Joan Didion, penulis dan penulis esai yang dihormati, meninggal pada usia 87 tahun
Entertainment

Joan Didion, penulis dan penulis esai yang dihormati, meninggal pada usia 87 tahun

NEW YORK — Joan Didion, penulis dan penulis esai yang disegani yang komentar sosial dan pribadinya yang tepat dalam karya klasik seperti “The White Album” dan “The Year of Magical Thinking” membuatnya menjadi kritikus unik bermata jernih pada masa-masa penuh gejolak, telah meninggal. Dia berusia 87 tahun.

Penerbit Didion Penguin Random House mengumumkan kematian penulis pada hari Kamis. Dia meninggal karena komplikasi penyakit Parkinson, kata perusahaan itu.

“Didion adalah salah satu penulis paling tajam dan pengamat yang cerdik di negara ini. Karya-karya fiksi, komentar, dan memoar terlarisnya telah menerima banyak penghargaan dan dianggap klasik modern,” kata Penguin Random House dalam sebuah pernyataan.

Seiring dengan Tom Wolfe, Nora Ephron dan Gay Talese, Didion memerintah di jajaran “Jurnalistik Baru” yang muncul pada 1960-an dan menggabungkan gaya sastra dengan pelaporan non-fiksi. Kecil dan rapuh bahkan sebagai seorang wanita muda, dengan mata besar dan sedih yang sering tersembunyi di balik kacamata matahari dan gaya berbicara yang lembut dan disengaja, dia adalah seorang novelis, penulis naskah drama, dan penulis esai yang pernah mengamati bahwa “Saya sangat kecil secara fisik, secara temperamen tidak mencolok. , dan sangat tidak jelas sehingga orang cenderung lupa bahwa kehadiran saya bertentangan dengan kepentingan terbaik mereka.”

Atau, seperti yang dia lebih terkenal katakan: “Penulis selalu menjual seseorang.”

Didion menerima Medali Kemanusiaan Nasional pada tahun 2012, ketika dia dipuji karena mengabdikan “hidupnya untuk memperhatikan hal-hal yang orang lain berusaha untuk tidak melihatnya.” Selama beberapa dekade, dia telah terlibat dalam pembedahan politik dan budaya yang dingin dan kejam, dari hippie hingga kampanye presiden hingga penculikan Patty Hearst, dan karena ketidakpercayaannya pada cerita resmi.

“Slouching Towards Bethlehem,” “The White Album” dan buku-buku lainnya menjadi koleksi penting jurnalisme sastra, dengan tulisan-tulisan terkenal termasuk penghapusan politik Hollywood di “Good Citizens” dan perbedaan pendapat kenabian menentang konsensus bahwa pada tahun 1989 lima pemuda Hitam dan Latino pria telah memperkosa seorang pelari kulit putih di Central Park (hukuman pria itu kemudian dibatalkan dan mereka dibebaskan dari penjara).

Didion juga tak tanggung-tanggung dengan perjuangannya sendiri. Dia didiagnosis pada usia 30-an dengan multiple sclerosis dan pada waktu yang sama menderita gangguan dan diperiksa ke klinik psikiatri di Santa Monica, California, yang mendiagnosis pandangan dunianya sebagai “pada dasarnya pesimistis, fatalistik dan depresif.” Di usia 70-an, dia melaporkan tragedi pribadi dalam karya 2005 yang memilukan, “Tahun Pemikiran Ajaib,” sebuah narasi yang terbentuk dari kekacauan kesedihan yang mengikuti kematian suaminya dan rekan penulisnya, John Gregory Dunne. Itu memenangkan Penghargaan Buku Nasional, dan dia mengadaptasinya sebagai drama Broadway satu wanita yang dibintangi oleh Vanessa Redgrave.

Dunne pingsan pada tahun 2003 di meja mereka dan meninggal karena serangan jantung bahkan ketika putri mereka, Quintana Roo Dunne Michael, sakit parah di rumah sakit. Memoar itu adalah buku terlaris dan standar yang hampir instan, jenis pekerjaan yang secara naluriah akan diraih orang setelah kehilangan orang yang dicintai. Didion mengatakan dia menganggap pekerjaan itu sebagai bukti waktu tertentu; tragisnya, “Magical Thinking” menjadi tanggal tak lama setelah diterbitkan. Quintana meninggal selama musim panas 2005 pada usia 39 tahun karena pankreatitis akut. Didion menulis tentang kematian putrinya dalam publikasi 2011 “Blue Nights.”

“Kami telah berevolusi menjadi masyarakat di mana duka benar-benar tersembunyi. Itu tidak terjadi di keluarga kami. Itu tidak terjadi sama sekali,” katanya kepada The Associated Press pada 2005. Didion menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di New York, tapi dia paling kuat diidentifikasi dengan negara bagian asalnya California, “sebuah hologram yang terdematerialisasi saat saya melewatinya.” Itu adalah latar untuk novelnya yang paling terkenal, “Play It As It Lays” yang putus asa, dan untuk banyak esainya.

