Kebun binatang Quebec berharap dapat memvaksinasi hewan liar terhadap COVID-19 selama beberapa minggu mendatang
Canada

Kebun binatang Quebec berharap dapat memvaksinasi hewan liar terhadap COVID-19 selama beberapa minggu mendatang

MONTREAL — Setelah jutaan warga Quebec menyingsingkan lengan baju mereka untuk vaksin COVID-19, segera giliran hewan kebun binatang untuk mendapatkan suntikan.

Kebun Binatang Granby, di sebelah timur Montreal, mengatakan pihaknya berharap dalam beberapa minggu atau bulan mendatang untuk memvaksinasi COVID-19 sekitar 90 hewan, termasuk gorila, kucing besar, dan makhluk lain yang dianggap rentan terhadap penyakit itu. Vaksin berada di Amerika Serikat menunggu izin ke Kanada.

“Mudah-mudahan, kita bisa memulai setidaknya beberapa spesies pada Natal. Saya berharap untuk itu,” kata Emilie Couture, seorang dokter hewan di kebun binatang, dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Dia mengatakan kebun binatang berencana untuk memvaksinasi spesies yang tampaknya paling rentan terhadap COVID-19. Primata dan kucing besar seperti harimau, jaguar, dan macan tutul menempati urutan teratas, katanya, seraya menambahkan bahwa kebun binatang itu juga mencakup beberapa mamalia lain seperti panda merah.

Ada peningkatan “mengkhawatirkan” dalam jumlah kasus COVID-19 di kebun binatang Amerika Utara, terutama di antara kucing besar seperti singa dan macan tutul, kata Couture. Pekan lalu, tiga macan tutul salju mati di Kebun Binatang Lincoln Children, di Nebraska, karena komplikasi dari COVID-19 — sebuah peristiwa yang katanya mengejutkan komunitas kebun binatang Amerika Utara.

“Bertentangan dengan laporan pertama penyakit di awal pandemi dengan kucing besar, di mana mereka tampaknya memiliki beberapa tanda pernapasan tetapi akhirnya pulih tanpa penyakit yang signifikan, sebenarnya ada penyakit yang lebih parah yang menyebabkan kematian, bahkan jika lembaga menampung dan merawat ini. hewan sudah memiliki langkah-langkah biosekuriti,” kata Couture.

Banyak ilmuwan percaya bahwa, seperti pada manusia, varian Delta yang lebih menular harus disalahkan atas peningkatan kasus dan penyakit parah, tambahnya.

Vaksin tersebut diproduksi oleh perusahaan farmasi hewan AS, Zoetis, yang mulai menawarkannya ke kebun binatang Amerika musim panas ini. Perusahaan telah menawarkan untuk menyumbangkan sekitar 900 dosis — cukup untuk 450 hewan — kepada enam kebun binatang Kanada. Dalam sebuah pernyataan, Zoetis mengatakan vaksinnya secara khusus dikembangkan dan diformulasikan untuk hewan dan seperti yang ditujukan untuk manusia, vaksin itu dimaksudkan untuk diberikan dalam dua dosis, dengan selang waktu beberapa minggu.

Langkah selanjutnya adalah mendapatkan vaksin melintasi perbatasan, yang masih bisa memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Karena vaksin tersebut tidak tersedia secara komersial, Zoetis mengatakan bahwa vaksin tersebut mengajukan otorisasi penggunaan eksperimental dengan Pusat Biologi Hewan Kanada dan dengan Departemen Pertanian AS.

Couture mengatakan tidak ada hewan di Kebun Binatang Granby yang menunjukkan gejala COVID-19 yang memerlukan tes. Namun demikian, dia mengatakan kebun binatang telah mengambil langkah-langkah selama pandemi untuk melindungi hewan, termasuk meningkatkan pembersihan, mengurangi kunjungan di belakang panggung, mengurangi interaksi langsung dan mengharuskan pawang untuk mencuci tangan dan memakai masker.

Couture mengatakan manusia tampaknya menjadi ancaman terbesar bagi hewan dalam hal penyebaran COVID-19. Sejauh ini, tidak ada bukti langsung hewan kebun binatang menginfeksi pawang mereka, katanya.

“Satu-satunya sumber infeksi untuk (hewan) adalah jika manusia tanpa gejala akan merawat mereka,” katanya.

Kebun binatang Toronto dan Calgary keduanya mengatakan mereka juga akan memvaksinasi hewan mereka begitu suntikan tersedia. Toronto menambahkan bahwa sekitar 140 hewannya akan memenuhi syarat, termasuk primata, kucing besar, dan babi.

Keduanya, seperti Granby, sedang menunggu vaksin Zoetis, karena tidak ada perusahaan Kanada yang menawarkan suntikan yang dirancang untuk hewan.

— Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 20 November 2021.


Posted By : togel hongkonģ malam ini