Kapan pandemi akan berakhir?  Rencana penulisan ulang gelombang Omicron
HEalth

Kapan pandemi akan berakhir? Rencana penulisan ulang gelombang Omicron

CHICAGO — Saat varian Omicron mendapatkan momentum di Kanada, Amerika Serikat, dan Eropa, para ilmuwan menulis ulang ekspektasi mereka terhadap pandemi COVID-19 tahun depan.

Hanya beberapa minggu yang lalu, para ahli penyakit memperkirakan bahwa negara-negara akan mulai muncul dari pandemi pada tahun 2022 setelah mengalami serangkaian lonjakan yang didorong oleh varian Alpha, Beta, Gamma dan Delta. Pertama di antara mereka adalah populasi dengan jumlah paparan virus corona yang signifikan, melalui kombinasi infeksi dan vaksinasi.

Di tempat-tempat itu, COVID-19 diperkirakan akan mereda menjadi penyakit endemik, semoga dengan wabah berkala atau musiman yang tidak terlalu parah. Vaksin, yang tersedia untuk sebagian besar tahun 2021 hanya di negara-negara kaya, dapat menjangkau sebagian besar populasi global pada akhir tahun mendatang.

Tetapi penyebaran cepat varian Omicron yang sangat bermutasi, yang diidentifikasi pada akhir November, dan kemampuannya yang nyata untuk menginfeksi kembali orang pada tingkat yang lebih tinggi daripada pendahulunya, merusak harapan itu.

Sudah, negara-negara kembali ke langkah-langkah yang digunakan sebelumnya dalam pandemi: membatasi perjalanan, menerapkan kembali persyaratan masker, menyarankan agar pertemuan besar tidak dilakukan untuk liburan musim dingin. Meskipun belum sepenuhnya kembali ke titik awal, lebih banyak lagi dunia yang perlu divaksinasi atau terpapar COVID-19 untuk melewati pandemi terburuk, kata para ahli penyakit kepada Reuters.

“Orang-orang muak dengan pandemi dan Tuhan tahu saya, tetapi kecuali kita bisa mendapatkan urgensi untuk memaksa para pemimpin kita mengambil tindakan, saya benar-benar melihat 2022 menjadi jauh lebih sama seperti yang kita lihat pada 2021,” kata Dr. Angela Rasmussen, seorang ahli virus di Organisasi Vaksin dan Penyakit Menular di Universitas Saskatchewan.

Bahkan setelah COVID-19 menjadi penyakit yang lebih endemik, varian baru akan memunculkan wabah dan lonjakan musiman selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Akan selalu ada jumlah dasar kasus COVID, rawat inap, dan kematian,” kata Dr. Amesh Adalja, pakar penyakit menular di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins. “Banyak orang belum menerima itu.”

Harapannya, virus tersebut berkurang hingga tidak mengganggu lagi. Namun hidup dengan COVID-19 bukan berarti virus tidak lagi menjadi ancaman.

Sebaliknya, orang harus siap untuk menyesuaikan ketika varian berikutnya datang, kata Dr. Tom Frieden, kepala eksekutif Resolve to Save Lives, sebuah inisiatif kesehatan masyarakat global, dan mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. “Anda perlu menyadari bahwa pada waktu-waktu tertentu, akan lebih aman untuk melakukan sesuatu daripada di waktu lain.”

FASE PANDEMI BERAKHIR TAHUN 2022?

Beberapa ilmuwan tidak sepenuhnya siap untuk meninggalkan harapan bahwa beberapa bagian dunia akan muncul dari pandemi tahun depan. Lebih dari 270 juta orang telah terinfeksi COVID-19, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, sementara diperkirakan 57% dari populasi global telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, mewakili perlindungan potensial yang tidak ada dua tahun lalu.

“Bahkan jika kekebalan itu tidak sebaik melawan Omicron, itu tidak berarti bahwa itu tidak berharga. Dan kekebalan itu lebih efektif melawan penyakit serius daripada melawan infeksi sama sekali,” kata Dr. David Dowdy, ahli epidemiologi penyakit menular. di John Hopkins.

Sejauh ini, sebagian besar penelitian yang melihat keefektifan vaksin terhadap Omicron berfokus pada menetralkan antibodi, yang menempel pada virus dan mencegahnya memasuki dan menginfeksi sel. Hasil tes darah dari orang yang divaksinasi lengkap menunjukkan Omicron telah belajar untuk menghindari netralisasi; dosis booster mungkin mengembalikan perlindungan itu.

Sel T sistem kekebalan, yang menghancurkan sel yang terinfeksi, juga tampaknya masih dapat mengenali variannya. Banyak ahli percaya garis pertahanan kedua ini akan mencegah rawat inap dan kematian.

“Anda masih memiliki banyak orang yang rentan” karena mereka belum divaksinasi, kata Dr. Celine Gounder, spesialis penyakit menular di Universitas New York. Dia mengatakan bahwa itu adalah salah satu alasan dia percaya itu akan membutuhkan waktu sebelum dunia beralih dari pandemi ke endemik COVID-19.

Sementara itu, hidup dengan COVID-19 pada tahun 2022 kemungkinan akan berarti menilai risiko lokal dan melindungi diri sendiri melalui vaksinasi, penggunaan masker, dan jarak sosial.

“Ketika saya pergi ke toko sore ini, yang membantu saya adalah mengetahui seberapa banyak COVID di komunitas saya,” kata Dr. Robert Wachter, ketua Departemen Kedokteran di University of California, San Francisco.

“Tidak akan ada satu keadaan pandemi. Akan ada keadaan berbeda untuk orang yang berbeda dan untuk daerah yang berbeda,” katanya. “Dan itu akan menjadi seperti itu di masa mendatang.”


Posted By : hk hari ini