umum tersebut, dia telah menandatangani surat kepada Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy yang mendesak konferensi Partai Republik untuk mencopot kedua Perwakilan GOP. Liz Cheney dari Wyoming dan Rep. Adam Kinzinger dari Illinois karena “tindakan mengerikan” mereka sebagai anggota DPR terpilih. komite yang menyelidiki pemberontakan. Cheney dan Kinzinger melayani atas permintaan Ketua DPR Nancy Pelosi.


Posted By : pengeluaran hk