John Madden meninggal pada usia 85
Brody

John Madden meninggal pada usia 85

John Madden, pelatih Hall of Fame yang beralih menjadi penyiar yang panggilan serunya dikombinasikan dengan penjelasan sederhana memberikan soundtrack mingguan untuk permainan NFL selama tiga dekade, meninggal Selasa pagi, kata liga. Dia berusia 85 tahun.

NFL mengatakan dia meninggal secara tak terduga dan tidak merinci penyebabnya.

Madden mendapatkan ketenaran dalam tugas selama satu dekade sebagai pelatih pemberontak Oakland Raiders, membuatnya menjadi tujuh pertandingan gelar AFC dan memenangkan Super Bowl setelah musim 1976. Dia menyusun rekor musim reguler 103-32-7, dan persentase kemenangannya 0,759 adalah yang terbaik di antara pelatih NFL dengan lebih dari 100 pertandingan.

Tapi itu adalah karyanya setelah pensiun dini sebagai pelatih pada usia 42 yang membuat Madden benar-benar menjadi nama rumah tangga. Dia mendidik negara sepakbola dengan menggunakan telestrator di siaran; menghibur jutaan orang dengan kata serunya “Boom!” dan “Lakukan!” sepanjang permainan; adalah seorang pedagang keliling yang menjual restoran, toko perangkat keras, dan bir; menjadi wajah “Madden NFL Football,” salah satu video game olahraga paling sukses sepanjang masa; dan merupakan penulis buku terlaris.

Yang terpenting, dia adalah analis olahraga televisi terkemuka untuk sebagian besar dari tiga dekade permainan panggilannya, memenangkan 16 Emmy Awards yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk analis/kepribadian olahraga yang luar biasa, dan meliput 11 Super Bowl untuk empat jaringan dari 1979-2009.

“Orang-orang selalu bertanya, apakah Anda seorang pelatih atau penyiar atau seorang pria video game?” katanya saat terpilih menjadi Pro Football Hall of Fame. “Saya seorang pelatih, selalu menjadi pelatih.”

Dia memulai karir penyiarannya di CBS setelah meninggalkan pelatihan sebagian besar karena ketakutannya terbang. Dia dan Pat Summerall menjadi duo pengumuman teratas jaringan. Madden kemudian membantu memberikan kredibilitas Fox sebagai jaringan utama ketika dia pindah ke sana pada tahun 1994, dan melanjutkan untuk memanggil permainan prime-time di ABC dan NBC sebelum pensiun menyusul kemenangan mendebarkan Pittsburgh 27-23 atas Arizona di Super Bowl 2009.

“Saya tidak mengetahui siapa pun yang telah membuat dampak yang lebih berarti di National Football League daripada John Madden, dan saya tahu tidak ada orang yang lebih menyukai permainan ini,” kata pemilik Dallas Cowboys Jerry Jones dalam sebuah pernyataan.

Kekar ​​dan sedikit tidak terawat, Madden mendapatkan tempat di hati Amerika dengan gaya yang menyenangkan dan bersahaja yang menyegarkan di dunia olahraga dengan gaji yang melonjak dan bintang primadona. Dia naik dari satu pertandingan ke pertandingan di busnya sendiri karena dia menderita claustrophobia dan telah berhenti terbang. Untuk sementara waktu, Madden memberikan “turducken” — seekor ayam yang dimasukkan ke dalam bebek yang dimasukkan ke dalam kalkun — kepada pemain luar biasa dalam permainan Thanksgiving yang dia panggil.

“Tidak ada yang mencintai sepak bola lebih dari Pelatih. Dia adalah sepak bola,” kata Komisaris NFL Roger Goodell dalam sebuah pernyataan. “Dia adalah papan suara yang luar biasa bagi saya dan banyak orang lainnya. Tidak akan pernah ada John Madden yang lain, dan kami akan selamanya berhutang budi kepadanya untuk semua yang dia lakukan untuk membuat sepak bola dan NFL seperti sekarang ini.”

Ketika dia akhirnya pensiun dari stan siaran, meninggalkan “Sunday Night Football” NBC, rekan-rekan secara universal memuji hasrat Madden untuk olahraga, persiapannya, dan kemampuannya untuk menjelaskan permainan yang sering kali rumit dengan istilah yang sederhana.

“Tidak ada yang membuat olahraga ini lebih menarik, lebih relevan, dan lebih menyenangkan untuk ditonton dan didengarkan selain John,” kata penyiar play-by-play Al Michaels saat itu.

Bagi siapa saja yang mendengar Madden berseru “Boom!” saat menghancurkan sebuah permainan, kecintaannya pada permainan itu jelas.

“Bagi saya, TV benar-benar perpanjangan dari pembinaan,” tulis Madden dalam “Hei, Tunggu sebentar! (Saya Menulis Buku!).”

“Pengetahuan saya tentang sepak bola datang dari kepelatihan. Dan di TV, semua yang saya coba lakukan adalah menyampaikan sebagian dari pengetahuan itu kepada pemirsa.”

