‘It’s a Wonderful Life’ menandai hari jadi ke-75
Entertainment

‘It’s a Wonderful Life’ menandai hari jadi ke-75

NEW YORK — Itu hanya pekerjaan lain untuk aktor cilik Karolyn Grimes. Dia berusia 6 tahun dan telah membuat empat film pada musim panas 1946 ketika syuting dimulai di “It’s a Wonderful Life.” Satu-satunya hal yang dia ingat tentang film terbesar dalam karirnya adalah senang bermain di salju di lokasi syuting.

Pekerjaan tunggal itu akan menjadi sangat berkesan bagi banyak orang. “It’s a Wonderful Life,” yang menandai hari jadinya yang ke-75 tahun ini, sekarang menjadi tradisi liburan yang dicintai di seluruh dunia.

“Ini adalah penjemputan setahun sekali untuk kemanusiaan Amerika dan dunia,” kata Grimes kepada The Associated Press. “Ini adalah dorongan yang baik untuk benar-benar membuat kami terus bergerak ke arah yang positif.”

“It’s a Wonderful Life” dirilis pada akhir 1946, diproduksi dan disutradarai oleh Frank Capra dan dibintangi oleh Jimmy Stewart dan Donna Reed. Itu terjadi pada Malam Natal di sebuah kota kecil.

Film ini berpusat pada karakter George Bailey, diperankan oleh Stewart, yang menganggap bunuh diri sampai malaikat pelindungnya campur tangan dan menunjukkan kepadanya semua orang yang hidupnya telah dia sentuh dan perbedaan yang dia buat di komunitas.

Salah satu karakter yang berkesan adalah Zuzu yang diperankan oleh Grimes. Dia bisa berkata, ″Setiap kali bel berbunyi, seorang malaikat mendapatkan sayapnya.″ Dan kelopak mawar Zuzu – dimasukkan ke dalam saku celana oleh Stewart’s Bailey saat dia menghibur putrinya yang sakit – menjadi simbol kehidupan.

Jika Grimes agak kabur pada detail pembuatan film, Jimmy Hawkins, mantan aktor cilik lain yang memerankan Tommy dalam film, adalah sebaliknya. Dia ingat ketika seorang anak berusia 4 tahun bangun saat hari sudah gelap dan naik bus dan trem ke Culver City untuk memfilmkan adegannya.

“Saya memiliki ingatan yang jelas tentang melakukan film itu,” katanya. “Di lokasi syuting, Capra akan berjongkok, saling berhadapan, memberi tahu saya apa yang dia ingin saya lakukan dan apakah saya memahaminya. Saya berkata, ‘Oh, ya, Pak.”’

Grimes dan Hawkins adalah anggota pemeran terakhir yang masih hidup dan telah memilih untuk mewakili warisan film tersebut dan menyebarkan pelajarannya untuk berbuat baik.

“Kami merasa beruntung telah memainkan peran itu dan membawa pesan Frank Capra. Dia tidak ada untuk melakukannya, dan dia memberi kami sebagian besar dan banyak kenangan indah, jadi kami melakukannya secara alami, kata Hawkins.

”Kami ingin meneruskan pesan itu, entah itu kepada narapidana di Attica atau membunyikan bel di Bursa. Kami berbicara dengan semua orang untuk mempertahankannya.”

Paramount Home Entertainment telah merilis set Blu-ray dua cakram edisi terbatas dengan versi film berwarna dalam definisi tinggi serta film hitam-putih asli yang di-remaster secara digital dalam definisi tinggi. Set ini mencakup lebih dari 45 menit konten bonus.

Film ini dinominasikan untuk lima Oscar dan telah diakui oleh American Film Institute sebagai salah satu dari 100 film Amerika terbaik yang pernah dibuat. Film ini juga mendapatkan tempat pertama untuk Film Amerika Paling Inspiratif Sepanjang Masa oleh AFI.

“Ini memberi kita pandangan optimis tentang hidup kita nantinya. Dan kita memiliki kekuatan untuk melakukan itu. Kami bisa membuat perbedaan dan kami bisa mewujudkannya,” kata Grimes.

Hawkins mengenang Capra dengan visi yang kuat untuk film tersebut – iman, harapan, dan kehidupan yang diperbarui. Film yang dibuatnya mungkin sentimentil, tapi di lokasi syuting, sutradaranya sama sekali tidak.

“Itu adalah filmnya,” katanya. “Orang-orang jatuh di pinggir jalan karena itu adalah visinya. Jika Anda tidak memiliki visinya, Anda tidak membuatnya bergerak. Dia sangat tepat, sangat baik kepada semua orang di lokasi syuting. Tapi sekarang ini pekerjaan.”

Film – sekarang terkait erat dengan Natal – awalnya tidak dimaksudkan untuk dirilis selama liburan. Tapi film Natal RKO yang dijadwalkan pada tahun 1946 – “Sinbad the Sailor” – belum siap sehingga studio meminta Capra untuk mempercepat produksi “It’s a Wonderful Life.” Itu dirilis 20 Desember di Globe Theatre di New York, sedikit terlambat untuk peluncuran Natal tradisional.

“Mereka melakukan pekerjaan yang bagus untuk mengeluarkannya dan kemudian mengebom kurang lebih. Itu bukan hit, ”kata Grimes. “Tapi kemudian di awal 70-an, itu menjadi domain publik dan ada di setiap saluran setiap tahun.”

Grimes masih mendapat surat dari seluruh dunia dan dari generasi pemirsa. “Saya mendapatkan banyak surat penggemar dari Inggris Raya dan bahkan Timur Tengah dan segala macam tempat,” katanya. “Ini menjangkau banyak orang, dan saya pikir orang akan ingin membuat perbedaan.”


Posted By : data hk 2021