Juul akan membayar US,5 juta untuk menyelesaikan gugatan vaping Arizona
Business

Juul akan membayar US$14,5 juta untuk menyelesaikan gugatan vaping Arizona

PHOENIX –

Raksasa rokok elektrik Juul Labs akan membayar Arizona US$14,5 juta dan berjanji untuk tidak memasarkan kepada kaum muda di negara bagian itu untuk menyelesaikan gugatan penipuan konsumen.

Penyelesaian yang diumumkan oleh Jaksa Agung Mark Brnovich Selasa adalah yang kedua yang dicapai Juul dengan jaksa negara bagian. Ini mengakhiri litigasi yang diajukan kandidat Senat AS dari Partai Republik pada Januari 2020 terhadap Juul dan pembuat rokok elektronik lainnya, menuduh mereka secara ilegal menargetkan kaum muda dalam pemasaran mereka.

Arizona sebelumnya memperoleh penghakiman $ 22,5 juta terhadap pembuat produk vaping Eonsmoke yang tidak berfungsi tetapi belum dan tidak mungkin mengumpulkan uang apa pun.

Juul Labs mengakui tidak melakukan kesalahan dalam menyelesaikan kasus ini dan menyebutnya sebagai “langkah lain dalam upaya berkelanjutan kami untuk mengatur ulang perusahaan kami.” Perusahaan telah menghentikan semua iklan sebelum Brnovich menggugat dan mengakhiri penjualan semua produk rasa kecuali mentol.

Juul telah menghadapi tuntutan hukum dari beberapa negara bagian atas pemasaran produknya, yang disebut-sebut sebagai produk tembakau biasa alternatif yang lebih aman. Pada bulan Juni, itu mencapai kesepakatan serupa dengan jaksa agung Carolina Utara yang mencakup pembayaran $ 40 juta dan berjanji untuk tidak memasarkan kepada anak di bawah umur dan meningkatkan penegakan pengecer yang menjual produknya. Tuntutan hukum dengan segelintir negara bagian lain tetap ada.

Rokok elektrik disebut-sebut lebih aman daripada rokok tembakau karena sementara mereka memberikan nikotin obat adiktif mereka tidak mengeluarkan asap yang mengandung karsinogen. Tapi tetap saja mereka adiktif dan berbahaya bagi kesehatan, terutama bagi remaja yang otaknya masih berkembang.

Food and Drug Administration AS menyetujui e-rokok pertama bulan lalu, mengatakan produk RJ Reynolds memiliki manfaat yang jelas karena dapat mengurangi penggunaan rokok biasa. Produk Juul tetap dalam tinjauan FDA. Beberapa produk vaping yang dipalsukan telah menyebabkan efek kesehatan yang serius.

Semua kecuali $2 juta dari $14.5 juta penyelesaian Arizona akan digunakan untuk program yang mencegah penggunaan produk vaping, termasuk penghentian dan program pendidikan yang dirancang untuk mencegah penggunaan dan kecanduan nikotin oleh kaum muda. Juul juga setuju dalam keputusan persetujuan untuk menerapkan program pemantauan pengecer yang ketat di mana ia akan melakukan pemeriksaan kepatuhan setidaknya 25 toko per bulan di seluruh Arizona selama dua tahun dan mengambil tindakan terhadap toko-toko yang menjual secara ilegal kepada perokok di bawah umur.

Perjanjian tersebut mengharuskan Juul untuk tidak beriklan di dekat sekolah atau menargetkan siapa pun yang berusia di bawah 21 tahun dan tidak menggunakan media sosial untuk memasarkan. Ini sama sekali bukan iklan.

$ 2 juta lainnya akan masuk ke rekening negara bagian yang digunakan jaksa agung untuk mendanai penyelidikan penipuan konsumen.

“Penyelesaian hari ini membuat Juul bertanggung jawab atas upaya pemasarannya yang tidak bertanggung jawab yang mendorong anak di bawah umur Arizona ke arah nikotin dan kecanduan yang mengikutinya,” kata Brnovich dalam sebuah pernyataan. “Memerangi epidemi vaping kaum muda tetap menjadi prioritas bagi kantor kami dengan program Counter Strike kami yang menyamar dan toleransi nol untuk perusahaan vaping yang menyesatkan atau menipu.”

Juul mengatakan dalam pernyataannya tentang penyelesaian Arizona bahwa mereka akan “terus bekerja dengan pemangku kepentingan federal dan negara bagian untuk memajukan pasar berbasis sains yang sepenuhnya diatur untuk produk uap.”

Dikatakan akan terus mendukung kelompok anti-merokok “Tembakau 21” dan mendukung tindakan penegakan hukum terhadap produk vaping ilegal yang “membahayakan potensi pengurangan bahaya produk uap alternatif.”

Perusahaan, yang sebagian dimiliki oleh raksasa tembakau Altria Group, mengatakan sedang dalam diskusi untuk menyelesaikan tuntutan hukum yang diajukan oleh negara bagian lain.

Vaping di kalangan anak muda meledak dalam beberapa tahun terakhir, menarik perhatian dari pakar kesehatan dan regulator negara bagian dan federal. Tetapi laporan FDA yang dirilis pada bulan September menunjukkan penurunan tajam pada orang muda yang melakukan vaping ketika sekolah ditutup karena pandemi coronavirus.

Itu adalah penurunan tahunan kedua dalam vaping remaja dan mengikuti pemberlakuan undang-undang federal baru 2019 yang menaikkan usia pembelian untuk semua produk tembakau dan vaping dari 18 menjadi 21. Tak lama kemudian, FDA melarang hampir semua rasa dari kecil, cartridge- berbasis e-rokok, produk disalahkan untuk peningkatan besar dalam penggunaan remaja.

Posted By : togel hongkonģ hari ini