Jurnal medis meminta maaf setelah menjalankan surat tentang jilbab
HEalth

Jurnal medis meminta maaf setelah menjalankan surat tentang jilbab

Sebuah surat baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal medis terkemuka Kanada telah menimbulkan perdebatan – dan kontroversi – seputar jilbab dan mendorong seruan untuk pencabutan sepenuhnya.

Pada 20 Desember, Canadian Medical Association Journal (CMAJ) menerbitkan sebuah surat, dengan tajuk utama “Jangan gunakan instrumen penindasan sebagai simbol keragaman dan inklusi,” menanggapi penggunaan jurnal atas gambar bulan lalu dari dua gadis-gadis muda yang salah satunya berhijab. Gambar disertai analisis intervensi sosial dalam perawatan primer.

Ditulis oleh ahli bedah anak Montreal Dr. Sherif Emil, surat itu mengatakan bahwa dia menghormati pilihan wanita, termasuk mereka yang berinteraksi dengannya, untuk mengekspresikan identitas mereka sesuai keinginan mereka, menambahkan bahwa pelecehan dan diskriminasi yang dialami beberapa wanita karena memilih untuk mengenakan jilbab. adalah “nyata” dan “salah”.

“Tetapi rasa hormat tidak mengubah fakta bahwa jilbab, niqab dan burqa juga merupakan instrumen penindasan bagi jutaan gadis dan wanita di seluruh dunia yang tidak diizinkan untuk membuat pilihan,” kata surat itu.

Surat Emil selanjutnya mengatakan bahwa dia menghormati “wanita yang melihat jilbab sebagai pembebasan. Tapi kita juga harus mengingat wanita dan anak perempuan yang menganggapnya menindas dan misoginis.”

CTVNews.ca menghubungi CMAJ tetapi tidak menerima komentar lebih lanjut.

Sejak surat itu diterbitkan, dan menyusul reaksi keras di media sosial, pemimpin redaksi sementara CMAJ, Dr. Kirsten Patrick, serta CMAJ itu sendiri, meminta maaf atas apa yang mereka gambarkan sebagai kerugian yang disebabkan oleh surat tersebut.

Dewan Penasihat Muslim Kanada juga telah meminta CMAJ untuk mencabut surat itu, seperti halnya Dewan Nasional Muslim Kanada, yang menggambarkannya sebagai contoh Islamofobia.

“Saya bertanggung jawab penuh atas penerbitan surat ini. Saya minta maaf atas kerusakan yang ditimbulkannya. Saya tergerak untuk mempublikasikannya setelah panggilan dengan dokter wanita Muslim yang keberatan dengan gambar yang digunakan CMAJ yang membangkitkan trauma mereka karena dipaksa untuk menutupi sebagai anak-anak, ” Patrick mengatakan dalam serangkaian tweet.

“Islamofobia adalah masalah kesehatan yang serius. Itu membunuh. Judul surat itu menunjukkan bahwa jilbab jelas merupakan alat penindasan; itu salah, menyakitkan & menyinggung. Saya bertanggung jawab penuh atas judul tersebut. Sebagai editor saya tahu kekuatan kata-kata & itu adalah kesalahan saya.”

CTVNews.ca berbicara kepada Emil dan perwakilan dari Dewan Nasional Muslim Kanada untuk membahas surat tersebut dan menguraikan berbagai argumen yang dibuat.

APA ITU HIJAB?

Hijab adalah sebuah kata dalam bahasa Arab dengan berbagai terjemahan, di antaranya pembatas, sekat atau tirai.

Meskipun paling sering dikaitkan dengan penutup kepala yang dikenakan banyak wanita Muslim, itu memiliki makna yang lebih luas dalam Islam untuk pria dan wanita seputar prinsip kesopanan dan privasi.

Dalam praktiknya, wanita Muslim berhijab di depan pria non-Muslim, atau pria Muslim yang tidak memiliki hubungan darah — jilbab, misalnya, tidak perlu diperlihatkan di depan suami, ayah, atau saudara laki-laki.

Mengenakan jilbab, bersama dengan bentuk pakaian keagamaan lainnya seperti niqab dan burqa yang menutupi sebagian besar atau seluruh wajah wanita, telah terbukti kontroversial.

Bagi banyak wanita Muslim, pilihan mengenakan jilbab adalah ekspresi iman. Di negara-negara seperti Iran, mengenakan jilbab adalah wajib, dan tindakan protes terhadap undang-undang jilbab paksa telah menyebabkan hukuman penjara yang lama.

