Keluarga Ukraina menghabiskan satu bulan di bawah tanah
Uncategorized

Keluarga Ukraina menghabiskan satu bulan di bawah tanah

KHARKIV, UKRAINE — Di kota Ukraina yang dilanda bom sejak dimulainya invasi Rusia, Natalia Shaposhnik dan putrinya Veronika tinggal di kereta biru dan kuning yang diparkir di stasiun metro jauh di bawah tanah.

Selama empat minggu yang panjang, Shaposhnik dan ratusan orang seperti dia telah bersembunyi di dalam stasiun di utara Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina.

Dengan bangunan yang hancur atau rusak berat di hampir setiap blok, jalanan menjadi sangat sepi dan kosong di atas tanah pada hari Kamis.

Di stasiun, keluarga-keluarga berkerumun, kebanyakan dari pinggiran utara kota yang mengalami penembakan hampir setiap hari.

Wanita dan anak-anak tidur berdampingan di lantai beton yang dingin, atau mengatur rumah di gerbong kereta yang lebih hangat yang dibagi dengan tirai menjadi ruang keluarga yang lebih kecil.

Mereka keluar hanya untuk berjalan-jalan dengan anjing mereka atau untuk menghirup udara segar, sedikit istirahat dari kelembapan lembap di bawah tanah.

“Ini tidak lebih baik dari rumah tetapi layak huni,” kata Shaposhnik, 36, yang pernah bekerja di toko hewan peliharaan sebelum perang.

Bahkan di bawah tanah, perang selalu ada.

Pada hari Kamis, sebuah rudal Rusia menghantam stasiun metro dua halte dari tempat tinggal Shaposhnik bersama putrinya, menewaskan dan melukai beberapa orang.

Di luar, sementara kru membersihkan pecahan peluru dari lokasi, sebuah mobil penuh dengan tentara Ukraina yang terluka melengking lewat.

Sebulan sejak awal invasi, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah menjadikan perang sebagai pertempuran eksistensial tidak hanya untuk negaranya tetapi juga untuk seluruh Eropa.

Rusia menyebut invasi itu sebagai “operasi militer khusus” dan mengatakan pasukannya tidak menargetkan warga sipil.

Shaposhnik mengatakan dia masih mengenal orang-orang Rusia yang tidak percaya bahwa warga sipil telah ditembaki, meskipun terjadi pembantaian dalam empat minggu terakhir.

“Saya menulis kepada mereka (bahwa) saya telah berlindung dengan anak saya di metro selama sebulan dan mereka tidak mempercayai saya. Mereka mengatakan ‘ini adalah kesalahan Anda sendiri, Anda yang harus disalahkan, itu Anda, Anda, kamu,” katanya.

(Laporan oleh Thomas Peter dan Vitalii Hnidyi; Ditulis oleh Mari Saito; Diedit oleh Andrew Heavens)

Berhubungan

Apakah Anda di Ukraina? Apakah Anda memiliki keluarga di Ukraina? Apakah Anda atau keluarga Anda terpengaruh? Surel [email protected]

  • Harap sertakan nama, lokasi, dan informasi kontak Anda jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis CTV News.

  • Komentar Anda dapat digunakan dalam cerita CTVNews.ca.


Posted By : pengeluaran hk