Kenaikan suku bunga di AS akan menghambat ekonomi asing
Business

Kenaikan suku bunga di AS akan menghambat ekonomi asing

WASHINGTON –

Ketika Federal Reserve AS menaikkan suku bunga – seperti yang terjadi Rabu – dampaknya tidak berhenti dengan pembeli rumah AS membayar lebih untuk hipotek atau pemilik bisnis Main Street menghadapi pinjaman bank yang lebih mahal.

Dampaknya dapat dirasakan di luar perbatasan Amerika, memukul pemilik toko di Sri Lanka, petani di Mozambik dan keluarga di negara-negara miskin di seluruh dunia. Dampak di luar negeri berkisar dari biaya pinjaman yang lebih tinggi hingga mata uang yang terdepresiasi.

“Ini akan memberi tekanan pada semua jenis negara berkembang,” kata Eric LeCompte, direktur eksekutif Jubilee USA Network, sebuah koalisi kelompok yang berupaya mengurangi kemiskinan global.

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional, Kristalina Georgieva, bulan lalu cukup khawatir untuk memperingatkan The Fed dan bank sentral lainnya yang menaikkan suku bunga untuk tetap “memperhatikan risiko tumpahan ke ekonomi berkembang dan berkembang yang rentan.”

Mengutip kondisi keuangan yang lebih keras, IMF baru-baru ini menurunkan prospek pertumbuhan ekonomi tahun ini di negara-negara berkembang dan pasar berkembang menjadi 3,8%, persentase poin penuh di bawah perkiraan pada Januari.

The Fed pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan jangka pendek setengah poin persentase ke level tertinggi sejak pandemi melanda dua tahun lalu, dan mengisyaratkan bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga akan datang.

Kenaikan suku bunga AS dapat memberikan kerusakan jarak jauh dalam beberapa cara. Pertama, mereka dapat memperlambat ekonomi Amerika dan mengurangi selera konsumen AS terhadap barang-barang asing.

Mereka juga mempengaruhi investasi global: Seiring dengan kenaikan suku bunga di AS, obligasi pemerintah dan korporasi Amerika yang lebih aman mulai terlihat lebih menarik bagi investor global. Jadi mereka dapat menarik uang dari negara-negara miskin dan berpenghasilan menengah dan menginvestasikannya di Amerika Serikat. Pergeseran tersebut menaikkan dolar AS dan menekan mata uang di negara berkembang.

Mata uang yang jatuh dapat menyebabkan masalah. Mereka membuatnya lebih mahal untuk membayar makanan impor dan produk lainnya. Itu sangat mengkhawatirkan pada saat kemacetan rantai pasokan dan perang di Ukraina telah mengganggu pengiriman biji-bijian dan pupuk dan mendorong harga pangan di seluruh dunia ke tingkat yang mengkhawatirkan.

Untuk mempertahankan mata uang mereka yang tenggelam, bank sentral di negara berkembang kemungkinan akan menaikkan suku bunga mereka sendiri; beberapa sudah dimulai. Hal itu dapat menyebabkan kerusakan ekonomi: memperlambat pertumbuhan, menghapus pekerjaan dan menekan peminjam bisnis. Ini juga memaksa pemerintah yang berhutang untuk menghabiskan lebih banyak anggaran mereka untuk pembayaran bunga dan lebih sedikit untuk hal-hal seperti memerangi COVID-19 dan memberi makan orang miskin.

Georgieva dari IMF telah memperingatkan bahwa 60% dari negara-negara berpenghasilan rendah sudah berada dalam atau mendekati “kesulitan utang” — ambang batas yang mengkhawatirkan tercapai ketika pembayaran utang mereka sama dengan setengah ukuran ekonomi nasional mereka.

Terlepas dari risiko kerusakan jaminan, The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga beberapa kali lagi tahun ini untuk memerangi kebangkitan inflasi di Amerika Serikat.

Lonjakan inflasi adalah hasil dari pemulihan kuat yang tak terduga dari resesi pandemi tahun 2020, rebound yang mengejutkan bisnis dan memaksa mereka berebut mencari pekerja dan pasokan untuk memenuhi permintaan pelanggan. Hasilnya adalah kekurangan, keterlambatan dalam memenuhi pesanan dan harga yang lebih tinggi. Pada bulan Maret, harga konsumen AS naik 8,5% dari tahun sebelumnya – lompatan terbesar sejak 1981.

Dengan menaikkan suku bunga, The Fed berharap untuk melakukan apa yang disebut soft landing – menaikkan suku bunga cukup untuk memperlambat ekonomi dan mengendalikan inflasi tetapi tidak cukup untuk mengarahkan ekonomi AS ke dalam resesi lain.

Negara-negara berkembang khawatir The Fed menunggu terlalu lama untuk memulai kampanye anti-inflasi dan akan dipaksa untuk menaikkan suku bunga secara agresif sehingga menyebabkan hard landing yang merugikan Amerika Serikat dan negara-negara berkembang.

“Mereka akan jauh lebih baik jika Fed akan bereaksi lebih cepat ketika masalah dimulai” tahun lalu, kata Liliana Rojas-Suarez, rekan senior di Pusat Pengembangan Global.

The Fed tidak memiliki catatan yang mengesankan tentang rekayasa soft landing. Yang terakhir datang pada pertengahan 1990-an di bawah Ketua Fed Alan Greenspan, sebuah episode yang berakhir tidak bahagia bagi banyak negara berkembang.

