Jack Letts: Orang tua meminta FBI untuk membantu putranya di kamp Suriah
Brody

Jack Letts: Orang tua meminta FBI untuk membantu putranya di kamp Suriah

BARRIE — Orang tua seorang pria Kanada yang ditahan di pusat penahanan di timur laut Suriah sejak 2017 sekali lagi meminta bantuan pemerintah federal Kanada untuk memulangkan putra mereka.

Jack Letts, bernama “Jihadi Jack” oleh media Inggris, adalah seorang remaja cerdas di Oxford, Inggris, dengan bakat untuk belajar bahasa, ayahnya, John Letts mengatakan kepada CTVNews.ca.

Jack Letts, yang dibaptis Katolik, masuk Islam di usia remaja.

“Tidak ada masalah radikalisasi seperti yang dikatakan surat kabar atau semacamnya,” kata John Letts, menambahkan bahwa pada saat itu, dia dan istrinya “bertemu semua [Jack’s] teman” yang beragama.

“Kami tidak terlalu khawatir,” katanya.

Pada tahun 2014, Jack Letts pindah ke Kuwait untuk belajar studi Islam — sebuah langkah yang menurut John Letts didukung oleh dia dan istrinya.

“Dia pergi ke Kuwait, mendaftar, tinggal di suatu tempat dan kursus akan segera dimulai,” kata John Letts. “Dan kemudian hal berikutnya yang kami tahu adalah panggilan telepon bahwa dia berada di Suriah.”

John Letts mengatakan dia tidak pernah mendapat penjelasan tentang mengapa putranya meninggalkan Kuwait ke Suriah, tetapi mengatakan Jack akan “secara teratur” memberi tahu dia selama panggilan telepon bahwa dia adalah anak yang “sama”, dan bukan bagian dari “sistem” di Suriah. .

John Letts mengatakan tuduhan yang diakui oleh media Inggris bahwa putranya pergi ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS adalah “sampah total.”

“Maksudku, di mana buktimu untuk semua itu?” dia berkata.

“Yang bisa saya katakan adalah ketika dia pergi, saya tidak memiliki kekhawatiran seperti itu,” kata John Letts. “Dan dia juga kemudian meyakinkan kami bahwa dia tidak terlibat dengan ISIS ketika dia melakukan panggilan telepon.”

Pada 2017, Letts dijemput oleh pasukan Kurdi. Dia telah ditahan di sebuah kamp di timur laut Suriah sejak saat itu.

Menurut laporan tahun 2020 yang diterbitkan oleh Human Rights Watch, selama berbulan-bulan sebelum dia ditangkap, Jack Letts memberi tahu orang tuanya bahwa dia telah berusaha meninggalkan Suriah.

Laporan itu mengatakan bahwa dalam wawancara penjara dengan media Inggris, Jack Letts mengaku hidup di bawah ISIS, tetapi membantah menjadi anggota, menambahkan bahwa kelompok itu telah memenjarakannya tiga kali karena menentang praktiknya.

Menurut keluarga tersebut, pada tahun 2017, pasukan Kurdi mengatakan mereka ingin menyerahkan Jack ke Inggris, tetapi pemerintah Inggris menolak untuk membantu, mengklaim kurangnya kehadiran konsuler di daerah tersebut.

Pada 2019, pemerintah Inggris mencabut kewarganegaraan Jack Letts.

John Letts mengatakan dia dan istrinya tidak berbicara langsung dengan putra mereka sejak penahanannya di Suriah, hanya menerima beberapa surat “sporadis” selama bertahun-tahun.

Surat terakhir tiba sekitar Natal tahun lalu.

John Letts mengatakan surat itu terdengar seperti tulisan Jack, tetapi isinya “aneh” dan tampak “formal”.

“Kebenaran yang jujur ​​adalah saya tidak tahu apakah dia secara mental masih ada di sana,” katanya. “Dia telah banyak disiksa. Seorang pengacara hak asasi manusia masuk dan mengatakan Jack mengatakan kepadanya bahwa dia telah disiksa 15 kali di ruang penyiksaan.”

Letts mengatakan bahwa karena mereka tidak menerima pembaruan rutin, keluarga bahkan tidak yakin Jack masih hidup.

“Saya berharap dia masih hidup,” kata Letts. “Aku berasumsi dia masih hidup.”

Menurut John Letts, perwakilan dari Global Affairs Canada (GAC) mewawancarai putranya di pusat penahanan di Suriah tak lama setelah dia ditangkap.

