Jet tempur F-35: Liberal bernegosiasi untuk membeli pesawat
Politic

Jet tempur F-35: Liberal bernegosiasi untuk membeli pesawat

OTTAWA – Pencarian selama satu dekade Kanada untuk jet tempur baru untuk menggantikan CF-18 yang menua datang lingkaran penuh pada hari Senin ketika pemerintah Liberal mengumumkan negosiasi dengan raksasa pertahanan AS Lockheed Martin untuk membeli F-35.

Namun, bahkan ketika akhir dari pencarian berputar-putar itu tampaknya akhirnya terlihat, masih banyak pertanyaan yang belum terjawab: berapa biaya pesawat itu? Kapan mereka akan mulai tiba di Kanada? Dan apakah perdebatan dan penundaan selama 12 tahun terakhir sepadan?

Menteri Pengadaan Filomena Tassi dan Menteri Pertahanan Anita Anand mengkonfirmasi selama konferensi pers bahwa pesawat tempur siluman Lockheed Martin mengalahkan Saab Gripen Swedia dalam kompetisi yang telah lama dianggap F-35 akan kalah.

Pemerintah sekarang akan meluncurkan negosiasi formal dengan perusahaan minggu ini untuk pembelian 88 F-35 untuk menggantikan CF-18 Kanada, dengan para pejabat mengantisipasi pembicaraan akan memakan waktu sekitar tujuh bulan dan menghasilkan kontrak akhir pada akhir tahun.

Tassi dan Anand menekankan bahwa negosiasi tidak berarti kesepakatan untuk F-35 telah selesai, dan bahwa pemerintah tetap memiliki opsi untuk berbicara dengan Saab tentang jet tempur Gripen-nya jika diskusi dengan Lockheed Martin terhenti.

Terlepas dari apa yang Anand gambarkan sebagai kompetisi “ketat” yang dirancang untuk memastikan Kanada mendapatkan jet tempur terbaik dengan biaya terendah dengan manfaat ekonomi paling besar, seorang pejabat pengadaan senior mengindikasikan ruang lingkup negosiasi akan luas.

“Kami perlu mendiskusikan persyaratan kemampuan, kami perlu mendiskusikan biaya, kami perlu mendiskusikan jadwal, kapan kami akan mendapatkan pesawat ini,” kata asisten wakil menteri Layanan Publik dan Pengadaan Kanada, Simon Page.

“Jadi masih ada beberapa parameter dan variabel yang harus dibawa pulang dengan perusahaan.”

Adapun biaya yang diantisipasi $ 19 miliar, Anand mengatakan bahwa akan “lebih disempurnakan.”

Para pejabat menyatakan optimisme bahwa kesepakatan akan diselesaikan dalam tujuh bulan ke depan, dan bahwa F-35 pertama akan tiba pada tahun 2025 dan yang terakhir sekitar tahun 2032.

Kepala eksekutif Lockheed Martin Canada Lorraine Ben dalam sebuah pernyataan menyambut baik peluncuran negosiasi, sementara juru bicara Saab Canada Sierra Fullerton mengatakan perusahaan menghormati keputusan pemerintah sambil membiarkan pintu terbuka untuk pembicaraan di masa depan.

Langkah ke negosiasi akhir untuk F-35 juga telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah Ottawa harus terus maju dengan kesepakatan aslinya lebih dari satu dekade lalu.

Pemerintah Konservatif Stephen Harper berkomitmen untuk membeli 65 F-35 tanpa kompetisi pada 2010, sebelum kekhawatiran tentang biaya dan kemampuan pesawat tempur siluman memaksanya kembali ke papan gambar.

Liberal berjanji pada 2015 untuk tidak membeli F-35, tetapi meluncurkan kompetisi terbuka untuk menggantikan CF-18. Mereka kemudian berencana untuk membeli 18 Super Hornet tanpa kompetisi sebagai tindakan “sementara” sampai kompetisi penuh dapat diluncurkan.

Beberapa orang pada saat itu mempertanyakan rencana itu, menunjukkan bahwa Liberal berusaha menemukan cara untuk mengunci Kanada ke dalam Super Hornet tanpa membuka diri terhadap tantangan hukum dari Lockheed Martin atau pembuat jet lainnya.

Tetapi pemerintah membatalkan rencana itu setelah Boeing meluncurkan perselisihan perdagangan dengan perusahaan kedirgantaraan Montreal Bombardier. Ottawa memulai proses penawaran saat ini pada Juli 2019, di mana Super Hornet dan F-35 diizinkan untuk bersaing.