“AS mampu mengelola inflasi dengan baik dan menghindari resesi,” kata Rojas-Suarez, “tetapi pada saat yang sama menciptakan dampak besar bagi pasar negara berkembang.” Yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian krisis keuangan — di Meksiko, di Rusia dan akhirnya di sebagian besar Asia.

Robin Brooks, kepala ekonom di Institute of International Finance, mencatat bahwa banyak negara pasar berkembang berada dalam posisi keuangan yang jauh lebih kuat daripada saat itu, atau bahkan pada tahun 2013, ketika Fed berencana untuk mengurangi kebijakan uang mudah mengirim investasi melarikan diri dari dunia berkembang.

Untuk satu hal, banyak yang telah meningkatkan cadangan mata uang asing mereka, yang dapat digunakan bank sentral untuk membeli dan mendukung mata uang negara mereka atau memenuhi pembayaran utang luar negeri dalam krisis. Menjelang krisis keuangan Asia 1997-1998, misalnya, cadangan devisa Thailand setara dengan 19% ekonominya; sekarang mereka berada di 47%, menurut institut, kelompok perdagangan untuk bank global.

Brooks juga mengatakan bahwa kenaikan harga bahan mentah adalah “sedikit rezeki nomplok” bagi eksportir komoditas seperti penghasil minyak Nigeria dan penghasil kedelai Brasil.

Tetapi beberapa negara tetap rentan terhadap guncangan keuangan. Diantaranya adalah mereka yang sangat bergantung pada minyak impor dan komoditas lainnya dan memiliki cadangan yang rendah dibandingkan dengan utang negara lain. Di bagian atas daftar Rojas-Suarez yang paling terkena risiko keuangan adalah Sri Lanka, yang bulan lalu mengatakan pihaknya menangguhkan pembayaran utang luar negeri saat sedang mengerjakan program restrukturisasi pinjaman dengan IMF. Juga berkedip merah adalah Tunisia, Turki dan Mozambik.

Naiknya suku bunga AS tidak selalu berarti bencana bagi negara-negara berkembang di dunia. Jika mereka naik karena ekonomi AS kuat — dan bisnis serta konsumen menginginkan pinjaman untuk membeli barang — itu berarti lebih banyak peluang bagi negara-negara dengan ekspor untuk menjual ke pasar AS.

Tapi dampaknya sangat berbeda ketika The Fed menaikkan biaya pinjaman dalam kampanye yang disengaja untuk memperlambat pertumbuhan AS dan memeras tekanan inflasi dari ekonomi.

“Jika suku bunga yang lebih tinggi didorong terutama oleh kekhawatiran tentang inflasi atau perubahan hawkish dalam kebijakan Fed … ini kemungkinan akan lebih mengganggu pasar negara berkembang,” ekonom dari Fed dan American Enterprise Institute yang konservatif menulis dalam sebuah makalah tahun lalu.

Yang mengkhawatirkan, adalah apa yang dilakukan The Fed sekarang.

Ini merupakan pukulan lain bagi negara-negara yang masih menghadapi utang besar, sejumlah besar orang yang tidak divaksinasi, dan melonjaknya harga pangan.

“Ini menambah tekanan,” kata LeCompte, “dan seberapa besar tekanan yang dapat diambil pemerintah?”

togel sgp result hari ini dan sebelumnya yang telah kita catat terhadap tabel data sgp prize paling lengkap ini pasti mempunyai banyak manfaat bagi pemain. Dimana lewat data sgp harian ini pemain mampu melihat kembali semua hasil pengeluaran sgp tercepat dan paling baru hari ini. Bahkan togelmania bisa lihat kembali semua nomor pengeluaran togel singapore yang sudah pernah berjalan sebelumnya. Data sgp paling lengkap sajian kami ini tentu selamanya mencatat semua nomor pengeluaran singapore yang sah bagi pemain.

Dengan memakai informasi knowledge pengeluaran sgp prize paling lengkap ini, Tentu para pemain mendapatkan kemudahan mencari sebuah nomer hoki. Pasalnya pengeluaran sgp hari ini terhadap tabel data Toto HK paling lengkap ini sering digunakan pemain untuk memenangkan togel singapore hari ini. Namun tetap saja para togelers wajib lebih berhati-hati dalam mencari Info knowledge togel singapore pools ini. Pasalnya tidak semua website pengeluaran sgp paling baru menyajikan information singapore yang sebenarnya. Kesalahan informasi togel singapore ini pasti sanggup membuat prediksi sgp jitu menjadi tidak akurat bagi para pemain.

singapore prize 2022 sebenarnya memiliki fungsi perlu supaya tetap dicari oleh para pemain togel singapore. Dimana para master prediksi togel jitu sekalipun terhitung selalu membutuhkan knowledge sgp prize 2022 paling lengkap. Pasalnya untuk menyebabkan sebuah angka main togel singapore yang jitu, Dibutuhkan sumber informasi hasil keluaran sgp sah hari ini. Itulah mengapa semua situs keluaran sgp tercepat maupun bandar togel singapore online perlu laksanakan pengkinian nomor singapore berdasarkan singaporepools. Seperti yang kita ketahui, Satu-satunya pihak yang mengendalikan togel sgp di dunia adalah situs formal singapore pools itu sendiri.