Kebakaran gedung Osaka: Dugaan pembakaran menyebabkan 24 orang tewas
World

Kebakaran gedung Osaka: Dugaan pembakaran menyebabkan 24 orang tewas

TOKYO — Kebakaran yang menyebar dari klinik jiwa lantai empat di sebuah gedung berlantai delapan di pusat kota Osaka di Jepang barat pada Jumat menewaskan 24 orang dalam apa yang sedang diselidiki polisi sebagai kemungkinan kasus pembakaran dan pembunuhan.

Polisi sedang mencari seorang pria berusia 50-an hingga 60-an yang dilihat oleh saksi mata membawa kantong kertas yang meneteskan cairan tak dikenal. Dia mungkin termasuk di antara 24 orang yang tewas, atau salah satu dari tiga orang yang diresusitasi dan tetap dalam kondisi serius, atau mungkin telah melarikan diri, kata seorang penyelidik polisi dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Petugas pemadam kebakaran yang mencapai gedung di kawasan bisnis, perbelanjaan dan hiburan utama Kitashinchi di Osaka menemukan 27 orang dalam keadaan serangan jantung, kata petugas pemadam kebakaran Osaka Akira Kishimoto.

Seorang wanita sadar dan dibawa turun oleh tangga udara dari jendela di lantai enam dan dirawat di rumah sakit, katanya. Kemudian Jumat, 24 orang dinyatakan tewas, kata pemadam kebakaran.

Di Jepang, pihak berwenang biasanya menggambarkan mereka yang tidak memiliki tanda-tanda vital sebagai “shinpai teishi,” atau keadaan henti jantung dan paru-paru, dan tidak mengkonfirmasi kematian sampai mereka dinyatakan di rumah sakit dan prosedur lain yang diperlukan dilakukan.

Seorang dokter di salah satu rumah sakit yang merawat para korban mengatakan dia yakin banyak dari mereka meninggal setelah menghirup karbon monoksida karena mereka memiliki luka luar yang terbatas. Polisi mengatakan penyebab kematian tidak dapat ditentukan sampai mayat-mayat itu diotopsi.

Salah satu klien mengatakan klinik itu populer dan selalu ramai dengan 15-20 orang yang menunggu, terutama pada hari Jumat ketika konseling dan program khusus tersedia bagi mereka yang bersiap untuk kembali bekerja setelah mengambil cuti sakit, kata NHK.

Pihak berwenang sedang menyelidiki kemungkinan bahwa asap memenuhi lantai begitu cepat sehingga para korban tidak punya waktu untuk melarikan diri, kata Nippon Television.

Beberapa jam kemudian Jumat malam, orang banyak masih berkumpul di luar gedung untuk melihat sekilas tempat di mana petugas pemadam kebakaran dan polisi sedang menyelidiki.

“Saya belum pernah mendengar tentang penyebabnya, tetapi saya terkejut dan bertanya-tanya mengapa seseorang melakukan ini,” kata Yuji Uehara, yang bekerja untuk sebuah perusahaan keuangan. “Saya juga menyampaikan belasungkawa saya kepada mereka yang meninggal.”

Bangunan ini menampung klinik penyakit jiwa dan penyakit dalam, sekolah bahasa Inggris, dan bisnis lainnya. Sebagian besar korban diyakini pengunjung di klinik di lantai empat, kata petugas pemadam kebakaran.

Polisi Osaka sebelumnya mengatakan mereka sedang bekerja untuk menentukan apakah kebakaran itu disebabkan oleh pembakaran. Mereka kemudian membentuk tim di markas besar polisi prefektur, sebuah tanda bahwa mereka sangat mencurigai adanya pembakaran dan pembunuhan.

Menurut NHK, seorang pasien rawat jalan wanita di meja resepsionis klinik melihat pria itu dicari oleh polisi. Orang lain di dekatnya mengatakan api mulai segera setelah dia meletakkan kantong bocor di sebelah kompor di lantai dan menendangnya, dengan lebih banyak cairan mengalir keluar.

Psikiater klinik, Kotaro Nishizawa, tidak dapat dihubungi sejak kebakaran, kata NHK. Itu mengutip ayahnya yang mengatakan dokter mengisyaratkan masalah di klinik tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

Orang-orang di lantai lain gedung itu dievakuasi dengan aman, kata petugas pemadam kebakaran.

NHK mengutip seorang saksi yang mengatakan dia mendengar suara seorang wanita datang dari lantai empat meminta bantuan. Saksi lain mengatakan kepada TV Asahi bahwa dia melihat api dan asap keluar dari jendela di lantai empat ketika dia melangkah keluar setelah mendengar keributan.

Secara total, 70 mobil pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan api, yang padam sepenuhnya lebih dari enam jam kemudian, kata para pejabat.

Pada tahun 2019 di studio Kyoto Animation, seorang penyerang menyerbu ke dalam gedung dan membakarnya, menewaskan 36 orang dan melukai lebih dari 30 lainnya. Insiden itu mengejutkan Jepang dan mengundang kesedihan dari penggemar anime di seluruh dunia. Pada tahun 2001, kebakaran yang disengaja di distrik hiburan Kabukicho Tokyo menewaskan 44 orang — kasus pembakaran terburuk di negara itu di zaman modern.

——

Yamaguchi melaporkan dari Tokyo.


Posted By : pengeluaran hk