kait bel mati pada 69
Entertainment

kait bel mati pada 69

NEW YORK — bell hooks, penulis, pendidik, dan aktivis inovatif yang eksplorasinya tentang bagaimana ras, gender, ekonomi, dan politik saling terkait membuatnya menjadi salah satu pemikir paling berpengaruh pada masanya, telah meninggal. Dia berusia 69 tahun.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui William Morrow Publishers, keluarga hooks mengumumkan bahwa dia meninggal pada hari Rabu di Berea, Kentucky, rumah bagi pusat bell hooks di Berea College. Rincian tambahan tidak segera tersedia.

“Dia adalah seorang raksasa, bukan orang yang tidak masuk akal yang hidup dengan aturannya sendiri, dan mengatakan kebenarannya sendiri di saat orang kulit hitam, dan khususnya wanita, tidak merasa diberdayakan untuk melakukan itu,” Dr. Linda Strong-Leek, seorang teman dekat. teman dan mantan rektor Berea College, menulis dalam email ke The Associated Press. “Merupakan hak istimewa untuk mengenalnya, dan dunia menjadi tempat yang lebih rendah hari ini karena dia telah tiada. Tidak akan pernah ada lonceng lain yang berbunyi.”

Mulai tahun 1970-an, Hooks menerbitkan lusinan buku yang membantu membentuk wacana populer dan akademis. Karya-karyanya yang terkenal termasuk “Ain’t I a Woman? Black Women and Feminism,” “Feminis Theory: From Margin to Center” dan “All About Love: New Visions.” Menolak isolasi feminisme, hak-hak sipil dan ekonomi ke dalam bidang yang terpisah, dia percaya pada komunitas dan konektivitas dan bagaimana rasisme, seksisme dan kesenjangan ekonomi memperkuat satu sama lain.

Di antara ekspresinya yang paling terkenal adalah definisinya tentang feminisme, yang disebutnya “gerakan untuk mengakhiri seksisme, eksploitasi dan penindasan seksis.”

Ibram X. Kendi, Roxane Gay dan Tressie McMillan Cottom termasuk di antara mereka yang berkabung. Penulis Saeed Jones mencatat bahwa kematiannya terjadi hanya seminggu setelah kehilangan penulis dan kritikus kulit hitam terkenal Greg Tate. “Semuanya terasa sangat tajam,” tweetnya Rabu.

Hooks mengajar di banyak sekolah, termasuk Yale University, Oberlin College, dan City College of New York. Dia bergabung dengan fakultas Berea College pada tahun 2004 dan satu dekade kemudian mendirikan pusat yang dinamai untuknya, di mana “banyak dan beragam ekspresi perbedaan dapat berkembang.”

hooks lahir Gloria Jean Watkins pada tahun 1952 di kota terpisah Hopkinsville, Kentucky, dan kemudian memberi dirinya sendiri nama pena bell hooks untuk menghormati nenek buyut dari pihak ibu. Dia suka membaca sejak usia dini, mengambil jurusan bahasa Inggris di Stanford University dan menerima gelar master dalam bahasa Inggris dari University of Wisconsin, di mana dia mulai menulis “Ain’t I a Woman.”

Pengaruh awalnya berkisar dari James Baldwin dan Sojourner Truth hingga Pendeta Martin Luther King Jr.

“Martin Luther King adalah guru saya untuk memahami pentingnya komunitas tercinta. Dia memiliki kesadaran yang mendalam bahwa orang-orang yang terlibat dalam institusi yang menindas tidak akan berubah dari logika dan praktik dominasi tanpa keterlibatan dengan mereka yang berjuang untuk cara yang lebih baik,” katanya dalam sebuah wawancara yang berlangsung di Appalachian Heritage pada tahun 2012.

Hooks meneliti bagaimana stereotip memengaruhi segala sesuatu mulai dari film (“pandangan oposisi”) hingga cinta, menulis dalam “All About Love” bahwa “banyak dari apa yang diajarkan kepada kita tentang sifat cinta tidak masuk akal apa yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.” Dia juga mendokumentasikan panjang lebar identitas kolektif dan masa lalu orang kulit hitam di pedesaan Kentucky, bagian dari negara bagian yang sering digambarkan sebagian besar berkulit putih dan homogen.

“Saya memberikan penghormatan kepada masa lalu sebagai sumber daya yang dapat berfungsi sebagai landasan bagi kita untuk merevisi dan memperbarui komitmen kita hingga saat ini, untuk membuat dunia di mana semua orang dapat hidup sepenuhnya dan baik, di mana semua orang dapat menjadi bagiannya,” tulisnya. dalam “Belonging: Sebuah Budaya Tempat.”


Posted By : data hk 2021