Negara-negara Eropa telah mempertimbangkan dan menerapkan larangan tertentu pada penutup wajah. Di Prancis, negara pertama di Eropa yang melarang cadar di tempat umum satu dekade lalu, kontroversi juga muncul terkait penggunaan pakaian renang burkini.

Di Kanada, Pengadilan Banding Federal menolak banding pada tahun 2015, yang diajukan oleh pemerintah federal di bawah mantan perdana menteri Stephen Harper, menentang keputusan Pengadilan Federal yang menyatakan larangan penutup wajah pada upacara kewarganegaraan melanggar hukum.

Pada tahun 2019, pemerintah Quebec mengesahkan undang-undang yang melarang pegawai sektor publik yang memiliki posisi berwenang untuk mengenakan simbol agama. Sebagian ditegakkan oleh pengadilan Quebec musim semi ini, undang-undang tersebut telah dikritik karena menargetkan Muslim, Sikh dan Yahudi, dan telah disebut-sebut sebagai alasan mengapa seorang guru Kelas 3 di Chelsea, Que., kehilangan pekerjaannya bulan ini karena jilbabnya.

SURAT

Berbicara kepada CTVNews.ca melalui telepon, Emil mengatakan suratnya mencoba untuk membahas beberapa poin utama, yaitu kepantasan menunjukkan balita atau gadis “pra-remaja” mengenakan jilbab – sesuatu yang katanya “mayoritas luar biasa” dari keluarga Muslim. tidak akan melakukannya — dan jutaan wanita di seluruh dunia yang tidak punya pilihan.

Dia mengatakan bahwa sebelum surat itu diterbitkan, dia bertemu dengan penerbit CMAJ dan pemimpin redaksi sementara, bersama dengan seorang peserta pelatihan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Peserta pelatihan mengatakan gambar itu membawa kembali kenangan dipaksa mengenakan jilbab sebagai seorang anak, dan diajari bahwa tubuhnya diinginkan oleh lawan jenis dan harus ditutupi, perspektif yang ingin dibagikan Emil dalam suratnya.

Meskipun dia tidak menulis judul surat itu, dia menerima draf dan mengatakan bahwa dia seharusnya mengubahnya, setuju bahwa judulnya “menghasut” dan tidak menangkap argumen lengkap yang dia coba buat.

Dia menambahkan bahwa meskipun dia tidak secara pribadi menyerang CMAJ, dia juga merasakan Patrick, pemimpin redaksi sementara yang membuat keputusan untuk menerbitkan.

“Kami bertemu dengan pemimpin redaksi dan penerbit CMAJ oleh Zoom, dan dia mendorong saya untuk merespons, karena dia juga tidak merasa bahwa dia telah memikirkan apa artinya menerbitkan gambar seperti ini,” kata Emil. .

Dia mengatakan diskriminasi yang dihadapi perempuan karena memilih memakai jilbab dan penggunaannya untuk menindas perempuan di seluruh dunia tidak saling eksklusif.

Tentang hukum simbol agama Quebec, Emil mengatakan dia “keras” menentangnya dan semua hukum yang mengecualikan wanita dari tempat kerja hanya karena mengenakan jilbab.

Dia mengatakan dia juga telah mendengar dari mereka yang memiliki perasaan yang sama, membaca satu pesan ke CTVNews.ca yang dia katakan dia terima dari seorang dokter di Vancouver yang merinci pengalamannya ditabrak oleh seorang sopir bus di Iran sebagai seorang gadis muda setelah mengambil lepas hijabnya.

Pada panggilan untuk menarik kembali surat itu, dia mengatakan bahwa itu adalah keputusan yang harus dibuat jurnal.

“Perasaan pribadi saya adalah saya tidak percaya itu akan sesuai,” katanya.

‘STEREOTIPE BLATAN’

Lina El Bakir, petugas advokasi Quebec untuk Dewan Nasional Muslim Kanada, mengatakan bahwa dengan komunitas Muslim “1,8 miliar orang kuat” di seluruh dunia, pengalaman dengan jilbab akan bervariasi.

Sebagai seorang wanita yang mengenakan jilbab sendiri, dia mengatakan itu memberinya kekuatan dan kebahagiaan. Namun, surat itu sebagian besar berfokus pada satu narasi, kata El Bakir.

