Kebuntuan politik Myanmar membuat ekonomi compang-camping
World

Kebuntuan politik Myanmar membuat ekonomi compang-camping

Pengambilalihan militer di Myanmar telah membuat ekonominya mundur bertahun-tahun, jika bukan beberapa dekade, karena kerusuhan dan kekerasan politik mengganggu perbankan, perdagangan dan mata pencaharian dan jutaan orang jatuh lebih dalam ke dalam kemiskinan.

Negara Asia Tenggara itu sudah berada dalam resesi ketika pandemi melanda pada tahun 2020, melumpuhkan sektor pariwisata yang menguntungkan. Pergolakan politik setelah tentara menggulingkan pemerintah sipilnya pada 1 Februari telah menambah kesengsaraan lebih lanjut pada 62 juta orangnya, yang membayar harga makanan dan kebutuhan lain yang jauh lebih tinggi karena nilai kyat, mata uang nasional, anjlok.

Tanpa akhir dari kebuntuan politik yang terlihat, prospek ekonomi menjadi suram.

Kepala kemanusiaan PBB Martin Griffiths pekan lalu mengimbau para pemimpin militer Myanmar untuk mengizinkan akses tanpa hambatan ke lebih dari 3 juta orang yang membutuhkan bantuan “menyelamatkan jiwa” “karena meningkatnya konflik dan ketidakamanan, COVID-19 dan ekonomi yang gagal.”

Griffiths mengatakan dia semakin khawatir tentang laporan meningkatnya tingkat kerawanan pangan di dalam dan sekitar kota.

Ratusan ribu orang di negara itu kehilangan pekerjaan dan kemiskinan semakin dalam karena inflasi Myanmar yang meroket.

“Makanan dan obat-obatan impor harganya dua kali lipat dari biasanya… jadi orang hanya membeli apa yang mereka perlukan. Dan ketika pedagang menjual barang seharga 1.000 kyat satu hari dan 1.200 kyat berikutnya, itu berarti penjual merugi saat menjual, ” kata Ma San San, seorang pedagang di kotapraja Mawlamyine yang menjual barang-barang Thailand.

Ekonomi Myanmar diperkirakan menyusut 18,4% pada tahun 2021, menurut Asian Development Bank, salah satu kontraksi terdalam baru-baru ini di mana pun.

Pemerintah sipil yang digulingkan pada Februari telah membuat kemajuan yang lambat namun mantap menuju menenun Myanmar yang miskin ke dalam ekonomi global setelah puluhan tahun terisolasi di bawah rezim militer masa lalu. Ekspor melonjak selama dekade terakhir, setelah para jenderal melonggarkan kekuasaan mereka selama beberapa dekade. Bersemangat untuk memanfaatkan tenaga kerja muda dan berbiaya rendah, investor asing mendirikan pabrik yang membuat garmen dan barang-barang manufaktur ringan lainnya.

Yangon, bekas ibu kota dan kota terbesar, diubah menjadi bangunan tua yang berasal dari masa kolonial Inggris yang dirapikan atau dihancurkan, membuka jalan baru, zona industri, pusat perbelanjaan, dan apartemen modern. Bisnis swasta bermunculan, menciptakan lapangan kerja dan memenuhi permintaan yang telah lama hilang untuk produk-produk seperti ponsel dan mobil baru.

Tetapi militer masih mengendalikan kementerian-kementerian penting pemerintah dan banyak industri, dan korupsi serta kronisme berkembang pesat. Beberapa bulan setelah krisis politik Myanmar, negara itu telah kembali ke hari-hari perdagangan pasar gelap dan penimbunan dolar.

“Sekarang kebanyakan orang kehilangan kepercayaan pada mata uang Myanmar dan membeli dolar, sehingga harga melonjak,” kata Soe Tun, ketua Asosiasi Produsen dan Distributor Mobil Myanmar dan seorang pejabat Asosiasi Beras Myanmar.

Perdagangan telah terhambat baik oleh kekurangan global, dan melonjaknya biaya, kontainer pengiriman dan oleh penutupan perbatasan China untuk ekspor dari Myanmar untuk membantu mengendalikan wabah virus corona.

Total perdagangan Myanmar turun 22% dari tahun sebelumnya dalam 10 bulan dari Oktober 2020 hingga Juli 2021, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang memimpin pengambilalihan tentara, baru-baru ini mengatakan kepada kabinetnya yang dibentuk militer. Dia mengatakan negara itu mencatat defisit perdagangan sebesar $ 368 juta.

Semakin sedikit ekspor Myanmar, semakin sedikit pendapatannya dalam mata uang asing — terutama dolar — membuat greenback semakin langka dan berharga dibandingkan kyat.