Sementara itu, pemerintah terpaksa menginvestasikan ratusan juta dolar tambahan ke dalam armada CF-18 agar tetap terbang sampai penggantinya dapat dikirimkan. Pada tahun 2032, CF-18 akan ada selama 50 tahun.

Tassi menghindari pertanyaan tentang janji awal Liberal untuk tidak membeli F-35, tetapi membela keputusan untuk melanjutkan dengan pesawat tempur siluman lebih dari satu dekade setelah Konservatif mengumumkan rencana pembelian satu-satunya sumber mereka.

“Ada perbedaan dari berspekulasi dan mengatakan dalam kontrak sumber tunggal: ‘Kami pikir penawar ini akan memberi kami kesepakatan terbaik yang mungkin bisa kami dapatkan,’ dan benar-benar menjalani prosesnya,” katanya.

“Kami mendasarkan keputusan ini pada fakta dan bukti berdasarkan semua evaluasi yang telah dilakukan. Dan saya dapat memberitahu Anda bahwa itu ketat. Poin kedua adalah bahwa kompetisi itu sendiri mendorong penawar untuk mengajukan penawaran terbaik mereka.”

Dia juga menggambarkan keputusan itu sebagai “bebas dari campur tangan politik,” mengatakan tawaran yang diajukan oleh kedua perusahaan dievaluasi oleh pegawai negeri non-partisan dari tiga departemen yang dengan suara bulat merekomendasikan F-35.

“Karena kami merancang proses yang bebas dari campur tangan politik. Baik saya maupun rekan saya tidak diberitahu siapa penawar yang menduduki peringkat teratas, hanya hasil analisis yang mengarah pada kesimpulan dan rekomendasi ini,” katanya.

“Saya setuju dengan rekomendasi tersebut. Pagi ini, para pejabat memberi tahu saya bahwa penawar peringkat teratas adalah Lockheed Martin, dan para pejabat sekarang akan memasuki tahap finalisasi proses dengan Lockheed Martin.”

Banyak yang telah lama menganggap F-35 sebagai yang terdepan untuk memenangkan persaingan.

Kanada tidak hanya menyumbangkan US$613 juta untuk pengembangan F-35 sejak 1997, dengan pembayaran jutaan dolar lainnya yang akan jatuh tempo dalam beberapa minggu mendatang, tetapi pesawat tempur siluman itu digunakan oleh AS dan semakin banyak sekutunya.

Banyak pengamat telah melihat Boeing Super Hornet dan F-35 sebagai satu-satunya persaingan nyata karena hubungan dekat Kanada dengan Amerika Serikat, yang mencakup penggunaan jet tempur bersama untuk mempertahankan wilayah udara Amerika Utara setiap hari.

Persepsi tersebut hanya diperkuat setelah dua perusahaan Eropa lainnya keluar dari kompetisi bahkan sebelum dimulai, mengeluh bahwa persyaratan pemerintah telah menumpuk untuk mendukung saingan mereka di AS.

Secara khusus, baik Airbus dan Dassault telah mengeluh tentang apa yang mereka lihat sebagai persyaratan berat yang terkait dengan mengadaptasi pesawat mereka – masing-masing Eurofighter dan Rafale – untuk memenuhi persyaratan berbagi intelijen Kanada.

Swedia bukan anggota NATO atau Norad, komando pertahanan gabungan Kanada-Amerika yang bertanggung jawab untuk melindungi benua itu dari ancaman asing. Itu telah menimbulkan pertanyaan tentang kompatibilitas Gripen dengan pesawat AS.

Karena itu banyak yang terkejut ketika Boeing dikeluarkan dari kompetisi pada bulan Desember, menyiapkan panggung untuk pertempuran udara terakhir antara F-35 dan Gripen.

Airbus, yang berhenti beroperasi pada Agustus 2019, juga menyatakan frustrasi atas keputusan pemerintah untuk mengubah kebijakan lama yang mengharuskan penawar kontrak militer untuk berkomitmen secara hukum untuk berinvestasi di Kanada.

Perubahan itu mengikuti keluhan AS bahwa kebijakan sebelumnya melanggar perjanjian yang ditandatangani Kanada pada 2006 untuk menjadi salah satu dari sembilan negara mitra dalam mengembangkan F-35. Perjanjian tersebut mengatakan perusahaan di negara mitra akan bersaing untuk mendapatkan pekerjaan.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 28 Maret 2022.


Posted By : result hk