Kelompok anti-kebencian takut masalah kata-kata dapat menunda undang-undang baru yang menangani vitriol online
Science

Kelompok anti-kebencian takut masalah kata-kata dapat menunda undang-undang baru yang menangani vitriol online

OTTAWA — Koalisi kelompok advokasi mendesak pemerintah federal untuk menepati janjinya untuk segera mengambil tindakan terhadap ujaran kebencian online dan memasukkan langkah-langkah untuk mengatasi masalah tersebut dalam pidato takhta Selasa.

Para anggota koalisi mengatakan mereka ingin para menteri memperlakukan undang-undang semacam itu sebagai hal yang mendesak di tengah kekhawatiran bahwa kekhawatiran atas kata-katanya dapat menghambat kemajuannya selama bertahun-tahun.

Partai Liberal berjanji selama pemilihan federal baru-baru ini bahwa undang-undang yang menangani kebencian online akan menjadi prioritas dalam sesi parlemen baru, yang akan dimulai pada hari Senin.

Sesaat sebelum Parlemen ditunda menjelang pemungutan suara September, pemerintah Liberal mengajukan RUU yang menargetkan bentuk-bentuk ekstrem dari ujaran kebencian secara online.

Undang-undang yang diusulkan itu, yang dikenal sebagai RUU C-36, menarik kritik dari Oposisi Konservatif dan pihak lain yang menyatakan keprihatinan bahwa undang-undang tersebut dapat mengekang kebebasan berbicara atau sulit untuk ditegakkan.

RUU itu akhirnya mati di atas kertas pesanan ketika Parlemen dibubarkan.

Canadian Heritage dan Departemen Kehakiman mengatakan mereka sedang mencari cara untuk mengatasi masalah ini dan mencatat bahwa solusinya dapat melibatkan lebih dari satu RUU.

Dalam beberapa bulan terakhir, menurut Departemen Warisan, pemerintah telah berkonsultasi tentang bagaimana menyusun undang-undang baru tentang bahaya online.

Justine Lesage, juru bicara Menteri Warisan Pablo Rodriguez, mengatakan RUU C-36 adalah bagian dari dorongan besar pemerintah untuk mengatasi ujaran kebencian.

“RUU itu tidak berjalan dengan sendirinya,” katanya, seraya menambahkan bahwa penanganan bahaya online terus menjadi “prioritas bagi pemerintah.”

Upaya konsultasi baru-baru ini juga telah melihat kaum Liberal melayangkan pembentukan lembaga pemerintah baru untuk mengatasi bahaya online.

Tetapi kelompok-kelompok yang telah dikonsultasikan tentang proposal tersebut khawatir akan masalah dengan kata-kata dan ruang lingkup undang-undang baru dapat melihat masalah tersebut kehilangan penempatan prioritasnya dalam daftar tugas pemerintah.

Koalisi untuk Memerangi Kebencian Online, yang mencakup organisasi-organisasi Yahudi, Muslim, Sikh, Pribumi dan Hitam, telah menulis surat kepada Menteri Kehakiman David Lametti dan Rodriguez mendesak mereka untuk memastikan bahwa RUU yang mengatur kebencian dan kebencian online akan memiliki “perjalanan cepat” melalui parlemen.

Surat itu mengatakan regulasi diperlukan karena “industri media sosial tidak dapat dipercaya untuk mengatur dirinya sendiri.”

“Sekarang adalah waktunya untuk bertindak. Setiap hari, warga Kanada dihadapkan pada rentetan konten yang penuh kebencian,” bunyi surat itu, seraya menambahkan bahwa kaum muda dan warga Kanada yang mengalami rasisme menghadapi konten seperti itu lebih sering daripada yang lain.

RUU C-36 akan mengamandemen Undang-Undang Hak Asasi Manusia Kanada untuk memasukkan versi baru dari bagian kontroversial yang dicabut pada tahun 2013 di tengah kritik bahwa itu melanggar hak atas kebebasan berbicara.

Perubahan yang diusulkan akan lebih sempit mendefinisikan kebencian sebagai “emosi yang melibatkan kebencian atau fitnah” yang “lebih kuat dari ketidaksukaan atau penghinaan.” RUU C-36 juga akan mengamandemen KUHP dan UU Peradilan Pidana Pemuda.

RUU itu akan memungkinkan individu atau kelompok untuk mengajukan keluhan ujaran kebencian kepada Komisi Hak Asasi Manusia Kanada. Ini juga termasuk langkah-langkah yang bertujuan untuk mencegah penyalahgunaan proses.

Pada saat itu, Konservatif menolak RUU C-36 sebagai “posisi politik” jam kesebelas. Platform pemilihan Konservatif berjanji untuk mengkriminalisasi pernyataan yang menghasut kekerasan terhadap orang atau kelompok yang dapat diidentifikasi, sambil melindungi ucapan, seperti kritik, yang tidak.

Pemimpin NDP Jagmeet Singh telah menyerukan agar kebencian online diatur dengan lebih tegas.

RUU C-36 hanya akan diterapkan pada mereka yang menulis pesan kebencian secara online, dan tidak pada platform media sosial tempat mereka mempostingnya.

Platform Liberal mengatakan undang-undang yang memastikan bahwa “perusahaan media sosial dan layanan online lainnya bertanggung jawab atas konten yang mereka host” akan datang dalam 100 hari pertama mandat baru.

Richard Marceau, mantan anggota Parlemen Blok Quebec yang sekarang mengepalai koalisi yang mendorong tindakan cepat, mengatakan ada hubungan yang jelas antara vitriol online dan serangan kekerasan terhadap orang Yahudi dan Muslim.

“Pemahaman kami adalah mereka bekerja sangat keras dalam hal ini tetapi pemikiran di sana belum sepenuhnya selesai,” kata Marceau tentang upaya pemerintah hingga saat ini.

“Kami memahami bahwa ketika kita berhadapan dengan kebebasan berekspresi, terutama dengan kebencian online, Anda perlu mencapai keseimbangan yang tepat. Kami ingin memastikan bahwa kelompok sasaran dilindungi dari kebencian online yang terlalu sering mengarah pada kekerasan yang sebenarnya.”

Ada kekhawatiran bahwa RUU yang terburu-buru tidak akan bertahan dari pengawasan parlemen, atau bahwa komedian atau mereka yang mengungkapkan pendapat politik yang sulit dapat secara tidak sengaja terperangkap dalam cakupannya.

Fatema Abdalla, juru bicara Dewan Nasional Muslim Kanada, mengatakan ada hubungan yang jelas antara forum kebencian dan serangkaian serangan terhadap Muslim.

“Kami memang berpikir bahwa ini adalah masalah mendesak yang ingin kami selesaikan dalam sesi ini. Tetapi kami juga percaya bahwa itu harus dilakukan dengan benar,” katanya.

Bernie Farber, pendiri Canadian Anti-Hate Network, mengatakan akan lebih baik untuk memperkenalkan RUU dan menyempurnakannya di komite parlemen daripada melihat penundaan lebih lanjut.

“Saya lebih suka memiliki undang-undang dengan kata-kata yang buruk daripada tidak sama sekali,” katanya.

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan 21 November 2021.


Posted By : angka keluar hk