Kebakaran Philadelphia: 12 tewas, termasuk 8 anak-anak
World

Kebakaran Philadelphia: 12 tewas, termasuk 8 anak-anak

PHILADELPHIA — Dua saudara perempuan dan beberapa anak mereka termasuk di antara 12 orang yang tewas ketika kebakaran melanda sebuah rumah petak Philadelphia yang tampaknya tidak memiliki detektor asap yang berfungsi, kata petugas pemadam kebakaran.

Delapan anak kehilangan nyawa mereka dalam kebakaran Rabu pagi — kebakaran tunggal paling mematikan di kota itu dalam lebih dari satu abad.

Sedikitnya dua orang dirawat di rumah sakit dan beberapa lainnya berhasil melarikan diri dari gedung bertingkat tiga yang terbuat dari batu bata, yang merupakan perumahan umum, kata para pejabat. Penyebab kebakaran belum ditentukan. Para pejabat mengatakan 26 orang telah tinggal di dua apartemen itu.

“Saya kenal beberapa dari anak-anak itu — saya sering melihat mereka bermain di pojokan,” kata Dannie McGuire, 34, sambil menahan air mata saat dia dan Martin Burgert, 35, berdiri di ambang pintu sebuah rumah di tikungan.

“Saya tidak bisa membayangkan bagaimana lebih banyak orang tidak bisa keluar – melompat keluar jendela,” katanya.

Para pejabat tidak merilis nama atau usia mereka yang tewas dalam kobaran api, yang dimulai sebelum pukul 6:30 pagi itu

Anggota keluarga di Facebook telah mengidentifikasi dua korban sebagai saudara perempuan Rosalee McDonald, 33, dan Virginia Thomas, 30. Saudara kandung masing-masing memiliki banyak anak tetapi tidak jelas apakah mereka semua ada di rumah pada saat kebakaran atau berapa banyak dari mereka yang meninggal. . Pesan ditinggalkan dengan beberapa orang yang mengatakan mereka tahu atau terkait dengan para korban.

Petugas pemadam kebakaran awalnya mengatakan 13 orang tewas, tujuh di antaranya anak-anak, tetapi angka-angka itu diperbarui Rabu malam. Delapan anak-anak dan empat orang dewasa ditemukan tewas, kata para pejabat.

Tak satu pun dari empat alarm asap tampaknya berfungsi, kata Craig Murphy, wakil komisaris kebakaran pertama. Alarm telah diperiksa setiap tahun, dan setidaknya dua diganti pada tahun 2020, dengan baterai diganti yang lain pada waktu itu, kata pejabat Otoritas Perumahan Philadelphia. Dikatakan inspeksi terakhir pada Mei 2021. Detektor asap bekerja pada waktu itu, kata para pejabat.

Api membakar di daerah perumahan di lingkungan Fairmount, barat laut pusat kota dan rumah bagi Museum Seni Philadelphia dan tangga terkenalnya dari film “Rocky.”

Jalan-jalan di sekitar rumah tetap diblokir pada Rabu malam. Beberapa saat setelah truk pemadam kebakaran terakhir ditarik, beberapa tetangga diam-diam mendekati kaki blok dan meninggalkan lilin dan bunga.

Menjelang sore, para penonton dan tetangga telah bermigrasi ke sekolah dasar terdekat, di mana kerabat dan teman-teman penghuni rumah berkumpul untuk menunggu kabar.

Sekelompok kecil orang, beberapa terbungkus selimut Salvation Army, menatap ke 23rd Street, tempat kebakaran terjadi, saling berpelukan dan menangis. Beberapa teman anak-anak itu mampir ke sekolah, berharap mendapat informasi, setelah SMS dan telepon mereka tidak dijawab.

Rabiya Turner mengatakan dia bergegas membawa pakaian untuk sepupu yang lolos dari kobaran api. Orang-orang berkumpul di sekolah untuk kehangatan dan seseorang untuk diajak bicara, katanya.

“Ini seperti mengambang — semua orang melayang,” katanya sebelum bergegas pergi.

Para pejabat mengadakan konferensi pers Rabu di dekat lokasi kebakaran.

“Itu mengerikan. Saya sudah ada selama 35 tahun sekarang dan ini mungkin salah satu kebakaran terburuk yang pernah saya alami,” kata Murphy, wakil komisaris kebakaran.

“Kehilangan begitu banyak anak sungguh menghancurkan,” kata Walikota Jim Kenney. “Simpan bayi-bayi ini dalam doa-doamu.”

Ibu Negara Jill Biden, yang bersama dengan Presiden Joe Biden memiliki ikatan mendalam dengan wilayah Philadelphia, mentweet, “Hati saya bersama keluarga dan orang-orang terkasih dari para korban kebakaran tragis di Philadelphia.”

Para kru merespons sekitar pukul 6:40 pagi dan melihat api berkobar dari jendela depan lantai dua di area yang diyakini sebagai dapur, kata Murphy. Mereka menemukan “asap tebal, panas dan jarak pandang terbatas di semua lantai,” menurut sebuah pernyataan Rabu malam dari kota.

Konfigurasi bangunan yang aneh – awalnya merupakan rumah keluarga tunggal yang telah dibagi menjadi dua apartemen – membuatnya sulit untuk dinavigasi, katanya. Kru berhasil mengendalikannya dalam waktu kurang dari satu jam, katanya. Petugas pemadam kebakaran berhasil menyelamatkan satu anak dari gedung, tetapi anak itu meninggal.

Ada 18 orang yang tinggal di apartemen lantai atas di lantai dua dan tiga, dan delapan orang tinggal di apartemen lantai bawah, termasuk lantai satu dan sebagian lantai dua, kata Murphy.

Dia mencatat bahwa 26 adalah jumlah besar orang yang akan menempati dupleks, tetapi juru bicara Departemen Lisensi dan Inspeksi Philadelphia mengatakan kota tidak membatasi jumlah anggota keluarga yang dapat tinggal di satu unit. Walikota mengatakan orang-orang harus menahan penilaian.

“Anda tidak tahu keadaan masing-masing dan setiap keluarga, dan mungkin ada kerabat dan keluarga yang perlu dilindungi,” kata Kenney. “Jelas tragedi itu terjadi, dan kami semua berduka karenanya. Tapi kami tidak bisa menilai jumlah orang yang tinggal di rumah itu karena terkadang orang hanya perlu berada di dalam ruangan.”

“Sungguh memilukan,” kata Andrea Duszenczuk, 68, yang keluarganya telah lama memiliki rumah di lingkungan itu dan yang mengantar anjingnya melewati rumah secara teratur. “Banyak rumah ini memiliki kabel tua – ini mungkin berusia 125 tahun. Siapa yang tahu apa yang ada di balik tembok.”


Posted By : pengeluaran hk