Madden dibesarkan di Daly City, California. Dia bermain di lini ofensif dan defensif untuk Cal Poly pada tahun 1957-58 dan memperoleh gelar sarjana dan master dari sekolah tersebut.

Madden dipilih untuk tim semua konferensi dan direkrut oleh Philadelphia Eagles, tetapi cedera lutut mengakhiri harapannya untuk karir bermain pro. Sebaliknya, Madden masuk ke pelatihan, pertama di Hancock Junior College dan kemudian sebagai koordinator defensif di San Diego State.

Al Davis membawanya ke Raiders sebagai pelatih linebacker pada tahun 1967, dan Oakland pergi ke Super Bowl di tahun pertamanya di pro. Dia menggantikan John Rauch sebagai pelatih kepala setelah musim 1968 pada usia 32, memulai perjalanan 10 tahun yang luar biasa.

Dengan sikap demonstratifnya di pinggir lapangan dan penampilannya yang acak-acakan, Madden adalah pelatih yang ideal untuk koleksi orang-orang buangan dan ketidakcocokan yang membentuk tim-tim Raiders itu.

“Kadang-kadang pria disiplin dalam hal-hal yang tidak ada bedanya. Saya disiplin dalam melompat offside; saya benci itu,” Madden pernah berkata. “Berada di posisi yang buruk dan kehilangan tekel, hal-hal itu. Saya tidak, ‘Rambutmu harus disisir.”‘

Para Raider menjawab.

“Saya selalu berpikir setelan kuatnya adalah gaya melatihnya,” kata quarterback Ken Stabler suatu kali. “John memiliki bakat luar biasa untuk membiarkan kami menjadi apa yang kami inginkan, di dalam dan di luar lapangan. … Bagaimana Anda membalasnya karena menjadi seperti itu? Anda menang untuknya.”

Dan anak laki-laki, apakah mereka pernah. Bertahun-tahun, satu-satunya masalah adalah playoff.

Madden pergi 12-1-1 di musim pertamanya, kehilangan permainan judul AFL 17-7 ke Kansas City. Pola itu berulang selama masa jabatannya; Raiders memenangkan gelar divisi dalam tujuh dari delapan musim pertamanya, tetapi menang 1-6 dalam pertandingan gelar konferensi selama rentang itu.

Namun, Madden’s Raiders bermain di beberapa permainan olahraga yang paling berkesan di tahun 1970-an, permainan yang membantu mengubah aturan di NFL. Ada “Holy Roller” pada tahun 1978, ketika Stabler dengan sengaja meraba-raba ke depan sebelum dipecat pada permainan terakhir. Bola menggelinding dan dipukul ke zona akhir sebelum Dave Casper memulihkannya untuk touchdown kemenangan melawan San Diego.

Yang paling terkenal dari game-game itu melawan Raiders di playoff 1972 di Pittsburgh. Dengan Raiders memimpin 7-6 dan 22 detik tersisa, Steelers memiliki yang keempat dan 10 dari 40 mereka. Umpan putus asa Terry Bradshaw dibelokkan dari Jack Tatum dari Oakland atau Frenchy Fuqua dari Pittsburgh ke Franco Harris, yang menangkapnya di sepatunya. dan berlari untuk TD.

Pada masa itu, operan yang memantul dari pemain penyerang langsung ke rekan setimnya adalah ilegal, dan perdebatan berlanjut hingga hari ini mengenai pemain mana yang terkena. Tangkapan itu, tentu saja, dijuluki “Penerimaan Tanpa Noda”.

Oakland akhirnya menerobos dengan tim yang dimuat pada tahun 1976 yang memiliki Stabler di quarterback; Fred Biletnikoff dan Cliff Branch di penerima; ujung ketat Dave Casper; Linemen ofensif Hall of Fame Gene Upshaw dan Art Shell; dan pertahanan yang mencakup Willie Brown, Ted Hendricks, Tatum, John Matuszak, Otis Sistrunk dan George Atkinson.

Raiders pergi 13-1, hanya kehilangan ledakan di New England di Minggu 4. Mereka membayar Patriots kembali dengan kemenangan 24-21 dalam pertandingan playoff pertama mereka dan mengatasi punuk permainan gelar AFC dengan kemenangan 24-7 atas membenci Steelers, yang lumpuh karena cedera.

Oakland memenangkan semuanya dengan kejar-kejaran Super Bowl 32-14 melawan Minnesota.

“Para pemain senang bermain untuknya,” kata Shell. “Dia membuatnya menyenangkan bagi kami di kamp dan menyenangkan bagi kami di musim reguler. Yang dia minta hanyalah kami tepat waktu dan bermain seperti neraka ketika sudah waktunya untuk bermain.”

Madden berjuang melawan penyakit maag pada musim berikutnya, ketika Raiders sekali lagi kalah dalam pertandingan perebutan gelar AFC. Dia pensiun dari kepelatihan pada usia 42 setelah musim 9-7 pada tahun 1978.

Posted By : keluaran hongkong malam ini