Pada bulan Januari, dolar dibeli 1.300-1.400 kyat. Pada akhir September, uang itu mencapai rekor tertinggi 3.000 kyat di antara para penukar uang di Jalan Shwebontha di pusat kota Yangon, yang secara informal dikenal sebagai Jalan Broker.

Hal itu telah mendorong kenaikan harga kyat untuk kebutuhan seperti minyak goreng, kosmetik, makanan, elektronik, bahan bakar dan perlengkapan lainnya yang semakin mahal yang harus diimpor menggunakan dolar.

Pihak berwenang menangguhkan impor kendaraan mulai 1 Oktober untuk menghemat devisa. Untuk menahan jatuhnya kyat, Bank Sentral Myanmar telah melakukan intervensi di pasar 36 kali sejak Februari. Tetapi operasi semacam itu hanya berdampak kecil, kata para pedagang, karena sebagian besar dolar yang dijual oleh bank sentral digunakan untuk bisnis pro-militer.

“Beberapa orang mengatakan dolar yang dikeluarkan oleh bank sentral tidak memenuhi permintaan domestik, dan kami menerima bahwa itu benar,” kata Mayor Jenderal Zaw Min Tun, kepala juru bicara pemerintah militer, kepada wartawan.

“Sebagai pemerintah, kita harus bertanggung jawab atas apa yang terjadi di zaman kita daripada menyalahkan masa lalu,” katanya. “Saya ingin mengatakan bahwa pemerintah kita bekerja keras untuk menemukan solusi terbaik.”

Beberapa orang telah membentuk kelompok penukaran uang untuk menukar kyat dengan dolar secara online terlepas dari risikonya, dan bank sentral baru-baru ini mengeluarkan pemberitahuan yang melarang transaksi tidak resmi semacam itu.

“Online lebih mudah akhir-akhir ini. Anda dapat dengan mudah menemukan orang yang ingin membeli atau menjual. Tetapi Anda perlu membangun kepercayaan antara penjual dan pembeli. Ada juga scammer online,” kata Ko Thurein, yang sering memposting penjualan dolar di Myanmar Money. Grup Pengubah.

Kelangkaan bahan bakar telah menjadi masalah utama. Sebagian berkat kenaikan harga minyak global, biaya bensin, yang diimpor karena Myanmar memiliki kapasitas penyulingan yang sedikit, telah meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi rekor sekitar 1.500 kyat per liter dari sekitar 700 kyat pada Januari.

Zaw Min Tun, juru bicara militer, mengatakan Myanmar sedang mengerjakan proyek pembangkit listrik tenaga air dan angin jangka panjang sambil mencoba menghemat energi dan memotong impor karena tidak dapat “menutupi permintaan bahan bakar.”

Pemimpin tertinggi Min Aung Hlaing telah mendesak masyarakat untuk membantu mengurangi penggunaan energi.

“Sulit untuk membeli dolar, dan perusahaan minyak tidak lagi menjual kami secara kredit,” kata seorang pejabat dari Max Energy, konglomerat besar yang mengoperasikan lusinan stasiun pengisian bahan bakar. “Anda tidak dapat membeli semua yang Anda inginkan dan kami kesulitan membangun kepercayaan dengan mereka. Jadi kami hanya berusaha untuk tidak kehilangan terlalu banyak saat ini.”

Dia menyalahkan krisis politik. “Bahkan di negara kita, orang tidak percaya satu sama lain, dan tidak ada keraguan bahwa orang asing tidak mempercayai kita. Itu juga karena sistem perbankan sedang kacau,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama mengingat sensitivitasnya. dari topik.

“Harga bensin meroket, jadi kami harus menaikkan tarif. Tapi penumpang tidak mau membayar. Saya tahu semua orang miskin sekarang, jadi orang-orang menggunakan bus daripada taksi,” kata Moe Myint Tun, seorang sopir taksi di Yangon. . “Ketika kami memiliki harga bahan bakar yang tinggi, kami kehilangan banyak penumpang.”

Seperti banyak fasilitas modern lainnya, layanan bank secara berkala terganggu oleh protes dan pemogokan, memaksa orang yang ingin mengakses uang tunai mereka untuk menggunakan aplikasi mobile banking dan membayar biaya 5% -7% di toko yang disebut Pay Money yang menyediakan layanan keuangan.

“Karena inflasi, uang di tangan kita otomatis turun nilainya. Begitu uang di bank tidak bisa ditarik, kita harus membayar komisi di toko Pay Money. Akhirnya, kita tidak punya apa-apa lagi,” kata Su Yee Win Aung, pegawai penjualan di sebuah perusahaan telekomunikasi di Yangon.

“Bisa dibilang ini masa yang paling sulit bagi kami,” ujarnya.


Posted By : pengeluaran hk