Kecelakaan bus Bulgaria: Kemungkinan penyebabnya adalah kesalahan manusia
World

Kecelakaan bus Bulgaria: Kemungkinan penyebabnya adalah kesalahan manusia

SOFIA, BULGARIA — Kesalahan manusia diyakini sebagai penyebab paling mungkin dari kecelakaan bus berapi di Bulgaria yang menewaskan 44 orang, termasuk 12 anak-anak, Selasa pagi, kata seorang pejabat Bulgaria, Kamis.

Bus, yang menurut para pejabat memiliki 52 orang di dalamnya, sebagian besar warga negara Makedonia Utara, adalah satu dari empat yang kembali dari perjalanan ke Istanbul. Turki. Itu menabrak pagar pembatas jalan raya di Bulgaria barat, terbakar dan hancur menjadi cangkang hangus. Para pejabat mengatakan para penumpang terjebak karena kedua pintu keluar diblokir.

Investigasi sedang dilakukan untuk mengetahui penyebab kecelakaan itu, yang telah mengirimkan gelombang kesedihan ke negara-negara tetangga Balkan.

Pada hari Kamis, Borislav Sarafov, wakil kepala jaksa dan kepala layanan investigasi nasional Bulgaria, mengesampingkan tindakan teroris, menambahkan bahwa penyelidik juga menetapkan tidak ada ledakan.

Berbicara pada konferensi pers di Sofia, ibukota Bulgaria, Sarafov mengatakan bahwa untuk saat ini “versi utama (peristiwa) adalah kesalahan manusia.”

“Guard rail di jalan tol tempat kecelakaan itu terjadi berbahaya dan merupakan salah satu penyebab utama kecelakaan itu,” katanya. Dia menambahkan bahwa penyelidik sedang memeriksa apakah pengaturan lalu lintas jalan raya yang buruk seperti penandaan jalur, kurangnya rambu-rambu yang tepat dan reflektor dapat berkontribusi pada kecelakaan itu.

Penyelidik utama Marian Marinov mengatakan sopir bus telah mencoba berhenti sebelum menabrak pagar pembatas, tetapi malah melaju ke dalamnya, kemungkinan karena hari sudah gelap dan hujan.

“Saksi mata mengatakan bahwa segera setelah serangan pertama, api berkobar dan bus segera dipenuhi asap,” katanya.

“Tidak ada yang bisa keluar dari pintu depan karena api yang kuat di sana. Semua berkumpul di depan pintu kedua di tengah bus, tetapi terhalang oleh pagar pembatas,” katanya.

Sarafov mengatakan penyelidik forensik sejauh ini telah menemukan total 44 mayat, satu lebih sedikit dari 45 pejabat yang dilaporkan sebelumnya. Dia menyebut perbedaan itu sebagai “misteri” dan menambahkan bahwa penyelidik sedang mencoba untuk menentukan apakah satu penumpang telah pindah ke bus lain atau selamat dari kecelakaan itu.

Tujuh orang diketahui selamat — lima warga Makedonia Utara, satu orang Serbia dan satu orang Belgia. Mereka dibawa ke rumah sakit darurat Pirogov Sofia dan dalam kondisi stabil.

Salah satu dari mereka, yang memecahkan jendela untuk melarikan diri dari bus yang terbakar, bersaksi kepada jaksa bahwa delapan orang telah melompat keluar, kata Siyka Mileva, juru bicara kepala jaksa.

Sarafov mengatakan pada hari Kamis bahwa para korban meninggal karena mati lemas akibat asap kebakaran dan bukan karena dampak kecelakaan. Pejabat itu menambahkan bahwa partikel jelaga ditemukan di sistem pernapasan mereka.

Menteri Dalam Negeri Bulgaria Boyko Rashkov mengatakan kepada wartawan di lokasi kecelakaan Selasa bahwa dia belum pernah “melihat sesuatu yang lebih mengerikan.” Jenazah harus diidentifikasi dengan tes DNA.

Media di Bulgaria dan Makedonia Utara menggambarkannya sebagai kecelakaan bus paling mematikan dalam sejarah kedua negara.

Pihak berwenang di Makedonia Utara telah mencabut izin perusahaan perjalanan yang menyelenggarakan perjalanan tersebut dan melarang operasi perjalanannya. Juga, dua petugas bea cukai diskors karena mereka membiarkan bus yang terlibat dalam kecelakaan itu melewati perbatasan tanpa SIM.

Di ibukota Makedonia Utara, Skopje, Rabu, ratusan siswa sekolah dasar berkumpul di luar sekolah Ismail Qemali untuk memberikan penghormatan kepada enam teman sekelas yang tewas dalam kecelakaan itu.

“Apa yang terjadi adalah sesuatu yang tidak diinginkan siapa pun — (ini adalah) tragedi besar,” kata Metush Memedi, seorang guru dari sekolah tersebut. “Kami punya lima anak dari satu keluarga. Dua di antaranya kelas sembilan, satu kelas delapan, satu kelas enam, dan satu perempuan kelas dua.”

Visar Ganiu, walikota kotamadya Chair di Skopje, mengatakan 16 korban kecelakaan berasal dari distriknya.

“Saya ingin menyampaikan belasungkawa kepada keluarga, teman, dan kolega dari semua orang yang kehilangan nyawa dalam kecelakaan tragis itu,” kata Ganiu. “Kami juga terluka dengan mereka.”

——

McGrath melaporkan dari Bucharest, Rumania. Konstantin Testorides di Skopje, Makedonia Utara, berkontribusi.


Posted By : pengeluaran hk