Letts mengatakan dia hanya menerima sebagian transkrip dari percakapan itu.

“Mereka tidak pernah mengirimi saya seluruh transkripnya,” katanya. “Dan sangat jelas bahwa Jack berbicara tentang disiksa dengan listrik [and] kotak panas yang mereka taruh di gurun –semua ini. Jadi Urusan Global tahu semua tentang itu dan tidak melakukan apa-apa.”

John Letts mengatakan sejak awal, GAC mengatakan agensi akan melakukan apa yang bisa dilakukan untuk putra mereka, tetapi mengatakan keluarga belum menerima dukungan apa pun.

“Jadi kami tidak mendapatkan apa-apa, Anda mengirim pesan, mereka berkata, ‘Kami tidak memiliki bantuan konsuler,’ katanya. “Dan menarik bahwa pesan itu identik dengan pesan Inggris, ‘Kami tidak memiliki bantuan konsuler, tidak ada yang bisa kami lakukan. Jika ada, harap perbarui kami.’”

CTVNews.ca menghubungi GAC untuk menentukan layanan konsuler apa yang telah diberikan kepada keluarga tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, GAC mengatakan “mengetahui warga Kanada yang ditahan di Suriah.”

“Mengingat situasi di lapangan, kemampuan Pemerintah Kanada untuk memberikan bantuan konsuler di Suriah sangat terbatas,” bunyi pernyataan itu.

Agensi mengatakan “terus mengikuti situasi dengan sangat cermat.”

“Karena ketentuan Undang-Undang Privasi, tidak ada informasi lebih lanjut yang dapat diungkapkan,” bunyi email tersebut.

John mengatakan meskipun dia yakin putranya tidak bersalah, dia “memahami ketakutan” yang dimiliki publik mengenai terorisme.

“Saya punya keluarga dan teman di Kanada, saya mengerti ketakutan itu,” katanya. “Dan hal yang sama di Inggris, saya tahu orang-orang yang terluka parah dalam pemboman di London. Aku mengerti itu.”

“Tapi, tahukah Anda, jadi Anda mengurung orang dengan polos karena mereka Muslim, atau karena mereka bodoh dan pergi ke Suriah?” dia melanjutkan.

John Letts mengatakan ketika Jack kembali ke Kanada, dia harus menghadapi sistem peradilan dan diadili di pengadilan Kanada atas kejahatan apa pun yang mungkin dia lakukan.

Jika pengadilan menganggap dia telah melakukan kejahatan, kata John Letts, keluarga percaya dia harus dihukum atau direhabilitasi.

“Saya tidak percaya pada keadilan main hakim sendiri atau perburuan penyihir, dan saya pikir itulah yang terjadi,” kata John Letts. “Jadi sebagai orang Kanada, dia harus memiliki hak untuk membela diri terhadap tuduhan berdasarkan bukti nol, kecuali fakta bahwa dia pergi ke sana dan dia seorang Muslim.”

Dia mengatakan dia ingin pemerintah Kanada untuk “bertindak sesuai dengan hukum, dan sesuai dengan nilai-nilai Kanada” dan “memberi seseorang yang mungkin tidak bersalah kesempatan untuk membuktikannya.”

Pada Mei 2021, pengacara keluarga mengajukan keluhan resmi ke PBB, menuduh bahwa kelambanan dan tindakan pemerintah Kanada dan Inggris telah melanggar hak Jack untuk hidup.

Gugatan tersebut juga menyatakan bahwa kedua negara telah melanggar hukum internasional dengan secara sewenang-wenang atau diskriminatif menahan bantuan konsuler dari Jack Letts.

Pengaduan itu juga menuduh Kanada bertindak dengan “itikad buruk” dan hanya bertanggung jawab atas warganya jika itu sesuai dengan negara secara politis.

John Letts, yang tinggal di Inggris, berada di Ottawa minggu ini untuk melobi bantuan bagi putranya.

“Kami telah mengatur banyak pertemuan dengan anggota parlemen dan senator dan jurnalis di Ottawa,” katanya, menambahkan bahwa COVID-19 dan tindakan karantina sedikit memperumit masalah.

Pertama dan terpenting, John Letts mengatakan dia menginginkan beberapa “bukti yang dikonfirmasi” bahwa putranya masih hidup.

“Akan sangat menyenangkan sebagai orang tua untuk mengetahui bahwa dia masih hidup, dan bahwa dia tidak sepenuhnya hancur secara mental,” katanya.


Posted By : keluaran hongkong malam ini