Karyawan Twitter keluar setelah ultimatum Elon Musk

Eksodus karyawan lain tampaknya sedang berlangsung di Twitter karena banyak pekerja menolak persyaratan Elon Musk untuk tetap bersama perusahaan, malah memilih untuk pergi, menurut beberapa karyawan saat ini dan mantan.

Ketika tenggat waktu semakin dekat bagi karyawan Twitter untuk menanggapi ultimatum Elon Musk untuk berkomitmen bekerja dengan gaya “sangat keras” di perusahaan atau pergi, beberapa karyawan tampaknya secara terbuka mengindikasikan bahwa mereka telah memilih opsi terakhir. Pada Kamis sore, staf Twitter mulai memposting emoji salut, yang menjadi sinyal bahwa seseorang keluar dari perusahaan. Seorang karyawan Twitter mengatakan dalam sebuah tweet bahwa memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan adalah “salah satu keputusan termudah yang pernah dibuat. Memutuskan untuk keluar hari ini 100% kebalikannya.”

Sementara itu, saluran Slack internal di perusahaan dipenuhi dengan karyawan yang memposting emoji salut setelah batas waktu pukul 17.00 ET, menunjukkan bahwa mereka telah memilih untuk tidak menandatangani janji Musk dan meninggalkan perusahaan, kata karyawan kepada CNN.

Tenaga kerja Twitter yang tersisa memiliki waktu hingga pukul 17:00 ET pada hari Kamis untuk memutuskan apakah mereka ingin menjadi bagian dari budaya yang ingin diterapkan Musk di perusahaan media sosial, atau mengundurkan diri secara efektif, menurut email yang dia kirim ke staf pada hari Rabu.

Seorang mantan eksekutif Twitter yang baru-baru ini keluar dari perusahaan menggambarkan keluarnya karyawan hari Kamis sebagai “eksodus massal”.

Pada Kamis malam setelah keluar, karyawan yang tersisa di perusahaan menerima email yang memberi tahu mereka bahwa kantor perusahaan akan ditutup sementara dan akses lencana akan dibatasi hingga Senin, menurut salinan email yang diperoleh CNN dari karyawan Twitter saat ini. Tim Musk juga menutup kantor selama PHK massal awal bulan ini karena khawatir akan keselamatan dan ketakutan yang jelas bahwa karyawan yang keluar dapat mencoba menyabotase perusahaan saat mereka keluar.

Dua karyawan Twitter mengatakan kepada CNN sebelum tenggat waktu pada hari Kamis bahwa mereka berencana untuk menolak ultimatum tersebut, dengan alasan lingkungan kerja yang beracun yang mereka katakan telah diperkenalkan oleh miliarder tersebut. Karyawan Twitter lainnya mengatakan kepada CNN Rabu bahwa mereka masih mempertimbangkan keputusan tersebut, mengatakan email dari Musk “terasa seperti pukulan di perut karena tidak peduli bagaimana perasaan Anda ingin tinggal atau ingin pergi, Anda dipaksa untuk membuat keputusan dan merasa. seperti Anda melawan waktu untuk membuat keputusan terbaik untuk Anda dan keluarga Anda.”

Karyawan itu menambahkan: “Keputusan itu lebih dari sekadar 24 jam.”

Musk mengatakan kepada karyawan pada hari Rabu bahwa tujuannya adalah untuk membangun “Twitter 2.0” dan bahwa karyawan yang memilih untuk tetap akan diminta untuk berkomitmen untuk bekerja “berjam-jam dengan intensitas tinggi” dan mungkin menyetujui permintaan Musk untuk karyawan Twitter, yang sebagian besar telah bekerja dari jarak jauh, untuk kembali bekerja di kantor. Hingga Kamis tengah hari, karyawan masih belum memiliki kejelasan tentang pengecualian kerja jarak jauh mana yang akan diberikan jika mereka memutuskan untuk tetap tinggal, kata seorang karyawan.

Kemudian pada hari Kamis, di tengah perebutan yang tampak oleh manajemen untuk menghindari kehilangan terlalu banyak pekerja karena ultimatum, Musk mengirim email ke staf yang mencoba mengklarifikasi posisinya tentang pekerjaan jarak jauh, menurut teks email yang diperoleh CNN dari seorang karyawan Twitter yang bertanya. tidak untuk diidentifikasi.

“Mengenai pekerjaan jarak jauh, semua yang diperlukan untuk persetujuan adalah bahwa manajer Anda bertanggung jawab untuk memastikan bahwa Anda memberikan kontribusi yang sangat baik,” kata Musk dalam email tersebut, menambahkan bahwa pekerja diharapkan menghadiri pertemuan langsung tidak kurang dari satu kali. sebulan.

Dua puluh menit kemudian, Musk mengirim email tindak lanjut yang mengatakan: “Beresiko menyatakan hal yang sudah jelas, manajer mana pun yang secara salah mengklaim bahwa seseorang yang melapor kepada mereka melakukan pekerjaan yang sangat baik atau bahwa peran yang diberikan sangat penting, baik jarak jauh atau tidak, akan dikeluarkan. dari perusahaan.”

