Kematian George Floyd: Juri dipilih
World

Kematian George Floyd: Juri dipilih

ST. PAUL, MIN. — Juri yang terdiri dari 18 orang yang sebagian besar tampak berkulit putih dipilih Kamis untuk persidangan federal atas tiga petugas polisi Minneapolis yang didakwa atas pembunuhan George Floyd, sebuah kasus yang menurut hakim kepada calon juri “sama sekali tidak ada hubungannya” dengan ras.

Juri yang dipilih untuk mendengarkan kasus terhadap mantan Perwira Tou Thao, Thomas Lane dan J. Kueng tampaknya memasukkan satu orang keturunan Asia di antara 12 juri yang akan berunding jika tidak ada pengganti yang diperlukan, dan orang kedua keturunan Asia di antara enam juri. bergantian, dengan semua yang lain tampak putih. Pengadilan menolak untuk memberikan informasi demografis.

Thao, yang merupakan orang Amerika Hmong; Lane, yang berkulit putih; dan Kueng, yang berkulit hitam, secara luas dituduh merampas hak-hak sipil Floyd saat bertindak di bawah otoritas pemerintah ketika Derek Chauvin, yang berkulit putih, menggunakan lututnya untuk menjepit pria Kulit Hitam itu ke jalan. Pembunuhan yang direkam dalam video itu memicu protes di seluruh dunia, kekerasan dan pemeriksaan ulang rasisme dan kepolisian. Pernyataan pembukaan dijadwalkan pada hari Senin.

Satu hari pemilihan juri sangat cepat dibandingkan dengan persidangan Chauvin atas tuduhan negara, di mana prosesnya memakan waktu lebih dari dua minggu. Susunan juri yang tampak juga akan sangat kontras dengan juri Chauvin, yang setengah putih dan setengah tidak putih.

Menanggapi calon juri yang mengatakan dia tidak yakin dia bisa tidak memihak “karena warna kulit saya,” Hakim Distrik AS Paul Magnuson berusaha meyakinkan dia dan juri lain di kolam.

“Sama sekali tidak ada masalah agama, ras atau etnis yang terlibat dalam kasus ini,” kata Magnuson.

Pria itu, seorang imigran yang tampaknya berkulit hitam, kemudian dipecat.

Dua ahli hukum mengatakan pernyataan Magnuson akurat dari perspektif hukum. Mereka mencatat para petugas tidak dituduh menargetkan Floyd karena dia berkulit hitam, melainkan merampas hak konstitusionalnya.

“Memang benar bahwa itu tidak ada hubungannya dengan ras dalam kerangka hukum dan fakta,” kata Joe Daly, seorang profesor emeritus di Sekolah Hukum Mitchell Hamline. “Tapi dari apa yang saya lihat hampir semuanya berkaitan dengan ras. Ini ada hubungannya dengan apa yang kita ketahui tentang bagaimana polisi menegakkan kejahatan ringan terhadap orang Afrika-Amerika, bagaimana polisi bertindak terhadap orang Afrika-Amerika, orang-orang minoritas.”

Mike Brandt, seorang pengacara pembela lokal yang tidak terkait dengan kasus ini, mengatakan pembunuhan Floyd “adalah semacam titik kritis dari pria kulit hitam tak bersenjata yang dibunuh di tangan polisi. Itu semua berkaitan dengan ras.”

Kelompok juri dipilih dari seluruh negara bagian — jauh lebih konservatif dan kurang beragam daripada wilayah Minneapolis tempat juri untuk pengadilan negara bagian Chauvin diambil. Juri itu menghukum Chauvin atas pembunuhan dan pembunuhan. Dia kemudian mengaku bersalah atas tuduhan hak-hak sipil federal.

Tiga juri yang akan berunding di pengadilan federal dan salah satu penggantinya berasal dari Hennepin County, tempat Minneapolis berada.

Cendekiawan dan pakar hukum semakin menganjurkan keragaman juri yang lebih besar, tidak hanya dalam ras tetapi juga berdasarkan gender dan latar belakang sosial ekonomi. Mereka mengatakan juri yang memiliki latar belakang yang sama tidak mungkin memiliki bias dan prasangka mereka dipertanyakan selama musyawarah.

“Jika saya (menuntut kasus ini), saya ingin juri yang terdiri dari juri kulit hitam,” kata Brandt. “Jika saya mewakili polisi ini, saya lebih suka juri kulit putih, yang mereka miliki di sini.”

Ketiga perwira itu menghadapi pengadilan negara bagian yang terpisah, yang dijadwalkan pada 13 Juni, atas tuduhan membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan dan pembunuhan.

Pakar hukum mengatakan persidangan federal akan lebih rumit karena jaksa harus membuktikan bahwa petugas dengan sengaja melanggar hak konstitusional Floyd – menangkapnya secara tidak wajar dan merampas kebebasannya tanpa proses hukum.

Floyd, 46, meninggal pada 25 Mei 2020, setelah Chauvin menjepitnya ke tanah dengan lutut di leher Floyd selama 9 1/2 menit sementara Floyd telungkup, diborgol, dan terengah-engah. Kueng berlutut di punggung Floyd dan Lane menahan kakinya. Thao mencegah para pengamat untuk ikut campur.

Sebuah pernyataan dari pengacara untuk keluarga Floyd pada hari Kamis mengatakan video pengamat menunjukkan bahwa tiga petugas “secara langsung berkontribusi pada kematian (Floyd) dan gagal untuk campur tangan untuk menghentikan pembunuhan yang tidak masuk akal.”

Magnuson, yang menanyai calon juri, berulang kali menekankan bahwa kasus Chauvin tidak boleh memengaruhi proses persidangan. Magnuson mengatakan kepada juri bahwa dia “bersenandung dan bermain kecapi” karena undang-undang negara bagian dan federal berbeda dan dia ingin memastikan mereka bisa objektif.

Jaksa federal menghadapi standar hukum yang tinggi untuk menunjukkan bahwa seorang perwira dengan sengaja merampas hak konstitusional seseorang. Pada dasarnya, jaksa harus membuktikan bahwa petugas tahu apa yang mereka lakukan salah, tetapi tetap melakukannya.

Kueng, Lane, dan Thao semuanya didakwa dengan sengaja merampas hak Floyd untuk bebas dari ketidakpedulian petugas yang disengaja terhadap kebutuhan medisnya. Surat dakwaan mengatakan ketiga pria itu melihat Floyd membutuhkan perawatan medis dan gagal membantunya.

Thao dan Kueng juga didakwa dengan hitungan kedua yang menuduh mereka dengan sengaja melanggar hak Floyd untuk bebas dari penyitaan yang tidak masuk akal dengan tidak menghentikan Chauvin saat dia berlutut di leher Floyd. Tidak jelas mengapa Lane tidak disebutkan dalam hitungan itu, tetapi bukti menunjukkan dia bertanya dua kali apakah Floyd harus digulingkan di sisinya.

Kedua dakwaan menuduh tindakan petugas mengakibatkan kematian Floyd.

Pelanggaran hak-hak sipil federal semacam itu dapat dihukum hingga penjara seumur hidup atau bahkan kematian, tetapi pedoman hukuman federal menunjukkan para petugas akan mendapatkan lebih sedikit jika terbukti bersalah.

——

Penulis Associated Press Tammy Webber berkontribusi dari Fenton, Michigan, dan Doug Glass dari Minneapolis.


Posted By : pengeluaran hk