Politic

Kelompok meminta FBI untuk membantu menyelamatkan pengungsi LGBTQ2S+ Afghanistan

Sebuah badan amal yang menyelamatkan pengungsi LGBTQ2S+ yang menghadapi kekerasan dan diskriminasi internasional menyerukan kepada pemerintah Kanada untuk bermitra dengan mereka untuk memfasilitasi jalan keluar bagi ratusan warga Afghanistan yang telah menjangkau mereka dalam keputusasaan.

Rainbow Railroad, sebuah badan amal yang berbasis di Toronto, meminta pemerintah Kanada awal pekan ini untuk membantu mereka menciptakan proses yang efisien untuk membawa pengungsi LGBTQ2S+ dari Afghanistan, di mana keintiman sesama jenis adalah ilegal.

Organisasi tersebut mengatakan mereka telah mengidentifikasi setidaknya 300 LGBTQ2S+ Afghanistan yang sangat ingin melarikan diri, takut bahwa mereka dapat menghadapi kekerasan – atau bahkan kematian – jika seksualitas atau identitas gender mereka diketahui oleh Taliban.

Kimahli Powell, Direktur Eksekutif Rainbow Railroad, mengatakan kepada CTVNews.ca dalam sebuah wawancara telepon bahwa situasinya kritis.

“Apa yang kami lihat adalah anggota keluarga menyerahkan anak-anak mereka ke Taliban,” katanya. “Dalam beberapa kasus, pasangan seksual yang bersimpati kepada Taliban membalikkan individu.

“Kondisi untuk orang-orang LGBTQI+ benar-benar genting.”

Dalam siaran pers dan petisi yang diposting pada hari Selasa, Rainbow Railroad menyatakan bahwa lebih dari 3.300 LGBTQ2S+ Afghanistan telah menjangkau mereka sejak pertengahan Agustus.

“Kami memiliki kelompok yang terdiri dari setidaknya 300 orang yang telah kami verifikasi melalui proses kami dan yang siap untuk pemukiman kembali,” kata Powell, menambahkan bahwa mereka bekerja dengan organisasi di lapangan untuk “membantu kami mengidentifikasi dan memilah orang-orang untuk pemukiman kembali.”

Mereka meminta pemerintah untuk memasuki kemitraan rujukan langsung dengan mereka sehingga mereka dapat “menciptakan jalur pemukiman kembali yang ditargetkan dan dipercepat untuk pengungsi LGBTQ2S+ Afghanistan yang berisiko tinggi, dan lebih luas lagi untuk pengungsi LGBTQ2S+ dari seluruh dunia,” rilis tersebut menyatakan.

“Pemerintah Kanada dan Perdana Menteri Trudeau memiliki kesempatan, otoritas, dan prioritas historis yang diperlukan untuk mempercepat pemukiman kembali dan dukungan bagi individu-individu LGBTQI+ yang rentan,” kata Powell dalam rilisnya. “Ini telah menerapkan program darurat untuk mendukung warga sipil Ukraina yang berisiko merasakan konflik. Program serupa akan memberikan bantuan mendesak kepada LGBTQI+ Afghanistan yang berhubungan dengan Rainbow Railroad.”

Untuk meningkatkan pesan mereka, organisasi tersebut telah meluncurkan petisi yang disebut #SafeWayOut yang mengulangi seruan ini untuk dukungan dari pemerintah, dengan tujuan mencapai 50.000 tanda tangan sebelum dimulainya Bulan Kebanggaan.

Sendiri, Rainbow Railroad telah membantu 236 warga Afghanistan untuk bermukim kembali atau memulai proses pemukiman kembali sejauh ini, jumlah yang tidak termasuk 300 orang yang sangat menunggu bantuan.

Badan amal, yang dimulai pada tahun 2006 atas dasar sukarela dan meningkatkan operasinya pada tahun 2013 dan 2015 setelah mencapai status amal, menerima sekitar 8.000 permintaan bantuan tahun lalu dan berada di jalur untuk menerima 10.000 permintaan pada tahun 2022.

