Keluarga Breonna Taylor, pengunjuk rasa kesal atas pembebasan
World

Keluarga Breonna Taylor, pengunjuk rasa kesal atas pembebasan

LOUISVILLE, KY. — Pembebasan mantan perwira polisi Louisville terkait dengan penggerebekan narkoba yang gagal yang berakhir dengan kematian Breonna Taylor membangkitkan frustrasi keluarganya dan pengunjuk rasa yang berbaris selama berbulan-bulan atas namanya.

Ibu Taylor, Tamika Palmer, dan anggota keluarga lainnya menghadiri persidangan Brett Hankison selama beberapa hari dengan harapan bahwa satu-satunya orang yang didakwa dalam penggerebekan 13 Maret 2020 akan dihukum secara pidana.

Palmer meninggalkan ruang sidang dengan cepat dan tanpa suara pada hari Kamis setelah juri membebaskan mantan detektif narkotika Louisville dari tuduhan membahayakan.

“Untuk memperjelas tuduhan ini bukan untuk Breonna Taylor, tetapi bagaimanapun dia seharusnya dinyatakan bersalah,” tulis Palmer kemudian dalam sebuah posting media sosial.

Adik perempuan Taylor, Ju’Niyah Palmer, mempertanyakan bagaimana Hankison bisa dibebaskan dari kesalahan.

“Sepertinya mereka terus-menerus berjalan di atas adikku!” tulisnya dalam unggahan setelah vonis. Dia tinggal bersama Taylor pada saat penggerebekan itu tetapi sedang keluar kota malam itu.

Kematian Taylor membayangi persidangan dua minggu, meskipun jaksa menekankan bahwa itu bukan tentang kematiannya yang ditembak atau surat perintah yang membawa petugas polisi bersenjata ke pintunya, melainkan ancaman yang menurut mereka diajukan Hankison kepada tetangga ketika dia menembak ke apartemen Taylor. . Beberapa peluru yang ditembakkan Hankison dari senjatanya bersarang di dinding apartemen tetangga.

Satu-satunya foto Taylor yang ditampilkan di persidangan adalah pameran TKP yang menunjukkan tubuhnya yang tak bernyawa di ujung lorong yang gelap.

Dia ditembak mati oleh dua rekan petugas Hankison setelah mereka mendobrak pintu depannya dan membalas tembakan ketika pacarnya menembakkan pistol. Kemarahan atas kematiannya dan proses yang membawa petugas bersenjata ke pintunya membantu memicu protes ketidakadilan rasial besar-besaran pada musim panas 2020, bersama dengan kematian Ahmaud Arbery dan George Floyd.

Para pengunjuk rasa di Louisville menyesalkan bahwa tidak ada yang didakwa atas kematian Taylor, sementara orang kulit putih yang mengejar dan membunuh Arbery dan petugas polisi Minneapolis yang berlutut di leher Floyd ditangkap dan dihukum karena kejahatan.

Beberapa lusin demonstran mengadakan pawai singkat di Louisville pada Kamis malam setelah juri menyampaikan putusannya dalam kasus Hankison, kembali ke alun-alun tempat mereka berkumpul selama berbulan-bulan pada tahun 2020.

“Semua orang mendapatkan keadilan untuk tahun 2020, tetapi di Kentucky kami bahkan tidak bisa mendapatkan tuduhan yang membahayakan,” Tyra Walker, salah satu ketua Kentucky Alliance Against Racist and Political Repression, mengatakan pada pertemuan itu.

Sekelompok kecil pengunjuk rasa lainnya berkumpul di pusat kota Jumat, sehari setelah putusan, memegang tanda dan meneriakkan nama Taylor.

Di antara mereka adalah Jeffery Compton, yang mengatakan vonis juri mengirimkan pesan bahwa “jika Anda tinggal bersebelahan dengan seseorang yang berkulit hitam, Anda bisa tertembak dan mereka bisa lolos begitu saja.”

Walikota Louisville, yang telah banyak dikritik atas penggerebekan dan tindakan departemen kepolisiannya selama protes tahun 2020, mengatakan pada hari Kamis bahwa putusan itu “menambah frustrasi dan kemarahan banyak orang atas ketidakmampuan untuk menemukan lebih banyak pertanggungjawaban” atas kematian Taylor.

Jaksa utama Barbara Maines Whaley mengatakan kepada juri saat persidangan dibuka bahwa mereka tidak berada di sana untuk “memutuskan siapa yang bertanggung jawab atas kematian Breonna Taylor.” Sebaliknya, kata Whaley, mereka perlu memikirkan tetangga Taylor, Cody Etherton, pacarnya Chelsey Napper, dan putra Napper yang masih kecil.

Hankison mengatakan di tempat saksi selama persidangan bahwa kematian Taylor adalah sebuah tragedi dan “dia tidak perlu mati malam itu,” sebuah pernyataan yang mendorong Tamika Palmer keluar dari ruang sidang. Hari berikutnya dia dinyatakan tidak bersalah atas tiga tuduhan membahayakan, kejahatan tingkat rendah yang bisa menjebloskannya ke penjara selama satu sampai lima tahun.

——

Reporter Associated Press Piper Hudspeth Blackburn berkontribusi pada laporan ini. Hudspeth Blackburn adalah anggota korps untuk The Associated Press/Report for America Statehouse News Initiative. Report for America adalah program layanan nasional nirlaba yang menempatkan jurnalis di ruang redaksi lokal untuk melaporkan isu-isu yang terselubung.


Posted By : pengeluaran hk