Jajak pendapat Prancis: Macron, saingan sayap kanan Le Pen menghadapi putaran kedua
World

Jajak pendapat Prancis: Macron, saingan sayap kanan Le Pen menghadapi putaran kedua

PARIS — Petahana Emmanuel Macron akan menghadapi nasionalis sayap kanan Marine Le Pen dalam putaran kedua pemilihan presiden Prancis, setelah mereka berdua maju pada Minggu dalam putaran pertama pemungutan suara dalam pemilihan negara itu untuk membentuk pertarungan satu lawan satu. -bentrokan kepala dari visi mereka yang sangat berlawanan untuk Prancis.

Tetapi sementara Macron memenangkan kontes terakhir pewaris pada tahun 2017 dengan telak untuk menjadi presiden termuda Prancis, hasil yang sama kali ini jauh dari jaminan. Macron, sekarang 44, muncul menjelang putaran pertama hari Minggu, tetapi putaran kedua pada dasarnya adalah pemilihan baru dan dua minggu berikutnya berkampanye hingga pemungutan suara putaran kedua 24 April berjanji akan memar dan konfrontatif terhadap musuh bebuyutannya yang berusia 53 tahun. .

Lebih cerdas dan lebih halus saat dia melakukan upaya ketiganya untuk menjadi presiden wanita pertama Prancis, Le Pen dihargai dengan mahal pada hari Minggu di kotak suara untuk upayanya selama bertahun-tahun untuk mengubah citra dirinya menjadi lebih pragmatis dan tidak terlalu ekstrem. Macron menuduh Le Pen mendorong manifesto ekstremis dari kebijakan rasis dan merusak. Le Pen ingin membatalkan beberapa hak bagi umat Islam, melarang mereka mengenakan jilbab di depan umum, dan secara drastis mengurangi imigrasi dari luar Eropa.

Pada hari Minggu, dia mengumpulkan penghitungan suara putaran pertama terbaiknya. Dengan suara terbanyak dihitung, Macron hanya mendapat lebih dari 27 persen dan Le Pen hanya di bawah 24 persen. Pemimpin sayap kiri Jean-Luc Melenchon berada di urutan ketiga, kehilangan dua kandidat, dengan hampir 22 persen.

Macron juga meningkat pada pertunjukan putaran pertamanya pada tahun 2017, meskipun kepresidenannya diguncang oleh serangkaian krisis domestik dan internasional yang hampir tak henti-hentinya. Termasuk perang Rusia di Ukraina yang membayangi pemilu dan mengalihkan fokusnya dari kampanye.

Dengan polling yang menunjukkan bahwa putaran kedua melawan Le Pen akan semakin dekat, Macron segera mulai mengerahkan energinya ke dalam pertempuran.

Berbicara kepada para pendukung Minggu malam yang meneriakkan “lima tahun lagi,” Macron memperingatkan bahwa “tidak ada yang dilakukan” dan mengatakan kampanye putaran kedua akan “menentukan untuk negara kita dan untuk Eropa.”

Mengklaim bahwa Le Pen akan menyelaraskan Prancis dengan “populis dan xenofobia,” dia berkata: “Itu bukan kami.”

“Saya ingin menjangkau semua orang yang ingin bekerja untuk Prancis,” katanya. Dia bersumpah untuk “mengimplementasikan proyek kemajuan, keterbukaan dan kemerdekaan Prancis dan Eropa yang telah kami anjurkan.”

Hasil pemilu akan memiliki pengaruh internasional yang luas saat Eropa berjuang untuk menahan kekacauan yang ditimbulkan oleh invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina. Macron sangat mendukung sanksi Uni Eropa terhadap Rusia sementara Le Pen mengkhawatirkan dampaknya terhadap standar hidup Prancis. Macron juga merupakan pendukung kuat NATO dan kerjasama erat di antara 27 anggota Uni Eropa.

Macron selama berbulan-bulan tampak sulit untuk menjadi presiden pertama Prancis dalam 20 tahun yang memenangkan masa jabatan kedua. Tetapi pemimpin Reli Nasional Le Pen, dalam gelombang terakhir, memanfaatkan masalah utama di benak banyak pemilih Prancis: melonjaknya biaya untuk makanan, gas, dan pemanas karena meningkatnya inflasi dan dampak sanksi Barat terhadap Rusia.

Untuk menang di putaran kedua, baik Macron dan Le Pen sekarang perlu menjangkau pemilih yang mendukung 10 kandidat presiden yang dikalahkan Minggu.

Bagi beberapa pendukung yang kalah, suara putaran kedua menjanjikan penderitaan. Pemilih Melenchon Jennings Tangly, seorang mahasiswa bahasa Inggris berusia 21 tahun di Universitas Sorbonne Paris, mengatakan bahwa pertandingan putaran kedua adalah prospek yang buruk baginya, pilihan “antara wabah dan kolera.”

Dia menggambarkan kepresidenan Macron sebagai “hina”, tetapi mengatakan dia akan memilihnya di putaran kedua hanya untuk menjauhkan Le Pen dari Istana kepresidenan Elysee.

“Ini akan menjadi suara bertahan hidup daripada suara dengan hati saya,” katanya.

Pendukung Le Pen merayakannya dengan sampanye dan meneriakkan “Kami akan menang!” Dia berusaha menjangkau pendukung sayap kiri untuk putaran kedua dengan menjanjikan perbaikan untuk “Perancis yang terkoyak.”

Dia mengatakan putaran kedua memberi pemilih “pilihan mendasar antara dua visi masa depan yang berlawanan: Baik perpecahan, ketidakadilan dan kekacauan yang dipaksakan oleh Emmanuel Macron untuk kepentingan segelintir orang, atau penyatuan orang-orang Prancis di sekitar keadilan dan perlindungan sosial. “

Beberapa saingannya yang kalah sangat terkejut dengan kemungkinan Le Pen mengalahkan Macron sehingga mereka mendesak pendukung mereka pada Minggu untuk mengalihkan suara putaran kedua mereka ke petahana. Melenchon, berbicara kepada para pendukung yang terkadang meneteskan air mata, berulang kali mengatakan: “Kita tidak boleh memberikan satu suara kepada Nyonya Le Pen.”

Menggambarkan dirinya sebagai “sangat khawatir,” kandidat konservatif yang kalah Valerie Pecresse memperingatkan “kekacauan yang akan terjadi” jika Le Pen terpilih, dengan mengatakan pemimpin sayap kanan tidak pernah begitu dekat dengan kekuasaan. Pecresse mengatakan dia akan memilih Macron di putaran kedua.

Untuk mengalahkan Le Pen, Macron bertujuan untuk membongkar upaya rebranding-nya sebagai kekuatan politik yang tidak terlalu berbahaya, perubahan yang bahkan menyoroti kecintaannya pada kucing.

Citranya yang lebih lembut telah memenangkan beberapa pemilih tetapi membuat yang lain lebih curiga.

Yves Maillot, seorang pensiunan insinyur, mengatakan dia memilih Macron hanya untuk mengimbangi Le Pen. Dia mengatakan dia khawatir bahwa permusuhan lama dia dengan UE dapat membuatnya mencoba mengeluarkan Prancis dari blok itu, meskipun dia telah menghapusnya dari manifestonya.

“Saya tidak berpikir dia berubah sama sekali,” katanya. “Hal yang sama, tetapi dengan kucing.”

——

Jurnalis Associated Press Thomas Adamson. Elaine Ganley dan Patrick Hermansen berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : pengeluaran hk