Sejak didirikan, badan amal tersebut telah membantu lebih dari 1.200 orang pindah ke suatu tempat yang aman untuk menjadi diri mereka sendiri, dan telah memberikan bantuan lain kepada sekitar 2.000 orang, kata Powell.

“Kami dapat memukimkan kembali dan merelokasi hingga 200 orang per tahun,” katanya kepada CTVNews.ca. “Itu hanya sebagian kecil dari jumlah permintaan bantuan yang kami terima.”

Dengan dukungan dari pemerintah, mereka dapat merujuk dan membantu lebih banyak orang, kata Powell, terutama ketika mereka tinggal di wilayah dunia yang lebih sulit untuk bepergian.

“Orang-orang ini saat ini berada di negara yang mengkriminalisasi keintiman sesama jenis,” katanya. “Kami telah mengidentifikasi mereka, mereka telah melalui proses dan sekarang kami perlu mendengar dari pemerintah apa yang akan mereka lakukan untuk memberikan jalan yang aman bagi mereka.”

Bahkan sebelum Taliban mendapatkan kembali kekuasaannya musim panas lalu, Afghanistan tidak aman bagi orang-orang LGBTQ2S+.

Pada tahun 2018, Afghanistan secara resmi mengadopsi undang-undang baru yang secara eksplisit mengkriminalisasi keintiman seksual konsensual antara sesama jenis. Hukuman berkisar dari penjara hingga hukuman mati maksimum jika hukum Syariah diterapkan.

Tetapi laporan menunjukkan bahwa setelah pengambilalihan Taliban, keadaan menjadi lebih buruk secara signifikan bagi komunitas LGBTQ2S+, dengan ancaman kekerasan mematikan tiba-tiba jauh lebih dekat ke rumah.

Human Rights Watch (HRW) dan OutRight Action International mewawancarai 60 orang LGBTQ2S+ di Afghanistan setelah Taliban kembali berkuasa. Laporan yang berjudul “Bahkan Jika Anda Pergi ke Langit, Kami Akan Menemukan Anda,” dirilis pada bulan Januari, dan melukiskan gambaran yang mengerikan tentang seperti apa hidup di negara ini bagi orang-orang LGBTQ2S+ saat ini. Mereka yang diwawancarai melaporkan diserang, diserang secara seksual dan diancam langsung oleh Taliban. Mereka yang telah lolos dari kekerasan yang kejam hingga saat itu masih melaporkan hidup dengan kulit telur, di bawah kekhawatiran terus-menerus bahwa mereka dapat dilaporkan.

“Saya tinggal bersama keluarga saya ketika Taliban datang,” kata seorang transgender yang diwawancarai oleh HRW dalam laporan tersebut. “Ayahku bilang kamu harus memakai pakaian perempuan sekarang dan menikah dengan laki-laki. Jadi, saya harus melarikan diri.”

Seorang remaja berusia 18 tahun yang diwawancarai untuk laporan tersebut pernah bekerja sebagai penata rias di salon kecantikan ramah LGBTQ2S+ di Kabul, tetapi bersembunyi saat Taliban mengambil alih. Ibunya memperingatkan dia bahwa ayahnya sendiri menggunakan sumber daya Taliban untuk memburunya.

Orang lain yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka melarikan diri setelah mendengar bahwa beberapa teman gay mereka telah terbunuh, yang mereka yakini sebagai pembunuhan yang ditargetkan oleh Taliban.

“Kebanyakan orang yang diwawancarai percaya satu-satunya jalan mereka menuju keselamatan adalah pindah ke negara dengan perlindungan yang lebih besar untuk hak-hak orang LGBT, tetapi sejauh ini sangat sedikit LGBT Afghanistan yang melarikan diri dari Afghanistan diketahui telah mencapai negara yang aman,” kata laporan itu.