“Kita harus ingat bahwa hijab harus selalu menjadi pilihan, dan itu adalah pilihan wanita,” katanya.

“Kebebasan beragama sangat penting dan ada tempat untuk berbicara tentang pengalaman berhijab yang berbeda. Kita harus melakukannya melalui penelitian menyeluruh, melalui referensi, melalui akademisi. Artikel ini hanya membahas generalisasi luas dan stereotip terang-terangan,” katanya.

El Bakir berpendapat bahwa penerbitan surat itu tidak bertanggung jawab, terutama di masa pandemi ketika dokter berhijab berhadapan dengan prasangka dalam praktik sehari-hari.

“Dan melihatnya di jurnal bereputasi, itu menyedihkan dan menyebalkan, dan Anda hanya berpikir bahwa jurnal bereputasi seperti itu tidak akan mengambil bagian dalam stereotip berbahaya yang kami coba lawan sepanjang waktu,” katanya.

Tanggapan pra-tertulis ke CMAJ, termasuk di situs web dewan nasional sebagai bagian dari kampanye penulisan surat online, mengutip beberapa bagian dalam Kode Etik dan Profesionalisme Asosiasi Medis Kanada yang harus dipatuhi oleh para profesional medis.

“Artikel ini tidak memenuhi standar ini,” tanggapan menyatakan.

“Kami meminta CMAJ untuk segera mencabut artikel ini dan mengeluarkan permintaan maaf publik sebelum hal itu lebih membahayakan demografis yang telah menjadi sasaran beberapa bentuk Islamofobia paling kejam di negara ini.

“Pada saat orang Kanada cemas tentang munculnya varian COVID-19 baru-baru ini di negara itu dan mencari pemimpin medis untuk kepemimpinan dan kepastian, hal terakhir yang kita butuhkan adalah Jurnal Asosiasi Medis Kanada untuk menyebarkan stereotip. dan menciptakan perpecahan.”

Menunjuk serangan Islamofobia seperti yang terjadi di London, Ontario, di mana empat anggota keluarga Muslim terbunuh pada bulan September dalam apa yang polisi gambarkan sebagai serangan bermotivasi kebencian, El Bakir mengatakan kebencian online memicu kekerasan kehidupan nyata.

“Makanya pasal ini bermasalah,” katanya. “Hijab itu sendiri memiliki banyak, banyak pengalaman. Ini adalah pilihan dan tidak seorang pun harus menghapus pilihan itu dari wanita.”

‘SAYA TIDAK MENCARI MASALAH’

Terlepas dari kekhawatirannya tentang bagaimana dia dapat menangani pasien yang mengenakan jilbab, Emil mengatakan bahwa selama bertahun-tahun dia telah melakukan operasi anak, tidak sekali pun dia menerima keluhan karena tidak menghormati pasien atau peserta pelatihan Muslim, menunjuk pada pekerjaannya membantu pasien Muslim. di Afrika dan melalui organisasi Mercy Ships — pada satu titik ia menerima penghargaan keragaman dari McGill.

Dia mengatakan dia dibesarkan Kristen, sebagai agama minoritas di Arab Saudi dan Mesir. Di Mesir, dia mengatakan beberapa anggota keluarga telah menunggu hingga setengah jam untuk mendapatkan taksi karena pengemudi tidak akan melayani wanita yang tidak mengenakan jilbab.

Sejak penerbitan surat itu, dia mengatakan dia telah menerima sejumlah “luar biasa” pesan jahat, beberapa di antaranya berbatasan dengan ancaman yang harus dia laporkan ke McGill.

Dia mengatakan bahwa New England Journal of Medicine berbagi perspektif pribadi, dan terkenal pada tahun 2020 secara efektif mendesak pemilih untuk tidak memilih kembali Donald Trump tanpa benar-benar menyebutkan namanya.

“Saya tidak mencari masalah, saya tidak secara sukarela memutuskan untuk menyerang jilbab seperti yang dikatakan beberapa orang. Itu sebagai tanggapan terhadap gambar yang saya pikir sangat tidak pantas dan saya benar-benar percaya bahwa orang Kanada harus memiliki sedikit perspektif yang berbeda. , atau setidaknya perspektif yang seimbang, tentang apa artinya bagi jurnal medis terkemuka di negara ini untuk menggambarkan balita berhijab,” katanya.


Posted By : hk hari ini