Jenderal tertinggi mendesak lebih banyak pasukan AS di Eropa timur
World

Jenderal tertinggi mendesak lebih banyak pasukan AS di Eropa timur

WASHINGTON – Amerika Serikat harus melihat pengembangan lebih banyak pangkalan di Eropa Timur untuk melindungi dari agresi Rusia, tetapi memutar pasukan melalui mereka daripada membuat penempatan permanen, kata perwira tinggi militer AS kepada Kongres, Selasa.

Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan pangkalan itu dapat didanai oleh negara-negara lain seperti Polandia dan Baltik yang menginginkan lebih banyak pasukan AS. Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan setiap upaya untuk memperluas keamanan di Eropa Timur adalah “pekerjaan yang sedang berlangsung” yang mungkin akan dibahas pada KTT NATO pada bulan Juni.

Milley dan Austin bersaksi di depan Komite Angkatan Bersenjata DPR mengenai proposal anggaran 2023, tetapi sebagian besar fokus sidang adalah perang Rusia melawan Ukraina dan apa yang dapat dilakukan AS untuk lebih membantu Ukraina dan memperkuat keamanan di seluruh Eropa.

Milley ditanya tentang perlunya merealokasi pasukan ke sayap timur Eropa, di mana sekutu NATO khawatir bahwa mereka mungkin menjadi target Rusia berikutnya.

“Saran saya adalah membuat pangkalan permanen tetapi tidak secara permanen menempatkan (pasukan), sehingga Anda mendapatkan efek keabadian dengan kekuatan rotasi yang berputar melalui pangkalan permanen,” katanya. “Saya percaya bahwa banyak sekutu Eropa kami, terutama yang seperti Baltik atau Polandia dan Rumania, dan di tempat lain — mereka sangat, sangat bersedia untuk mendirikan pangkalan permanen. Mereka akan membangunnya, mereka akan membayarnya .”

Austin menambahkan bahwa dia baru-baru ini mengunjungi dan berbicara dengan para pemimpin di Baltik, mencatat bahwa mereka memperjelas bahwa mereka menghargai pasukan AS di sana. “Kami akan terus bekerja dengan NATO untuk menilai persyaratan apa yang akan kami lakukan,” kata Austin. “Kami akan menjadi bagian dari solusi itu.”

Pentagon terus meninjau jumlah pasukannya di seluruh Eropa, dan apakah akan menambah lebih banyak atau memindahkan beberapa dari mereka yang sudah ada ke lokasi lain. Milley mengatakan Selasa bahwa sementara belum ada keputusan, ada kemungkinan, jika bukan kemungkinan” peningkatan pasukan AS di Eropa, dan kebutuhan itu dapat diisi oleh pasukan rotasi.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengumumkan bulan lalu bahwa NATO menciptakan empat kelompok pertempuran baru, yang biasanya berjumlah antara 1.000 tentara dan 1.500 tentara, untuk dikirim ke Hongaria, Slovakia, Rumania dan Bulgaria. Sekutu NATO akan membahas langkah-langkah keamanan tambahan di KTT mendatang.

Milley telah menganjurkan menggunakan kekuatan rotasi lebih banyak di seluruh dunia untuk membiayai biaya penempatan pasukan secara permanen dan keluarga mereka di negara-negara sekutu yang berisiko perang, seperti Korea Selatan dan di Teluk Persia. Dia mengatakan menggunakan ini akan menghilangkan beberapa biaya yang terkait dengan sekolah, perumahan dan layanan lain semacam itu.

Kekuatan rotasi menyebar untuk periode waktu yang lebih singkat. Pasukan permanen sering dikerahkan selama dua tahun hingga tiga tahun.

Milley juga setuju bahwa agresi Moskow di Ukraina, dan tuntutan berkelanjutannya agar AS dan NATO mengurangi pasukan dan senjata di negara-negara Eropa di sepanjang perbatasan Rusia, menandakan konflik panjang di kawasan yang melampaui Ukraina.

“Saya pikir ini adalah konflik yang sangat berlarut-larut dan saya pikir itu setidaknya diukur dalam beberapa tahun. Saya tidak tahu tentang beberapa dekade, tetapi setidaknya bertahun-tahun pasti,” kata Milley. “Saya pikir NATO, Amerika Serikat, Ukraina dan semua sekutu dan mitra yang mendukung Ukraina akan terlibat dalam hal ini untuk beberapa waktu.”

Austin menambahkan bahwa tuntutan luas Rusia tidak dapat diterima oleh NATO, dan AS sedang mencari cara untuk memberikan bantuan dan pelatihan tambahan ke negara-negara, termasuk sekutu non-NATO seperti Georgia dan Finlandia.

Anggota Kongres menekan Austin dan Milley tentang apa yang bisa menghentikan Rusia dari menginvasi Ukraina, dan sanksi itu tidak berfungsi sebagai pencegah.

Keduanya mengatakan bahwa satu-satunya cara yang mungkin untuk mencegah Rusia adalah dengan menempatkan pasukan AS di wilayah Ukraina, tetapi opsi itu ditolak karena mempertaruhkan perang AS yang lebih luas dengan Rusia. Milley mengatakan dia tidak yakin Presiden Rusia Vladimir Putin dapat dicegah karena invasi ke Ukraina telah menjadi tujuan jangka panjang Moskow.

Milley dan Austin juga mengatakan kepada komite bahwa AS telah belajar beberapa hal karena telah menyaksikan Rusia berjuang melawan pertahanan Ukraina yang tak terduga selama sebulan terakhir. Mereka mengatakan Rusia memiliki kemampuan militer yang signifikan tetapi tidak dapat menggunakannya secara efektif.

Austin mengatakan pasukan Rusia kekurangan pelatihan di antara perwira mereka yang tidak ditugaskan dan Kremlin tidak dapat memperoleh pasokan dan logistik yang dibutuhkan untuk pasukan darat.

Austin mengatakan Ukraina telah menggunakan rudal Stinger dan Javelin secara efektif melawan pasukan dan senjata Rusia. Milley mengatakan bahwa perwira junior Ukraina, banyak yang dilatih oleh AS, telah menunjukkan inisiatif dan kemampuan komando dan kontrol yang baik.


Posted By : pengeluaran hk