Laporan-laporan ini menggemakan apa yang telah didengar Rainbow Railroad dari mereka yang mencari bantuan.

Powell mengatakan orang-orang dapat menggerebek rumah mereka tanpa peringatan, dan jika pakaian non-tradisional ditemukan — bahkan hanya pakaian yang dianggap terlalu bergaya Barat — pemilik rumah mungkin dicurigai sebagai LGBTQ2S+, dan “tergantung pada pencarian di mana pasangan intim itu akan melakukannya. diekspos dan kemudian mungkin menjadi sasaran kekerasan sebagai contoh.”

Sementara banyak pengungsi Afghanistan telah berhasil keluar dari Afghanistan sendiri, mereka mungkin terjebak di negara-negara tetangga yang mungkin juga mendiskriminasi orang-orang LGBTQ2S+. Bagi banyak orang, datang ke Kanada adalah cahaya di ujung terowongan.

Dan meskipun proses pengungsian rumit, dan Kanada sudah tertinggal dalam tujuannya untuk membawa pengungsi Afghanistan yang sebelumnya bekerja dengan militer Kanada atau memiliki hubungan dengan Kanada, Rainbow Railroad percaya kemitraan dapat merampingkan hal-hal untuk orang-orang LGBTQ2S+ yang telah menunggu jalan keluar.

“Pemerintah telah membuktikan dalam berbagai kesempatan bahwa ia memiliki kemampuan untuk gesit dan fleksibel dalam program untuk membantu memukimkan kembali pengungsi,” kata Powell, menunjukkan bahwa pemerintah bertindak cepat untuk membantu memfasilitasi membawa pengungsi Ukraina ke Kanada untuk menetap sementara.

Dia mengatakan bahwa meskipun mereka telah melakukan beberapa komunikasi dengan pemerintah sebelumnya, seperti pertemuan dengan Menteri Imigrasi Sean Fraser pada bulan April, mereka berharap bahwa seruan baru untuk kemitraan ini akan menghasilkan tindakan yang lebih jelas di pihak pemerintah.

“Kami tidak hanya mengadvokasi, kami juga melakukan, jadi kami telah memfasilitasi dan mendukung individu secara langsung,” kata Powell. “Dan yang kami cari adalah komitmen. Komitmen untuk memukimkan kembali orang-orang ini akan memungkinkan kami untuk menjadi mitra yang efektif dalam menyediakan tempat berlindung yang aman, dan dukungan relokasi sehingga mereka dapat aman.

“Kami hanya meminta kepada pemerintah dan masyarakat untuk mengingat bahwa ada kelompok LGBTQI+, yang menjadi perhatian pemerintah, yang dalam bahaya, dan kami hanya ingin membantu memfasilitasi jalan keluar yang aman, dan kami membutuhkan bantuan dari pemerintah Kanada.”

totobet hongkong hari ini dan di awalnya yang telah kami catat pada tabel knowledge sgp prize paling lengkap ini pasti punyai banyak manfaat bagi pemain. Dimana melalui knowledge sgp harian ini pemain bisa lihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan terakhir hari ini. Bahkan togelmania bisa menyaksikan kembali seluruh nomer pengeluaran togel singapore yang udah pernah berlangsung sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kita ini pasti selamanya mencatat seluruh no pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan gunakan informasi data pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain memperoleh kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini pada tabel information sgp prize paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun senantiasa saja para togelers wajib lebih berhati-hati dalam mencari informasi knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua situs pengeluaran sgp terakhir menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan Info togel singapore ini pasti sanggup membawa dampak prediksi sgp jitu jadi tidak akurat bagi para pemain.

togel sidney 2022 memang memiliki peranan mutlak supaya selalu dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sama sekali terhitung senantiasa perlu information sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk memicu sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber Info hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua web site keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online wajib lakukan pengkinian no singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kami ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs resmi singapore pools itu sendiri.