Kapal karam berusia 2.200 tahun adalah surga kehidupan laut
Science

Kapal karam berusia 2.200 tahun adalah surga kehidupan laut

Studi pertama tentang kehidupan laut di sebuah kapal karam kuno di Mediterania menemukan kapal itu menjadi rumah bagi lebih dari 100 spesies bawah laut, memberi para peneliti wawasan tentang bagaimana kehidupan laut membangun koloni yang stabil selama beberapa dekade pada artefak arkeologi.

Pertempuran laut pada 10 Maret 241 SM di lepas pantai barat laut Sisilia dekat Kepulauan Aegadian membuat armada yang dilengkapi oleh Republik Romawi menghancurkan armada dari Kartago, mengakhiri Perang Punisia Pertama yang menguntungkan Roma, menurut rilis.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Marine Science, para peneliti yang memeriksa sisa-sisa kapal kartago dari pertempuran bersejarah menemukan 114 spesies hewan laut hidup berdampingan dalam “komunitas kompleks” pada ram perunggu dapur.

Pertempuran laut kuno sering kali melibatkan kapal perang yang menabrak satu sama lain untuk menenggelamkan pihak lawan atau naik ke kapal lain untuk terlibat dalam pertempuran tangan kosong. Rams, sering dilemparkan dari logam yang berbeda, ditempatkan di haluan depan kapal untuk membantu menciptakan kerusakan sebanyak mungkin dalam serangan itu.

“Kapal karam sering dipelajari untuk mengikuti kolonisasi oleh organisme laut, tetapi hanya sedikit penelitian yang berfokus pada kapal yang tenggelam lebih dari satu abad yang lalu,” kata penulis utama studi Sandra Ricci dalam rilisnya. “Di sini kami mempelajari untuk pertama kalinya kolonisasi bangkai kapal selama lebih dari 2.000 tahun. Kami menunjukkan bahwa domba jantan itu akhirnya menjadi tuan rumah komunitas yang sangat mirip dengan habitat sekitarnya, karena ‘konektivitas ekologis’ – pergerakan bebas oleh spesies – antara itu dan sekitarnya.”

Ram kapal itu ditemukan pada tahun 2017 dari dasar laut sekitar 90 meter ke bawah, dan dijuluki “Egadi 13.” Ini terdiri dari sepotong perunggu berongga tunggal yang diukir dengan prasasti Punisia yang sejauh ini tidak dapat diuraikan, catatan studi. Panjangnya sekitar 90 sentimeter, tebal lima sentimeter di tepi depan dan beratnya 170 kilogram atau sekitar 375 pon.

Temuan itu dibersihkan dan direstorasi pada tahun 2019, dan sebagai bagian dari proses restorasi, semua hewan laut yang hidup di dalam dan di atas domba jantan dikumpulkan bersama dengan bahan biologis yang mengeras dan blok sedimen. Sampel tersebut kemudian dipelajari, membandingkan spesies pada domba jantan kapal dengan yang ditemukan di habitat alami Mediterania, merekonstruksi bagaimana domba jantan telah dijajah selama bertahun-tahun.

Para peneliti menemukan 11 spesies invertebrata yang hidup, termasuk 33 spesies gastropoda (siput dan siput), 33 spesies cacing polychaete (cacing laut dengan bulu di sepanjang tubuhnya) dan 23 spesies bryozoa (biasa disebut sebagai “hewan lumut,” invertebrata dengan tentakel yang menyaring pakan).

Kumpulan spesies itu paling sering ditemukan di habitat air dangkal, dasar laut yang cukup terang, terumbu karang dan di padang lamun, kata studi tersebut.

“Kami menyimpulkan bahwa ‘pembangun’ utama dalam komunitas ini adalah organisme seperti polychaetes, bryozoans, dan beberapa spesies bivalvia. Tabung, katup, dan koloni mereka menempel langsung ke permukaan bangkai kapal,” kata rekan penulis studi Dr Edoardo Casoli dalam rilisnya. “Spesies lain, terutama bryozoa, bertindak sebagai ‘pengikat’: koloni mereka membentuk jembatan antara struktur berkapur yang dihasilkan oleh konstruktor. Lalu ada ‘penghuni’, yang tidak melekat tetapi bergerak bebas di antara rongga di suprastruktur. Apa yang belum kita ketahui secara pasti adalah urutan organisme ini menjajah bangkai kapal.”


Posted By : angka keluar hk