Keputusan untuk mengeluarkan ultimatum datang setelah Musk awal bulan ini memecat setengah dari staf Twitter, mengurangi tenaga kerjanya menjadi sekitar 3.700 karyawan, dan juga dikabarkan memangkas banyak pekerja kontrak Twitter. Dia juga mendorong kepemimpinan puncaknya dan membubarkan dewan direksi. Musk juga baru-baru ini memecat beberapa karyawan karena mengkritiknya di tweet atau di saluran internal Slack.

“Saya tidak ingin bertahan untuk membangun produk yang diracuni dari dalam dan luar,” kata salah satu karyawan yang berencana menolak ultimatum tersebut, tetapi meminta anonimitas untuk menghindari risiko pemutusan hubungan kerja. “Setiap orang memiliki harga sampai tingkat tertentu dan pesangon ini memberi saya kenyamanan untuk mencari lingkungan yang lebih baik dalam jangka waktu terlepas dari ekonomi.”

Karyawan itu mengatakan manajemen sekarang tampaknya semakin khawatir tentang jumlah orang yang berencana untuk pergi dan “berebut” untuk meyakinkan bakat untuk tetap tinggal. Twitter, yang dilaporkan telah menghilangkan sebagian besar tim humasnya, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Karyawan Twitter lainnya, yang meminta untuk tidak dikutip, berbagi kekhawatiran serupa dan mengatakan bahwa mereka juga berencana untuk keluar dari perusahaan.

Seorang karyawan yang baru-baru ini diberhentikan yang tetap berhubungan dengan mantan rekan kerjanya mengatakan kepada CNN bahwa setiap orang yang mereka ajak bicara berencana untuk menolak ultimatum Musk dan keluar dari perusahaan. “Orang tidak bisa mengabaikan ejekan publik dan pemecatan karyawan lain,” kata mantan karyawan itu kepada CNN. “Dengan nada yang sama, mereka tidak dapat mengabaikan atau merasa nyaman bekerja untuk seseorang yang telah menangani beberapa minggu terakhir seperti yang dilakukan Elon.”

“Orang tidak ingin mengorbankan kesehatan mental dan kehidupan keluarga mereka untuk membuat orang terkaya di dunia menjadi lebih kaya,” tambah mantan karyawan itu.

Tetapi keputusan itu mungkin tidak mudah bagi orang lain. Ultimatum datang selama masa sulit bagi industri teknologi, menyusul PHK massal dan pengumuman pembekuan perekrutan di banyak perusahaan besar termasuk Meta, Amazon, Lyft, dan lainnya. Karyawan yang bekerja di Amerika Serikat dari negara lain juga berisiko kehilangan visa kerja jika mereka keluar dari perusahaan.

Karyawan keempat mengatakan kepada CNN Kamis bahwa mereka berencana untuk tetap di perusahaan “karena perubahan jarang dipengaruhi dari luar.”

Perombakan yang kemungkinan besar akan terjadi sebagai akibat dari ultimatum akan menjadi elemen terakhir dari “restrukturisasi organisasi mendasar” setelah pengambilalihan Musk, katanya di pengadilan Delaware pada hari Rabu selama persidangan atas paket pembayaran Tesla-nya.

Musk mengatakan dalam email hari Rabu bahwa “Twitter baru” akan “lebih didorong oleh teknik”, membuat beberapa pekerja non-teknik mempertanyakan apakah pekerjaan mereka dapat berisiko bahkan jika mereka memilih untuk tetap tinggal.

“Tidak ada jaminan dalam hal ini, Anda seperti, ‘Saya mungkin bisa mengadvokasi diri saya sendiri, saya mungkin tidak,'” kata karyawan yang menyatakan ketidakpastian tentang keputusan tersebut. “Ada apa di balik pintu ini? Kamu tidak tahu. Satu-satunya pintu yang pasti kamu tahu adalah pintu keluar.”

The-CNN-Wire
™ & © 2022 Cable News Network, Inc., Perusahaan Penemuan Warner Bros. Seluruh hak cipta.

Pengeluaran HK hari ini dan sebelumnya yang udah kita catat pada tabel data sgp prize paling lengkap ini tentu punyai banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui data sgp harian ini pemain bisa lihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan teranyar hari ini. Bahkan togelmania dapat lihat lagi semua no pengeluaran togel singapore yang sudah dulu berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini tentu tetap mencatat seluruh nomer pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan menggunakan Info data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan melacak sebuah no hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel information Togel HKG paling lengkap ini kerap digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun selalu saja para togelers mesti lebih berhati-hati di dalam melacak Info data togel singapore pools ini. Pasalnya tidak seluruh website pengeluaran sgp terakhir menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini tentu bisa membawa dampak prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

Pengeluaran Sydney 2022 sesungguhnya punyai guna penting supaya senantiasa dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun termasuk tetap memerlukan knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk membuat sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online harus jalankan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah website resmi singapore pools itu sendiri.