“California milik Joan Didion,” tulis kritikus The New York Times, Michiko Kakutani. “Bukan California di mana semua orang memakai kacamata hitam penerbang, memiliki Jacuzzi dan membeli pakaiannya di Rodeo Drive. Tapi California dalam pengertian Barat. Barat lama di mana Manifest Destiny adalah gagasan yang hampir gamblang yang entah bagaimana terikat dengan tanah dan iklim dan keluarga sendiri.”

Subyek Didion juga termasuk gempa bumi, bintang film dan pengasingan Kuba, tetapi tema umum muncul: kebutuhan untuk memaksakan ketertiban di mana ketertiban tidak ada, kesenjangan antara kebijaksanaan yang diterima dan kehidupan nyata, cara orang menipu diri mereka sendiri — dan orang lain — untuk mempercayai dunia dapat dijelaskan dalam garis naratif yang lurus. Sebagian besar non-fiksinya dikumpulkan dalam buku 2006 “We Tell Ourselves Stories in Order to Live,” dinamai sesuai dengan kalimat pembuka esai judulnya yang terkenal dari “The White Album,” sebuah bukti pencarian seorang wanita akan kebenaran di balik kebenaran.

“Kami mencari khotbah dalam bunuh diri, untuk pelajaran sosial atau moral dalam pembunuhan lima orang,” tulisnya. “Kita hidup sepenuhnya, terutama jika kita adalah penulis, dengan memaksakan garis naratif pada gambar yang berbeda, dengan ‘ide’ yang dengannya kita telah belajar untuk membekukan phantasmagoria yang berubah yang merupakan pengalaman kita yang sebenarnya.”

Dia adalah seorang penjelajah seumur hidup, menulis tentang perjalanan ke El Salvador yang dilanda perang dalam non-fiksi “Salvador,” dan menyelesaikan “A Book of Common Prayer” setelah perjalanan bencana ke festival film di Kolombia pada awal 1970-an. “South and West: From a Notebook,” pengamatan yang dilakukan saat mengemudi di sekitar Amerika Selatan, keluar pada tahun 2017, tahun yang sama film dokumenter keponakan Griffin Dunne “Joan Didion: The Center Will Not Hold” dirilis. Pada tahun 2019, Library of America mulai menyusun karyanya dalam volume terikat.

Didion membanggakan dirinya sebagai orang luar, lebih nyaman dengan petugas pompa bensin daripada dengan selebriti. Tetapi dia dan suaminya, yang saudara lelakinya adalah penulis-jurnalis Dominick Dunne, ditempatkan dengan baik di masyarakat kelas atas. Di California, mereka bersosialisasi dengan Warren Beatty dan Steven Spielberg antara lain dan Harrison Ford muda bekerja sebagai tukang kayu di rumah mereka. Mereka kemudian tinggal di sebuah apartemen yang luas di Upper East Side Manhattan, mengenal semua orang yang tepat dan memiliki karir sampingan yang sukses sebagai penulis skenario, berkolaborasi dalam “The Panic in Needle Park,” sebuah remake dari “A Star Is Born” dan adaptasi dari ” Play It As It Lays” dan “Pengakuan Sejati” -nya.

Lahir pada tahun 1934 di Sacramento, California, dan keturunan dari para perintis yang telah melakukan perjalanan dengan Partai Donner yang terkenal kejam, Didion telah terpesona oleh buku sejak usia dini. Dia didorong untuk menulis oleh ibunya, sebagai cara untuk mengisi waktu, dan secara khusus terkesan oleh prosa Ernest Hemingway, yang ritme singkatnya mengantisipasi ritmenya sendiri. Dia pemalu dan ambisius, cenderung menyendiri, tetapi juga bertekad untuk mengekspresikan dirinya melalui tulisan dan berbicara di depan umum. Dia lulus dari University of California di Berkeley pada tahun 1956 dan pindah ke New York untuk bekerja di Vogue setelah memenangkan kontes menulis yang disponsori oleh majalah tersebut.

Konservatif di tahun-tahun awalnya, memilih Barry Goldwater dari Partai Republik pada tahun 1964 dan menyumbangkan esai untuk National Review karya William F. Buckley, Didion menjadi lebih liberal di kemudian hari, menyerang peran agama dalam politik dan “meningkatnya desakan histrionik” pendirian bahwa mantan presiden AS Bill Clinton dicopot dari jabatannya karena perselingkuhannya dengan Monica Lewinsky. Dia sangat pedas tentang kualitas pelaporan politik, mengejek jurnalisme “dalam bisbol” kampanye presiden dan menolak buku-buku terlaris Bob Woodward sebagai “pornografi politik” yang hambar dan voyeuristik.

Didion menikahi Dunne, yang dia temui di sebuah pesta makan malam, pada tahun 1964. Dua tahun kemudian, mereka mengadopsi seorang bayi perempuan, Quintana Roo. Pasangan penulis terkenal mudah terbakar, apakah perkelahian mabuk Lillian Hellman dan Dashiell Hammett atau perselingkuhan dan setan bunuh diri Ted Hughes dan Sylvia Plath. Namun terlepas dari konflik mereka sendiri, Didion mengatakan dia dan Dunne tumbuh dan bertahan.

“Masalah apa pun yang kami alami tidak berasal dari menjadi penulis,” katanya kepada AP. “Apa yang baik untuk yang satu baik untuk yang lain.”

Penulis nasional Associated Press Hillel Italie berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : data hk 2021