Kanada Perpanjang Misi Anti-ISIS di Irak hingga 2023
Politic

Kanada Perpanjang Misi Anti-ISIS di Irak hingga 2023

OTTAWA — Kanada memperpanjang misi militernya di Irak dan Timur Tengah selama satu tahun lagi.

Menteri Pertahanan Anita Anand mengumumkan perpanjangan 12 bulan pada Kamis malam, hanya beberapa jam sebelum mandat saat ini ditetapkan berakhir.

Itu terjadi bahkan ketika Kanada terus mengurangi jejak militernya di kawasan itu karena fokus di Irak, khususnya, telah bergeser dari mengalahkan Negara Islam Irak dan Levant menjadi melawan pengaruh Iran yang semakin besar.

Angkatan Bersenjata Kanada, yang pertama kali mengerahkan pasukan ke Irak pada Oktober 2014 ketika ISIL mengancam akan mengambil alih negara itu dan negara tetangga Suriah, sebelumnya memiliki lebih dari 800 tentara di wilayah tersebut.

Misi Kanada pada waktu yang berbeda termasuk jet tempur, pesawat angkut dan pengintai, helikopter serta pelatih militer dan pasukan pasukan khusus yang bekerja bersama pasukan Kurdi dan Irak saat mereka memerangi ISIL.

Tetapi misi tersebut telah menyusut dalam ukuran dan keunggulan karena kekhawatiran tentang ISIL telah digantikan dengan kekhawatiran tentang pengaruh Iran yang semakin besar di Irak dan kawasan, dan ketika krisis dan ancaman lain seperti Rusia, China dan pandemi COVID-19 telah muncul.

Kanada pada bulan Februari hanya memiliki sekitar 300 anggota Angkatan Bersenjata yang ditugaskan untuk apa yang dikenal sebagai Operation Impact, dengan sekitar 250 staf intelijen, logistik dan komando di Kuwait, 50 pelatih di Yordania dan Lebanon, dan hanya segelintir tentara di Irak.

“Angkatan Bersenjata Kanada telah bekerja dengan mitra dan sekutu sejak 2014 untuk meningkatkan kemampuan pasukan keamanan Irak,” kata Anand dalam sebuah pernyataan.

“Angkatan Bersenjata Kanada juga telah memberikan pelatihan dan bantuan pengembangan kapasitas kepada Angkatan Bersenjata Yordania dan Angkatan Bersenjata Lebanon.”

Keputusan untuk memperpanjang misi militer Kanada di Irak datang ketika Angkatan Bersenjata diminta untuk menyumbangkan pasukan dan peralatan tambahan di Eropa timur sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina, dan karena negara itu berjuang dengan kekurangan personel.

Ini juga bertepatan dengan kebuntuan politik di Baghdad atas kegagalan berulang untuk memilih presiden baru dan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran, dengan yang terakhir telah meluncurkan serangan rudal balistik di wilayah itu dalam beberapa pekan terakhir.

Bessma Momani, salah satu pakar Timur Tengah terkemuka Kanada di University of Waterloo, mengatakan keputusan untuk memperpanjang misi datang pada saat yang kritis bagi Irak ketika negara itu terhuyung-huyung menuju keruntuhan di tengah perang proksi antara Amerika Serikat dan Iran.

Sementara kontribusi Kanada sebagian besar bersifat simbolis pada saat ini, Momani berkata, “ini bukan waktunya untuk mundur. Itu hanya mengirim semua pesan yang salah. Irak terlalu rapuh untuk ditarik keluar saat ini.”

Misi Kanada sebagian besar telah terlepas dari pandangan publik, tetapi telah mengalami kontroversi selama bertahun-tahun. Itu termasuk pertanyaan tentang apakah pasukan Kanada sedang berperang, dan kekhawatiran tentang penyaringan pasukan Irak yang dilatih oleh Kanada.

Kaum Liberal juga dikritik karena menarik jet tempur Kanada setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2015, sementara kemitraan Kanada dengan minoritas Kurdi Irak menempatkan negara ini dalam posisi yang canggung ketika menghadapi seruan Kurdi untuk merdeka dari Irak.

Seorang tentara Kanada tewas saat bertugas di Operation Impact. Sersan Andrew Doiron tewas setelah pasukan Kurdi secara keliru menembak anggota pasukan khusus Kanada itu. Tiga warga Kanada lainnya terluka dalam insiden “tembakan persahabatan”.

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 31 Maret 2022.


Posted By : result hk