Kematian COVID-19: Kanada melampaui tonggak sejarah yang suram
HEalth

Kematian COVID-19: Kanada melampaui tonggak sejarah yang suram

Kanada telah mencatat kematian COVID-19 yang ke 30.000 sejak pandemi dimulai pada awal 2020, melampaui tonggak sejarah yang suram tepat ketika negara itu bersiap menghadapi potensi dampak dari lonjakan infeksi yang didorong oleh varian Omicron.

Ontario melaporkan sembilan kematian COVID-19 lagi Kamis pagi, mendorong total Kanada lebih dari 30.000 ketika Ottawa dan beberapa provinsi memperketat tindakan kesehatan masyarakat untuk mencegah ancaman yang ditimbulkan oleh virus yang lebih menular.

Kanada membutuhkan waktu sembilan bulan untuk mencapai 10.000 kematian akibat COVID-19 November lalu, tetapi jumlah itu berlipat ganda menjadi 20.000 hanya dua bulan kemudian pada Januari 2021 — lompatan yang terjadi sebelum cukup banyak vaksin diberikan untuk memberikan dampak. Negara ini melampaui 25.000 kematian akibat COVID-19 pada bulan Mei.

Sejak itu, para ahli mengatakan vaksin telah secara signifikan mengurangi jumlah orang yang meninggal akibat virus setiap hari, dengan beberapa perkiraan menunjukkan antara 75 persen dan 90 persen lebih sedikit kematian di setiap kelompok umur, dibandingkan dengan yang biasanya diharapkan.

Kepala petugas kesehatan masyarakat Dr. Theresa Tam mengatakan kedatangan vaksin setahun yang lalu — Kanada memberikan suntikan pertamanya pada 14 Desember 2020 — menghasilkan “perubahan dramatis” dalam epidemiologi COVID-19 negara itu, dengan penurunan khusus. dalam angka kematian.

Lintasannya “turun drastis setelah vaksin mulai berlaku, dan terus bertahan pada tingkat yang lebih rendah,” katanya dalam konferensi pers Senin.

Dr Tara Moriarty, seorang peneliti di University of Toronto, memperkirakan vaksin “kemungkinan menyelamatkan lebih dari 476.000 nyawa di Kanada sampai saat ini.”

Sekitar 40 persen dari total kematian COVID-19 Kanada telah terjadi sejak Januari dan Moriarty mengatakan sebagian besar dari kematian 2021 itu termasuk di antara yang tidak divaksinasi.

Dia mengatakan penyebaran varian Delta yang jauh lebih cepat, yang terjadi di Kanada pada musim semi, berkontribusi pada penyakit yang lebih parah, terutama di antara mereka yang tidak diimunisasi, menambahkan mungkin ada lebih banyak kematian yang tidak dilaporkan dari kasus yang tidak terdeteksi.

“Ada lebih banyak penyebaran yang terjadi, orang lebih santai, lebih banyak orang yang terpapar,” kata Moriarty. “Kasus bukan indikator yang bagus lagi. Banyak kasus tidak terdeteksi.”

Karena varian Omicron yang lebih menular beredar lebih luas di Kanada, para ahli berharap vaksinasi akan terus memainkan peran besar dalam mencegah orang keluar dari rumah sakit dan unit perawatan intensif.

Provinsi telah meningkatkan peluncuran dosis ketiga di tengah ancaman Omicron, meskipun para ilmuwan masih berlomba untuk mempelajari seberapa cepat varian itu menyebar, apakah itu menyebabkan penyakit yang lebih parah dan seberapa besar kemungkinannya menghindari perlindungan vaksin.

Moriarty mengatakan dosis ketiga akan menjadi “penting” dalam menambah kekebalan yang secara alami berkurang dari waktu ke waktu setelah dua tusukan pertama.

“Bahkan pergeseran 10 persen (dalam perlindungan) dengan satu atau lain cara dapat berdampak besar pada penyebaran epidemi,” katanya. “Kita harus menunggu dan melihat dampak (dosis ketiga).

“Tetapi pada titik ini, ancaman penyebaran yang sangat cepat sangat tinggi sehingga sangat penting bagi orang-orang untuk mendapatkan booster mereka.”

Moriarty mengatakan bahwa bahkan jika Omicron terbukti kurang parah daripada Delta, sirkulasi yang berkembang berarti virus akan menemukan orang yang rentan, termasuk anak-anak dan orang dewasa yang tidak divaksinasi dan populasi dengan gangguan kekebalan yang belum membangun perlindungan yang cukup dari vaksin.

Nitin Mohan, ahli epidemiologi dan kesehatan masyarakat di Western University, setuju, menambahkan bahwa sementara dosis ketiga harus “mengurangi jumlah rawat inap dan kematian yang kita lihat,” tingkat penyebaran dengan Omicron dapat membuat segalanya lebih sulit untuk dikendalikan.

“Kami tahu Omicron sangat menular … dan di situlah angka pemodelannya cukup drastis,” katanya.

“Apa yang dapat kita harapkan dalam beberapa minggu ke depan adalah bahwa individu yang tidak divaksinasi akan terus mendominasi (jumlah) mereka yang terkena virus dan berakhir di rumah sakit.

“Dan bahkan jika penyakitnya lebih ringan, jumlah orang yang akan mendapatkan infeksi Omicron dapat dengan mudah membanjiri sistem kesehatan.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan Kamis, 16 Desember 2021.


Posted By : hk hari ini