Kematian COVID-19 AS mencapai 800.000 di tengah ketakutan Omicron
Uncategorized

Kematian COVID-19 AS mencapai 800.000 di tengah ketakutan Omicron

Amerika Serikat pada hari Minggu mencapai 800.000 kematian terkait virus corona, ketika negara itu bersiap menghadapi potensi lonjakan infeksi karena lebih banyak waktu yang dihabiskan di dalam ruangan dengan cuaca yang lebih dingin dan varian virus Omicron yang sangat menular.

Tonggak sejarah itu berarti jumlah kematian AS dari virus yang satu ini kini melebihi seluruh penduduk North Dakota.

Bahkan dengan vaksin yang tersedia secara luas dan bebas, negara tersebut telah kehilangan lebih banyak nyawa akibat virus tahun ini daripada pada tahun 2020 karena varian Delta yang lebih menular dan orang-orang yang menolak untuk diinokulasi terhadap COVID-19.

Sejak awal tahun, lebih dari 450.000 orang di Amerika Serikat telah meninggal setelah tertular COVID-19, atau 57% dari semua kematian AS akibat penyakit tersebut sejak pandemi dimulai.

Kematian tahun ini sebagian besar terjadi pada pasien yang tidak divaksinasi, kata para ahli kesehatan. Kematian telah meningkat meskipun ada kemajuan dalam merawat pasien COVID-19 dan pilihan pengobatan baru seperti antibodi monoklonal.

Butuh 111 hari bagi kematian AS untuk melonjak dari 600.000 menjadi 700.000, menurut analisis Reuters. 100.000 kematian berikutnya hanya membutuhkan waktu 73 hari.

Negara-negara lain telah kehilangan jauh lebih sedikit nyawa per kapita dalam 11 bulan terakhir, menurut analisis Reuters.

Di antara negara-negara terkaya Kelompok Tujuh, Amerika Serikat menempati peringkat terburuk dalam hal kematian per kapita akibat COVID-19 antara 1 Januari dan 30 November, menurut analisis Reuters.

Tingkat kematian di Amerika Serikat lebih dari tiga kali lebih tinggi daripada di negara tetangga Kanada dan 11 kali lebih banyak dari Jepang.

Bahkan ketika Amerika Serikat dibandingkan dengan kumpulan negara kaya yang lebih besar dengan akses ke vaksin, peringkatnya mendekati bagian bawah. Di antara 38 anggota Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), Amerika Serikat menempati urutan ke-30. Hanya Hongaria, Slovakia, Republik Ceko, Lituania, Latvia Kolombia, Polandia, dan Slovenia yang memiliki lebih banyak kematian per kapita akibat COVID-19. Selandia Baru memiliki yang paling sedikit.

Jika dibandingkan dengan Uni Eropa, Amerika Serikat memiliki 1,3 kali kematian per kapita yang dilaporkan dalam 11 bulan terakhir dibandingkan seluruh blok.

Di antara lebih dari 200 negara dan wilayah yang dilacak oleh Reuters, Amerika Serikat menempati urutan ke-36.

Amerika Serikat memiliki jumlah total kematian COVID-19 yang dilaporkan tertinggi di dunia, diikuti oleh Brasil dan India, menurut penghitungan Reuters. Dengan hanya 4% dari populasi dunia, negara ini menyumbang sekitar 14% dari semua kematian COVID-19 yang dilaporkan dan 19% kasus di seluruh dunia. Negara ini akan segera melampaui 50 juta kasus.

Infeksi baru di Amerika Serikat rata-rata sekitar 120.000 sehari, dengan Michigan menyumbang kasus terbanyak sehari. Pasien COVID-19 memenuhi rumah sakit Michigan pada tingkat rekor, dengan tiga dari empat di antaranya tidak divaksinasi, menurut Asosiasi Kesehatan & Rumah Sakit Michigan.

Para ilmuwan masih mengevaluasi dampak varian Omicron baru dan apakah vaksin dapat memberikan perlindungan yang memadai terhadapnya.

‘HARUS BERTINDAK BERSAMA’

Varian Delta tetap menjadi versi virus yang dominan di Amerika Serikat.

Dari 10 negara bagian yang melaporkan kematian per kapita terbanyak dalam 11 bulan terakhir, delapan berasal dari selatan negara itu – Alabama, Georgia, Florida, Kentucky, Oklahoma, Mississippi, Carolina Selatan, dan Virginia Barat, menurut analisis Reuters.

Sekitar 60% populasi AS telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, data CDC menunjukkan.

Kekhawatiran varian baru telah mendorong orang Amerika untuk mengantre untuk dosis booster vaksin COVID-19 dengan kecepatan rekor. Hanya di bawah satu juta orang per hari menerima dosis booster dari salah satu dari tiga vaksin resmi minggu lalu, tingkat tertinggi sejak regulator memberikan anggukan untuk suntikan tambahan.

“Kita harus bertindak bersama pada saat ini untuk mengatasi dampak dari kasus-kasus yang kita lihat saat ini, yang sebagian besar adalah Delta, dan untuk mempersiapkan diri kita sendiri untuk kemungkinan lebih banyak Omicron,” Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS Dr. Rochelle Walensky mengatakan pada briefing Gedung Putih pada hari Selasa.


Posted By : pengeluaran hk