Jenazah manusia yang ditemukan 40 tahun lalu diidentifikasi sebagai anggota band R&B The O’Jays
Entertainment

Jenazah manusia yang ditemukan 40 tahun lalu diidentifikasi sebagai anggota band R&B The O’Jays

Sebagian sisa-sisa manusia yang ditemukan di kantong sampah hampir 40 tahun yang lalu telah diidentifikasi sebagai milik Frank “Frankie” Little Jr, anggota band R&B The O’Jays, menurut polisi.

Departemen Kepolisian Twinsburg di Ohio mengumumkan berita tersebut pada hari Selasa, mengatakan DNA dari kerabat digunakan untuk membantu mengidentifikasi sisa-sisa yang ditemukan pada 18 Februari 1982. Polisi mengatakan bahwa tidak banyak yang diketahui tentang hilangnya dan kematian Little.

Sedikit yang dibesarkan di Cleveland, menurut rilis berita. Pada pertengahan 60-an, dia adalah seorang gitaris dan penulis lagu untuk The O’Jays. Band ini merilis sebuah pernyataan kepada CNN yang mengatakan bahwa dia adalah bagian dari band pada hari-hari awal dan mereka belum mendengar kabar darinya sejak itu.

“Dia datang bersama kami ketika kami pertama kali keluar dari Cleveland dan melakukan perjalanan ke Los Angeles, tetapi dia juga jatuh cinta dengan seorang wanita di Cleveland yang sangat dia rindukan sehingga dia segera kembali ke Cleveland setelah beberapa saat,” tulisnya. pernyataan.

Mereka “berharap keluarga dan teman-temannya menutup apa yang tampaknya menjadi kisah yang sangat menyedihkan,” kata pernyataan itu.

Little bertugas dua tahun di Angkatan Darat AS, yang termasuk penempatan selama Perang Vietnam, menurut rilis berita. Dia memiliki seorang putri yang meninggal pada tahun 2012, menurut rilis berita, dan dia memiliki seorang putra yang belum ditemukan atau diidentifikasi.

PENEMUAN SISA DI TAS

Sisa-sisa sebagian ditemukan di kantong sampah di belakang bisnis yang sekarang tutup di Twinsburg, menurut polisi. Seorang pekerja di bisnis itu menemukan tengkorak di salju, menurut afiliasi CNN WEWS, kemudian polisi menemukan tas itu.

Diyakini bahwa tulang-tulang itu berusia beberapa tahun dan menunjukkan tanda-tanda trauma benda tumpul, menurut WEWS. Polisi memutuskan cara kematian sebagai pembunuhan. Juga dicatat bahwa sisa-sisa itu milik seorang pria Afrika-Amerika, berusia 20 hingga 35 tahun, tingginya sekitar 5’6 “, dan bahwa ia mungkin menderita kyphosis remaja, kelengkungan tulang belakang.

Tetapi identitas siapa mereka tetap menjadi misteri selama hampir 40 tahun sampai kemitraan dengan Proyek Doe DNA dimulai pada bulan Oktober. Organisasi tersebut memberikan nama-nama kerabat potensial, yang memberikan nama Little dan sampel DNA kepada polisi.

Sampel itu dianalisis oleh laboratorium kejahatan Investigasi Kriminal Biro Ohio, dan identitas Little kemudian dikonfirmasi oleh Dr. Lisa Kohler dari Kantor Pemeriksa Medis Summit County.

“Sangat menyenangkan bahwa kami dapat memberikan beberapa jawaban kepada keluarga dan mudah-mudahan mereka memiliki rasa penutupan,” Detektif Twinsburg Eric Hendershott mengatakan kepada WEWS. “Dia punya kehidupan, dan akhirnya dia berakhir di sini di Twinsburg, dengan nyawanya diambil oleh orang lain.”

Diyakini bahwa Little terakhir diketahui masih hidup pada pertengahan 1970-an, menurut polisi, dan tinggal di Cleveland, sekitar 24 mil (38 kilometer) jauhnya dari tempat jenazah ditemukan.

Polisi terus menyelidiki kasus ini untuk mengetahui apa yang terjadi pada Little. Jenazahnya akan diberikan kepada kerabat untuk dimakamkan.


Posted By : data hk 2021